Top Social

Top Social

..........dan simak ceritanya

Review Sate Manang Kabau Kuliner Enak di Kota Padang

Sate Manang Kabau Padang

"Salamaik Datang"

Begitu ucapan sambutan dari seluruh karyawan/karyawati di restoran Sate Manang Kabau yang saya datangi sewaktu liburan minggu lalu. Seru banget pas masuk langsung disambut dengan ramah seperti itu. Jadi teringat kalau ke restoran Jepang akan disambut dengan ucapan "Irasshaimase". Nah kalau yang ini lebih kepada kearifan lokal.


Salamaik datang sendiri bisa ditebak ya, artinya selamat datang yang berasal dari bahasa minang. Dari sebelum berangkat ke Padang, saya memang ingin mencoba makan Sate Padang langsung dari kota asalnya. 

Sebelumnya saya pernah mencoba Sate Padang yang saya temui di pinggir jalan, yang berjualan dengan gerobak. Dagingnya dari lokan, sejenis kerang yang disebut juga dengan Sate Lokan. Kuahnya tetap kuah Sate Padang biasa. Tapi ternyata saya kurang suka. 

Ketika liburan kemarin, di perjalanan saya lihat kiri kanan, siapa tahu ada tempat wisata atau restoran yang menarik. Nggak sengaja saya lihat tulisan besar SATE MANANG KABAU di sebuah tempat yang cukup besar. 




Besoknya agenda kami langsung kesana. Ternyata tempatnya memang seperti restoran atau cafe. Baru kali ini nih saya makan Sate Padang di tempat seperti ini. Biasanya kan di warung-warung atau gerobak pinggir jalan. 

Karena kami datang pagi, jadi tempatnya masih sepi. Tapi nggak apa-apa sih, jadi kan saya nggak malu kalau mau foto-foto, hihi. Pramusajinya juga melayani dengan ramah. Menawarkan kami sate campur, yaitu sate daging, sate ayam, dan sate telur puyuh. Disajikan sejumlah 15 tusuk, namun yang dihitung bayar hanya yang dimakan saja. 

Untuk pilihan lontong dan kuahnya ada tiga jenis yaitu : kuah kuning, kuah merah, dan kuah coklat. Kami pesan kuah coklat dan kuah merah. Unik aja kedengarannya, biasanya di Jambi kan cuma ada kuah kuning. 

Karena saya tipe yang harus makan nasi, saya pesan nasi soto daging. Disini memang nggak cuma jualan aneka sate, tapi juga aneka soto. Plus ada kerupuk jangek sebagai pelengkap makanan. 

Sate Manang Kabau Padang

Sate Manang Kabau Padang


Sate Manang Kabau Padang

Nggak perlu menunggu lama, pesanan kami datang. Ah saya semangat banget makan satenya. Sate dagingnya empuk banget, bumbunya juga terasa pas di lidah. Awalnya sih pengen irit-irit aja, karena sate ini dihitung Rp3000/tusuk, tapi karena enak saya dan suami kalap juga sampai 12 tusuk. Tusukan satenya ini cukup besar-besar lho, jadi puas. 

Lontongnya sendiri juga lembut banget. Kelezatannya terletak pada kuahnya yang kental dan gurih. Sulit mendeskripsikan enaknya gimana, tapi rasanya beda aja gitu dari Sate Padang yang pernah saya makan sebelumnya. Karena ada dua jenis kuah, favorit saya tetap kuah coklat dibanding kuah merah. Duh, menulis ini bikin saya ngiler dan pengen makan disana lagi.

Sayangnya nasi sotonya justru kurang enak. Dagingnya keras, beda banget sama daging yang ditusuk sate. Bikin sakit gigi kalau dipaksa dikunyah. Kuahnya juga biasa saja. Masih banyak soto daging enak yang pernah saya makan sebelum ini. 


Jadi rekomendasi saya kalau kalian berkunjung ke restoran Sate Manang Kabau ini, cukup pesan aneka satenya saja ya.

Oh ya, jangan lupa makannya pakai kerupuk jangek, atau disebut juga kerupuk kulit. Apalagi kalau kerupuknya dicelup dalam kuah sate, beeeeh enak banget!

Suami saya juga pesan teh khas disini, Teh Talua Tapai alias teh telur dicampur tape. Saya pas baca menunya langsung ngomong "kok aneh sih, baru kali ini dengar teh telur pakai tape". Tapi pas pesanan datang dan suami saya cobain katanya enak. Anak saya Mukhlas juga doyan, hahaha.


Teh Talua Tapai


Selain satenya yang enak, tempatnya juga luas, sejuk, dan Instagramable tentunya. Ada dua tempat, di atas dan di bawah. Di bawah semacam di halaman dengan bangku dan meja kayu. Ada lampu-lampu gantung yang kalau malam pasti akan lebih cantik. 

Tempat ini sepertinya baru buka di tahun 2019 juga, karena saya lihat plang peresmiannya sekitar bulan Mei 2019. Senang banget saya menemukan tempat ini karena ketidaksengajaan pula. 


Selesai makan pas saya bayar dikasir sejumlah Rp107.000 dari 13 tusuk sate, 2 piring lontong dan kuahnya, 1 gelas teh talua, 2 botol air mineral, 1 porsi nasi + soto daging, 1 bungkus kerupuk jangek. Memang lebih mahal dibanding kalau beli sate yang gerobak, tapi mengingat tempat dan pelayanannya yang baik, serta kuah satenya yang enak menurut saya masih cukup terjangkau. 

Kalau mau kesini cukup pakai Gocar atau Gojek aja, kalau memang bawa kendaraan sendiri ketik aja di google maps "Sate Manang Kabau" pasti ketemu. Saya tuliskan juga alamatnya di bawah ini ya.

Jl. Khatib Sulaiman No.15, Lolong Belanti, 
Kec. Padang Utara, Kota Padang, Sumatera Barat 25132

Ada yang makanan kesukaannya Sate Padang juga? atau pernah nyobain Sate Padang enak lainnya? Cerita di kolom komentar, ya.

Baca Juga : 



24 comments on "Review Sate Manang Kabau Kuliner Enak di Kota Padang"
  1. Enak ya keliatannya soalnya qu belum pernah coba mba jadi penasaran hehe

    ReplyDelete
  2. Waduuuh jadi lapar baca post ini malam-malam hahaha saya kebetulan suka makan sate Padang, apalagi yang kuah cokelat tapi di kota saya tinggal sate Padangnya dari lidah sapi biasanya hehehe. Memang paling enak kalau dimakan hangat dengan lontong dan kerupuk kulitnya, plus taburan bawang yang banyak :f

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya bawang gorengnya itu yang bikin tambah enak.

      Delete
  3. Aku malah belum pernah nyobain sate padang sama sekali..
    entah kenapa takut mau nyobaa.. takut gak suka gitu.. haha

    tapi kalo ke padangnya langsung sih, menu ini wajib dicoba ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimaklumin mbak kalau orang Jawa sama halnya saya yang asing dengan seblak, hehe.

      Delete
  4. Cita-cita bagi semua pecinta makanan Padang untuk bisa makan di kotanya langsung ya hahaha kebetulan aku nggak gitu suka sate padang, tapi ya disodorin fotonya gini ngiler juga. Tempatnya luas banget ya, bisa sekalian ngumpul bareng keluarga/teman juga deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, katanya pas bulan puasa kemarin jadi tempat asik buat berbuka.

      Delete
  5. amboi rancak banar WARUNG iko bisa makan dan bisa selfie mantul bu

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku sangat suka sate padang, di Kualalumpur dulu ada sate madura ada sate padang aku pilih sate padang

      Delete
  6. Aduh kak ngiler aku liat sate padangnya, aku penggila sate padang, enak banget.
    Eh kalau beli di Padang gitu ada sate telur puyuh ya, aku kalau beli di Purwokerto atau di Jakarta ga pernah ada telur puyuhnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah memang aslinya darimana mbak? biasanya yang suka itu orang Sumatera. :D

      Delete
  7. duhh beneran bikin ngiler itu sate padangnya, sayang jauh ya heheheh..

    ReplyDelete
  8. Bahaya ini bahayaaaa malem-malem baca postingan kayak begini wokwokwokwkwkowk

    ReplyDelete
  9. Ngileeeerrrr ama sate dagingnya, kayaknya enyaaakkk banget tuh, ada bumbunya nempel, nyaaammmm... tapi enggak kayaknya dengan kuahnya :D
    Tapi emang saya dari dulu lebih suka makan sate nggak pakai bumbu cair gitu, lebih suka dibakar aja hahaha (daging bakar dong wkwkwk)

    Saya belum terlalu ngeh nih ama sate Padang, meski banyak yang bilang enak.
    Pernah sih kakak ipar bikin, cuman mungkin nggak mirip sate Padang beneran.

    Btw, lucu-lucu ya bahasa Minang itu, unik

    ReplyDelete
  10. huaaa gambarnya bikin pengen nyoba
    rasa kayaknya ok nih :D

    ReplyDelete
  11. Saya jarang banget makan sate, tapi liat gambar di atas, saya kok jadi pengen sate.
    Ngidam?😲
    Wkwk...
    Sudah pasti tidak😂
    Saya juga jarang makan soto, tapi gimana dong gambar-gambar dan deskripsinya bikin saya terbawa pengen...

    ReplyDelete
  12. Lucunya bahkan aku aja yang anak Padang belom pernah makan di sana
    Soalnya untuk porsiku nanti takut mahal wkwkwkwk

    Nunggu panggilan endorse tapi nggak kunjung datang nih, biar boleh makan sepuasnya asalkan direview.
    Sayang duitnya, soalnya sate lain yang juga enak banget adaa yang harganya lebih murah

    HAHAHAHHAHAHA
    #Kere

    ReplyDelete
  13. maaa suamiku itu maniaaak ste padang hahahahaha... kata mama mertua pas hamil dia, mama mertua ngidamnya sate padang. tiap hari, sampe lahir beli sate padang deket rumah... jd sampe skr dia fav nya cuma sate padang. diksh makan ini tiap hari ga bosen2 kayaknya.. makanya aku udh niat NOv besok kalo cuti mau naik mobil ke padang, mumpung jalannya udh bagus.. pasti seneng dia bisa kulineran sate padang ampe puaaas hahahaha. padang mah makanannya enak2 semuaaaa. aku jg suka.. aku catet ini tempatnya mba

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9