Positif

By dudukpalingdepan - July 09, 2021

pengalaman positif covid

Gejala Awal

Sekitar seminggu yang lalu, ketika pulang kantor saya melihat suami sudah rebahan di tempat tidur dengan selimut tebal. Katanya meriang. Saya pikir mungkin memang nggak enak badan, dan butuh istirahat.

Besok paginya, ternyata suami saya demam dan dia bilang badannya sakit-sakit. Akhirnya saya larang ke kantor. 

Di pikiran saya masih menganggap suami saya sakit biasa, minum paracetamol juga nanti cepat sembuh. 

Siangnya suami nelpon kalau keadaannya makin nggak enak, dia ukur sendiri suhu tubuhnya sampai 40derajat celcius. Saya langsung buru-buru pulang ke rumah. 

Meski sudah minum Paracetamol, tapi suami saya ngerasa nggak ada perubahan. Saya bantu dengan kompres air hangat, dan bikinin sop biar dia bisa makan. 

Setelah itu saya hubungi dokter yang kami biasa berobat melalui Whatsapp, ketika saya ceritakan gejala yang dialami suami, dokternya langsung bilang "mau dirapid aja nggak?"

Hueeee masak covid sih? Tapi saya tetap bilang ke suami, dan bujuk dia supaya mau dirapid atas saran dokter. Bagaimanapun juga, saya pikir akan lebih baik tahu dari awal daripada cuek terus nanti malah parah dan obatnya nggak sesuai dengan sakitnya.

Akhirnya suami saya mau, kami berdua berangkat ke puskesmas. Pertama, suami saya dirapid antigen. Hasilnya ternyata positif. Hati saya langsung mencelos, sedih, cemas, campur aduk.





Otomatis saya juga harus rapid. Hasilnya negatif. Agak sedikit lega rasanya. Senggaknya saya masih bisa keluar rumah untuk beli segala keperluan suami dan ngurusin dia selama isolasi mandiri.

Pengalaman Merawat Suami yang Positif Covid-19


Atas saran dokter, suami isolasi di rumah saja. Kebetulan di rumah ada kamar tidur lain yang juga ada kamar mandinya.

Pulang dari dokter suami langsung masuk kamar, dan saya menyiapkan segala keperluannya. 



Termasuk mencari obat, karena apotik yang disarankan dokternya malah tutup, saya jadi kesana kemari untuk nyari obatnya. Syukurnya ketemu. 

Untuk obatnya, nggak saya share di sini ya. Karena beda orang, beda kondisi, pasti penanganannya juga berbeda.

Urusan makanan juga saya sediakan baik beli ataupun masak sendiri. Makanannya saya taruh di meja kecil di depan pintu kamarnya, nanti saya panggil baru suami keluar untuk ambil. 

Jujur ada rasa sedih banget. Nangis sih udah pasti. Kepikiran gimana kalau keadaan suami makin memburuk?

Terus saya jadi merasakan nggak enaknya pisah tidur sama suami, serumah tapi kalau mau ngobrol lewat chat atau video call. Belum lagi anak kami yang kebangun di tengah malam terus nangis nyariin babanya. 

Pekerjaan rumah dan urusan anak yang biasanya bagi dua dengan suami, harus saya kerjakan sendiri. Tapi karena ini juga saya jadi tahu ternyata saya tuh kuat juga angkat galon, soalnya sebelumnya urusan galon itu urusan suami.

Hari kedua demam suami sudah agak berkurang, tapi batuknya tambah parah. Dia bilang dahaknya kemerahan. Saya hanya bisa kasih support dan bilangin bahwa dia harus rutin minum obatnya. 

Lanjut Swab PCR dan Hasilnya.....



Karena sebelumnya hanya tes rapid antigen, tentu harus dilanjutkan dengan swab. Saya pikir hasilnya nanti akan sama dengan hasil rapid. 

Ternyata sehari setelah swab, dokter ngasih tahu kalau saya dan suami positif Covid-19. Air mata langsung reflek ngalir. Saya dan suami sempat nangis. 

Kok bisa? Padahal saya nggak ada gejala. Tapi ya namanya saya berinteraksi dengan suami, mungkin sudah tertular dari sebelum dia isolasi mandiri. 

Saya langsung nelpon orang tua untuk ngabarin, dan mereka kasih saya semangat untuk jangan cemas dan jalani saja arahan dokter.

Untungnya sedih saya nggak lama, karena namanya sudah takdir ya harus dijalani. Hikmahnya, saya dan suami jadi boleh gabung karena sama-sama positif. 

Reaksi Orang Sekitar Ketika Tahu Saya dan Suami Hasilnya Positif


Saya memang langsung mengabari atasan di kantor untuk urusan absensi saya dan suami. Dari pihak kantor Alhamdulillah suportif dan mendoakan semoga cepat pulih.

Saya juga bikin status di story WA dan IG pribadi. Karena Covid bukan aib, justru saya butuh do'a dari banyak orang. 

Respon yang saya dapatkan semuanya mendo'akan agar cepat sembuh, nyaranin untuk minum vitamin, istirahat yang cukup, dan sebagainya.

Ada juga yang nanya saya butuh apa untuk keperluan isolasi mandiri dan mereka mau membantu membelikan. Mengingat saya dan suami juga nggak ada keluarga di sini.

Jujur reaksi itu membuat saya terharu. Meski keluarga saya jauh, tapi masih ada orang-orang baik yang mau membantu. 

Terharu

Teman-teman saya juga banyak yang nanyain anak saya gimana? Anak saya memang nggak tes. Tapi dari awal dia kan sudah kontak erat sama saya. Saran dokter pantau aja, ada gejala atau nggak, dan kasih vitamin.

Alhamdulillah sudah seminggu kami isoman, saya dan anak nggak ada gejala sakit. Suami juga sudah jauh membaik. Mungkin juga ini karena saya dan suami sudah vaksin, Alhamdulillah jadi hanya gejala ringan.

Cara Saya Menghibur Diri Saat Isoman 


Jujur awal-awalnya saya kena mental. Saat tahu suami duluan yang positif itu aja sudah bikin saya mewek. Pas tahu saya juga positif, saya juga nangis. 

Gimana nggak, saya baru aja melewati masalah yang berat. Alhamdulillah saya sudah mendapatkan hikmahnya dengan mendapatkan pelajaran yang mahal harganya.

Tapi saya nggak nyangka dapat cobaan berikutnya secepat ini. Rasanya tuh kayak "Ya Allah, kenapa nggak ada jeda? Kenapa nggak biarin saya tenang dulu? Kenapa? Kenapa? Kenapa?" 

Untungnya support orang sekitar bikin saya lebih tenang. Saya juga ngobrol sama orang tua saya. Papa saya bilang ini sudah takdir. Hal baik dan hal buruk PASTI akan terjadi jika sudah takdirnya. Hanya saja kita nggak boleh berhenti ikhtiar.

Begitu juga dengan perhatian teman-teman yang bantuin saya beliin keperluan selama isoman, nanyain keadaan tiap hari, do'ain cepat sembuh, itu bikin saya merasa senang karena dikelilingi orang-orang baik. 

Walaupun saya akui di rumah aja, suntuknya luar biasa. Karena saya kerja di lapas, jadi berasa kayak tahanan/napi yang nggak boleh kemana-kemana. 

Ada masanya juga mental up and down. Bahkan saya jadi berantem sama suami karena hal kecil, terus setelahnya kami saling minta maaf dan sadar bahwa ini efek stres karena nggak keluar-keluar rumah.

Untuk mengatasi hal tersebut, biasanya kami nonton yang lucu-lucu, saya juga jadi rajin masak, mengatur lagi tanaman-tanaman di halaman, dan bikin-bikin konten. 

Tetap Bersyukur


Saya berusaha tetap bersyukur karena meski positif Covid-19 dan harus isolasi mandiri, namun kebutuhan saya tercukupi.

Bahan makanan ada, obat-obatan sudah dibeli, rumah yang cukup luas, koneksi internet, serta saya dan anak yang nggak ada gejala dan suami yang semakin membaik.

Karena masih banyak juga orang-orang yang positif, tapi kesulitan untuk isolasi mandiri atau di rumah sakit karena terkendala biaya dan fasilitas di rumah yang nggak memadai.

Apa lagi kalau yang positif itu tulang punggung keluarga yang kerjanya harian. Nggak kerja, nggak makan. Kerja, tapi punya kemungkinan menularkan virus. Terus gimana dengan anggota keluarga yang lainnya?

Memang pemerintah pasti sudah punya program bantuannya, tapi yang diurus pemerintah juga bukan hanya itu kan. Belum lagi program vaksin yang harus kejar target. 

Untuk itu sudah seharusnya kita gotong royong membantu sesama, terutama mereka yang positif covid-19 dari kalangan kurang mampu.

Caranya bisa lihat tetangga sekitar, kalau ada yang positif dan kurang mampu mungkin bisa urunan dengan tetangga lainnya untuk membantu menutupi kebutuhannya selama isolasi.

Bisa juga dengan berdonasi di lembaga zakat. Saya memilih Kitabisa.com karena programnya banyak dan amanah. 




Di kitabisa.com kita bisa donasi mulai dari seribu rupiah aja melalui aplikasinya dan mulai sepuluh ribu jika dari websitenya. Bayarnya bisa transfer atau menggunakan berbagai dompet digital.

Saling Bantu Lawan Covid-19 

Tetap Ikhtiar dan Berdo'a


Sekarang saya masih menunggu jadwal swab berikutnya. Semoga saja hasilnya negatif. Sehingga bisa kerja lagi, dan beraktifitas seperti biasa. 

Untuk teman-teman yang masih sehat, tetap jaga kesehatan dan ikuti prokes dengan baik dan benar ya. Karena bukan hanya sakit fisiknya yang menyakitkan dari corona, namun berpisah sementara dengan orang-orang tersayang juga menyakitkan. 

Semoga kita semua diberikan kesehatan dan kekuatan untuk terus berperang melawan pandemi ini. 

Do'akan saya dan suami cepat pulih ya. 




 



  • Share:

You Might Also Like

4 komentar

  1. Cepat pulih kembali Mba Enny dan suami serta keluarga. Semoga proses pemulihan berjalan cepat dan lancar ya (:

    ReplyDelete
  2. Tidak enak banget kalau udah positif covid-19 apalagi dikucilkan oleh tetangga, sedih banget sudah sakit masih dijauhi semua orang. Stay safe and healthy, semoga lekas sembuh.

    ReplyDelete
  3. Semangat yaa Ein...💪
    Ein beruntung masih dikelilingi oleh orang baik...
    Pernah juga ngalamin hal seperti Ein..sempat drop..😭apalagi dikampung kalau udah dengar kata covid..kita malah dijauhin..bukan di kasih support😭rasa nya EMG luar biasa sedih krna harus berpisah dgn kluarga..apalagi waktu itu q pisah sama anak😭rasa nya benar2 GK enak... 😭 (Isolasi mandiri drumah)..
    Tetap semangat ya Ein..semoga cepat pulih dan berkativitas kembali...❤️🤗

    ReplyDelete
  4. Sekarang sudah sembuh kan kak? Covid ini gak main-main, kemaren kayaknya cuma teman yg kena, sekarang sudah sampai di lingkungan rumah kita. tetap sehat dan semangat kak :)

    djangki

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.