Tambah Anak

By dudukpalingdepan - June 03, 2022

image source : freepik


Saya pikir dulu pertanyaan tentang kehidupan pribadi kita akan berhenti kalau kita menikah. Soalnya dulu pas jomlo kan ditanyain mulu "kapan nikah?". Ternyata setelah menikah dan punya anak juga pertanyaannya masih ada.


Cuma Basa-Basi


"Ayooo, kapan tambah anak?"

"Udah cocok tuh anaknya punya adek"

Yah namanya orang kita suka berbasa-basi perkara anak. Kalau anaknya cowok semua dibilangin tambah lagi untuk dapat anak cewek, begitu pula sebaliknya.

Sebenarnya nggak masalah sih, nggak semua orang bisa cari topik pembicaraan yang anti mainstream kayak "Eh, tahu nggak ya kapan hukum pertama Newton dapat berlaku pada gerak benda?".

Hanya saja memang ada beberapa oknum yang kadang omongannya nyelekit. Misalnya yang pernah saya dapat itu kayak gini "Nunda nambah anak nanti malah beneran nggak dikasih baru tahu rasa". Oh wow banget ya kan.

Terus apakah omongan itu datang dari keluarga? Sahabat? Tentu tidak. Tapi dari orang yang sekedar kenal aja.

Begitulah ya. Kadang saya ngerasa lucu sendiri. Soalnya ortu, mertua, saudara saya nggak ada yang riweh dengan kehidupan pribadi saya padahal kalau mereka mau ya tentu bisa aja apalagi memang termasuk circle terdekat. 

Tanggung Jawab Punya Anak


image source : freepik


Keputusan punya anak itu bukan kayak kita memutuskan untuk beli barang, yang mana kalau ternyata dikemudian hari kita menyesal beli barang tersebut, bisa kita jual lagi atau kita kasihin ke orang lain. 

Punya anak, sekali dia lahir ke dunia kita akan mengemban tanggung jawab terhadap anak tersebut baik secara lahir maupun batin seumur hidup kita. Tanggung jawabnya bukan cuma di dunia tapi nanti sampai hari akhir. 

Berat banget, kan? Makanya harus dipertimbangkan sematang mungkin. 

Dulu sebelum menikah saya juga kepengen punya anak banyak, seru kayaknya rame-rame di rumah. Tapi setelah punya satu, wkwkwkw nanti dulu. 

Apalagi kondisi setiap keluarga itu berbeda. Punya anak itu sebaiknya punya support system juga. Bukan hanya dari suami tapi juga dari anggota keluarga yang lain, atau asisten yang dipekerjakan.

Nah, saya ini posisinya ikut suami, dan saya juga bekerja di sini. Kami nggak ada anggota keluarga lain di sini. Dulu pernah pakai pengasuh anak, sampai sekarang anak dititipkan di daycare yang satu yayasan dengan PAUD/TK. 

Saya ngerasain banget strugglenya pas anak sakit, tapi kami harus tetap bekerja yang mana akhirnya harus mengalah, salah satu izin nggak masuk. 

Pernah juga misalnya ada acara di kantor yang mana pulangnya sore banget, anak saya harus menunggu di daycare sampai ketiduran. Tinggal dia sama guru pengasuhnya, anak-anak lain sudah pulang. Aduh, perasaan sedih langsung menjalar di dalam hati saya pas ngejemput dia. 

Kalau sekolah dan tempat penitipannya libur, saya dan suami tetap masuk kerja. Jadi kami harus cari pengasuh sementara di rumah. Kami baru bisa liburan dengan cara saya dan suami harus ambil cuti atau nunggu libur lebaran. 

"Me time" dan "quality time" bersama pasangan juga jarang, nunggu saya berkunjung ke tempat orang tua jadi ada yang jagain anak. Karena memang hari-hari saya adalah bekerja, terus pulang langsung jemput anak, dan sisanya kami di rumah sama-sama. 

Sebagai manusia biasa, apalagi kalau pas ngerasa overwhelmed karena kerjaan dan urusan rumah itu saya jadi gampang emosian. Imbasnya ke suami atau anak. Setelahnya saya pasti nyesal dan sedih.

Semua struggle itu saya dan suami yang merasakan, yang menjalani. Jadi keputusan untuk menambah anak adalah keputusan kami. Saya nggak mau hal itu diintervensi oleh siapapun dari anggota keluarga apalagi dari orang lain. 

Pertimbangan Keputusan Punya Anak


Bersyukur lagi suami saya orang yang open minded dan mau diajak diskusi soal apapun termasuk perkara jumlah anak. 

Kalau ngomongin kesiapan pengasuhan dia juga merasa belum siap. Karena memang suami saya turut andil dalam pengasuhan anak, jadi dia juga tahu bagaimana suka dukanya.

Tapi untuk urusan kesiapan fisik, dia menyerahkan sepenuhnya kepada saya. Karena sayalah yang merasakan hamil dengan segala mual, sakit, penambahan berat badan, dan sebagainya. Saya juga yang berjuang hidup mati saat melahirkan, saya pula yang akan merasakan perjuangan menyusui dua tahun lebih. 

Saya happy banget dengarnya, karena it means he cares about me and my body. Meski saya istrinya, tapi untuk hak atas tubuh ini masih dia berikan kepada saya. 

Saya sudah ngerasain hamil jauh dari keluarga, sakitnya diinduksi dan ternyata gagal jadi lahirannya caesar, pas menyusui sempat kena mastitis pula. Sakit-sakit itu rasanya belum saya lupa. 

image source: freepik/pikisuperstar



"Ah tapi banyak kok perempuan lain yang juga lahiran caesar, dijahit berkali-kali, menyusui tiap tahun,  tapi berani punya anak sampai tiga bahkan empat"

Ya, biarkan saja. Itu perempuan lain, bukan saya. Saya dan mereka kan nggak harus sama keputusan hidupnya tentang anak.

Kalau ada orang lain punya anak banyak dan itu keinginannya, ya Alhamdulillah. Saya nggak akan komen macam-macam toh saya juga nggak ikut andil ngurusin dan bayarin sekolahnya.

Harusnya begitu pula sebaliknya untuk orang yang kemudian belum siap punya anak atau nambah anak. 

Saya juga sering nanyain ke anak saya, dia mau punya adik atau nggak? Dari dua tahun lalu sampai sekarang jawabannya masih konsisten "nggak mau". Malah kalau digodain terus dia bisa nangis kejer.

Karena memang kondisi saya adalah ibu yang bekerja dan nggak bisa resign begitu aja, jadi saya juga mau mencurahkan kasih sayang sebanyak-banyaknya sama anak. Sekalipun saya bekerja, saya mau dia tetap bisa ngerasain kalau mamanya perhatian dan sayang banget sama dia tentu dengan cara saya sendiri. 

Bagi saya pendapat anak pertama juga penting. Apalagi dia laki-laki, saya mau melatih dia untuk belajar memilih keputusan dalam hidupnya dengan cara mendengarkan dan menerima pendapatnya sekalipun masih kecil. 

Sampai nanti kalau dia ada omongan "Ma, aku mau punya adik" nah itu juga akan saya tanya alasannya apa, lalu diajak diskusi apakah dia nanti mau berbagi? Berbagi waktu, perhatian orang tua, berbagi mainan, tempat tidur dan segalanya yang kami punya? 

Takdir Tentang Anak


Selain soal keinginan, ada yang namanya takdir. Itu yang nggak bisa kita lawan. Saya menulis tulisan ini hari ini, entah ternyata bulan depan saya hamil, kan nggak ada yang tahu. Karena memang saya juga sudah berhenti pakai kb implan karena nggak cocok.


Kalau sudah perkara takdir, tentu saya dan keluarga akan menerima dengan suka cita. Meski kami sudah punya rencana A,B,Z sekalipun tapi takdir Allah adalah yang terbaik. 

Sebaliknya bisa jadi suatu hari nanti saya sudah siap, suami siap, pak RT siap, anak saya mau punya adik, kami sudah berusaha, tapi ternyata belum Allah gariskan untuk diamanahi anak lagi. Ya sudah, harus diterima dan dijalani pula. 

Karena kita cuma manusia biasa yang menyerahkan skenario kehidupan di tangan sang Pencipta.

Yuk, Lebih Bijak


Inti dari tulisan ini adalah saya mengajak kita semua untuk belajar memilih kata yang mungkin lebih baik dan nggak menyakiti hati saat mengomentari perkara jumlah anak orang lain. Kita nggak tahu perjuangan apa yang mereka lalui saat memiliki dan mengasuh anak. Kondisi keluarga masing-masing juga berbeda. 

Apalagi sekarang marak kasus kriminal yang berawal dari gangguan kesehatan mental orang tua. Memang bisa jadi penyebabnya dari banyak hal, tapi salah satunya bisa jadi dari omongan orang sekitar yang menyakitkan. 

Semoga kita nggak jadi korban, apalagi jadi pelaku.

Mau berapapun jumlah anak kita, bagaimanapun kondisi kita menjalaninya, kitalah yang berhak menentukan jalan bahagia kita masing-masing.



  • Share:

You Might Also Like

2 komentar

  1. Soal tambah anak ini memang perlu dipikirin matang-matang, lebih enaknya ngikutin program KB dua anak cukup, hehe. Tapi, ya gak boleh ditunda kalau memang ingin punya anak apalagi sudah waktunya. Terima kasih sharingnya!

    ReplyDelete
  2. Kebetulan saya baru menikah 3 bulan dan lagi pengen-pengennya punya anak haha. Tapi bener, kalau udah punya satu, nanti mikir-mikir banget buat nambah satu lagi

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.