Top Social

Top Social

..........dan simak ceritanya

Showing posts with label RelationTips. Show all posts
Showing posts with label RelationTips. Show all posts

Karena Setiap Rumah Tangga Ada Ujiannya [Tahun Ketiga]

couple

Kalau teman-teman follow saya di instagram @dudukpalingdepan mungkin tahu kemarin saya upload foto cake dan kado dari suami sebagai hadiah anniversary kami yang ketiga tahun ini. Terimakasih untuk teman-teman yang sudah ngucapin selamat dan mendo'akan ^^. Sampai-sampai ada pula teman yang kenal saya sejak lama bilang, kalau saya dan suami bisa dibilang real couple goals. Saya ngakak bacanya. 

Bersahabat Dengan Suami

couple

Kata orang kalau kita bisa menikah dengan sahabat sendiri, itu akan menyenangkan. Karena sudah kenal satu sama lain, nyambung ngobrolin apa aja, dan bisa diajak gila-gulana bareng.


Tapi nggak semua orang berjodoh dengan sahabatnya, kan?


Menyikapi Pertanyaan "Kapan Nikah?"


Lebaran sebentar lagi, sudah pada terima THR belum? kalau saya sih sudah dari seminggu lalu dapat jadwal THR (Tugas Hari Raya) karena Lapas meski lebaran tetap buka. Tapi kali ini saya mau bahas pertanyaan yang mungkin akan jadi momok saat lebaran tiba nanti. Dimana keluarga besar pada kumpul, pasti ada sih yang bakal nanyain pertanyaan yang bikin enak atau bikin eneg, hehe. 

Salah satunya adalah pertanyaan "Kapan Nikah?"

Merencanakan Kembali Bulan Madu yang Pernah Gagal



Setiap pasangan yang baru menikah pasti memimpikan bulan madu yang indah. Termasuk saya dan suami. Membayangkan dua insan yang saling mencintai menikmati keindahan alam tanpa harus memikirkan pekerjaan dan rutinitas lainnya. Benar-benar berdua memadu kasih, menikmati cinta yang halal. Namun sayangnya ekspetasi nggak selalu berbanding lurus dengan realita. 

Bukan Teman Tapi Menikah



Disclaimer : ini bukan review film yak, biar nggak salah ekspetasi :p


Dulu saya mikirnya nggak akan bisa menikah dengan orang yang baru saya kenal. Rasanya akan sangat canggung memulai rumah tangga yang seumur hidup dengan orang yang baru dikenal beberapa bulan. Saya pikir tentu akan lebih asik kalau menikah dengan orang yang sudah lama kita kenal perangainya, lingkungannya, keluarganya, ya seperti teman sendiri. "Teman tapi menikah", mengutip istilah pasangan Ayudia dan Ditto. 

Tips Menghemat Biaya Pernikahan

Banyak yang bilang kalau nikah itu sebenarnya adalah proses sakral yang mudah untuk dilaksanakan. Jika sudah punya kesiapan mental, sudah baligh, sudah bisa menafkahi lahir dan batin, dan yang paling penting sudah punya calonnya maka siapapun bisa menikah. Eits, sayangnya kenyataan nggak semudah FTV pemirsaah. Ada lika-liku yang harus dihadapi, salah satunya adalah biaya resepsi pernikahan.

[RelationTips] Pisah atau Maklumi

Saya bukan ahlinya, pengalaman saya juga masih seujung kuku. Tapi dari saya single dulu, saya sering dijadikan tempat curhat tentang masalah rumah tangga dari orang-orang yang lebih tua dan berpengalaman. Saya masuk kerja mulai dari umur 19 tahun, otomatis di kantor rekan saya beragam umurnya. Entah apa yang bikin mereka percaya cerita sama saya yang bisa dibilang "masih bocah" di antara mereka.

Nodong Nikah



Aku sayang sama kamu”
“hm.. aku juga. Tapi hubungan kita mau dibawa kemana?”
“jalanin aja dulu, urusan kedepannya gimana nanti”




Nggak asing sama percakapan tersebut? Saya juga mengalaminya ketika dulu menjadi aktivis pacaran. Saya menganggap pacaran adalah aktivitas menuju pernikahan yang sebenarnya tameng dari ketidakmampuan saya menahan nafsu. 

Tips Membahas Keuangan dengan Calon Suami/Istri



Sebenarnya saya pengen nulis ini dari sebelum lahiran tapi ketunda mulu, sekarang mumpung semangat hayolah kita nulis *pasang ikat kepala*



Kenapa membahas keuangan dengan calon pasangan itu sangat penting?

Mengeluh Itu Manusiawi




Kemarin mas Agus, suami saya tiba-tiba muji katanya saya manis..................... tapi kalau lagi nggak ngomel-ngomel 😅Dia bilang kalau saya lagi marah kayak orang lain, apa aja yang dilakuin dia selalu salah  dimata saya. Gara-gara itu saya jadi instropeksi diri. Apa yang bikin saya seemosi itu? Meskipun nggak sampai ngomong kasar, tapi pasti nyebelin ya kalau diomelin berulang-ulang? *mana suara para suami yang sering kena omel istri? hihi*


Setelah saya ingat-ingat, hari itu saya capek di kantor. Sampai rumah, lihat anak rewel, rumah berantakan, mungkin ditambah kurang istirahat. Alih-alih nggak mau ngeluh capek saya malah ngomel-ngomel ke suami, padahal dia sudah bantu jaga anak hari itu. 😳

BOSAN

"Mas, adek bosan"
"bosan sama mas?"
"bosan sama rutinitas. tapi kadang-kadang ada bosannya jugalah sama mas"
"hm...mas harus gimana?"
"iya gimana yaaa, masak mas operasi plastik. Tapi kalau mau boleh juga di dapur banyak kantong plastik ndak terpakai".

Percakapan yang rada absurd , tapi nyata. 

NONTON BOLA




  • (Dialog Tadi Pagi)
    Him : dek, nanti sore nonton turnamen sepak bola yok.



    Me : dimana? Mas main?

    Him : di Stadion. Bukan, mas pengen nonton aja.
    Me : oh ayok, adek juga mau lihat......... stadion yang baru dibangun itu kan. .


    Saya lebih tertarik lihat stadionnya, ya iyalah ngerti bola juga nggak. Males sebenernya ikut, mending bikin kue di rumah.
    Tapi mengingat mas Agus nggak pernah nolak kalau saya minta temenin kesana kemari, minta tolong bantu kerjaan rumah, rasanya egois kalau saya nggak mau nemenin dia nonton bola.
    .
    .
    .
    Ternyata untuk cocok itu nggak perlu sama hobi, yang penting saling memahami.
    .
    .
    #CeritaHariIni

Apa Rasanya? (2)

"Mas, apa rasanya nikah?"

"lah, adek gimana rasanya?"

"Jawab dulu lah yang mas, kan adek duluan yang nanya"

"Lebih hidup"

"Haa, jadi kemaren-kemaren rasanya setengah hidup apa gimana?"

"Maksudnya tuh, jadi lebih tahu tujuan hidup. Tahu tujuan bekerja untuk apa, pulang ke rumah untuk siapa. Menata masa depan sama-sama"

"hehehehe" *cengegesan*


Jangan Menunggu

Menunggu bukan hal yang menyenangkan bagi saya yang nggak sabaran ini. Apalagi soal menunggu "jodoh" *uhuk*. Tapi menunggu orang yang tepat mungkin pantas. hm...masak?

Pernah nggak sih kita memang sudah merasa ingin dan siap menikah, sebagai wanita tentu kita nggak bisa bertindak banyak. Karena dalam agama dan etika yang melamar adalah pria bukan wanita. Pun sosok yang akan menjadi pendamping haruslah dia yang kita senangi secara fisik maupun kepribadian. Ini bukan soal teman biasa yang kita akan bertemu sesekali. Ini tentang teman hidup yang akan menemani kita, selamanya.

Apa Rasanya?


chat line by my friend



Sudah dua bulan saya menikah dan banyak orang-orang di sekitar saya bertanya “apa rasanya nikah?” . kalau yang bertanya orangnya belum menikah jelas mereka kepo dan saya jawab lah semanis mungkin supaya mereka cepetan nyusul. Kalau yang bertanya orangnya sudah nikah, saya yakin mereka cuma ngecengin saya karena mereka pasti sudah mengalami sendiri rasanya menikah.

Menemukan Teman Hidup






Sewaktu saya menyebarkan undangan tersebut kepada kerabat dan teman-teman, sebagian mereka kaget karena tiba-tiba saya akan menikah. Walaupun yang mereka tidak tahu saya sudah dilamar dari akhir Januari 2016. Hanya saja memang saya dan calon suami tidak mempublish kabar tersebut di sosmed dan hanya bercerita kepada keluarga dan beberapa orang-orang terdekat. Mungkin mereka kaget karena tahunya selama ini saya jarang terlihat punya hubungan khusus dengan seorang pria, apalagi saya pernah menyabet gelar duta jomblo tingkat kecamatan.