√ Pengalaman Nonton Show Cerita Cintaku Raditya Dika - Duduk Paling Depan

Pengalaman Nonton Show Cerita Cintaku Raditya Dika



Haiiii ada yang kangen nggak nih, soalnya saya ngeskip nulis blog bulan lalu *cielah siape eluuuu*. Soalnya bulan Juli terasa padat banget kegiatan dalam rangka liburan dan pulang kampung ke tempat mertua.


Jadi memang saya sudah lama merencanakan trip liburan bareng keluarga ke Jakarta. Kebanyakan yang merencanakan kegiatan perjalanan itu kakak saya. 


Terus dia yang kasih info kalau tanggal yang bersamaan kami di Jakarta, bakal ada show Standup Comedy Raditya Dika - Cerita Cintaku. Dia ngajakin ikutan nonton, dan langsung saya iyain.


Sebagai mantan pengurus akun fans Raditya Dika di Twitter @rdika_lovers *wkwkwkw ini beneran, sampe dulu akunnya difolback do'i*, tentu kalau ada kesempatan lagi nonton langsung show bang Dika saya mau banget😍.

Dulu aja tiap dia ke kota Jambi, saya usahain banget untuk datang langsung. Zaman belum kerja, saya sampe ikutan kuis biar bisa dapat tiket gratis show atau seminarnya. Pas sudah kerja, baru deh bisa beli sendiri. 


Orangnya juga humble banget secara personal, saya pernah cerita juga tentang pertemuan dengan bang Dika di postingan blog yang lama, klik aja di bawah ini kalau mau baca ya.


Ketemu Raditya Dika (Again)


Susahnya Nge-war Tiket Cerita Cintaku Raditya Dika


Jadi balik lagi nih ajakan kakak saya untuk nonton show Cerita Cintaku, kami baca baik-baik gimana cara beli tiketnya. Ternyata sistem cepat-cepatan gitu. 


Supaya dapat, saya sudah bersiap pasang alarm, pelototin jam mundur, dan siapin koneksi internet yang kencang. 


Berbekal pengalaman nge-war photocard BTS di Tokped, saya pede banget bisa dapatin tiket Cerita Cintaku juga. 


Pas banget pukul 13.00 WIB yang sudah dijadwalkan untuk pembelian tiket di situs loket.com, eh situsnya down. Tiba-tiba nggak bisa kebuka, atau pas kebuka tampilannya tetap nggak bisa dibeli tiketnya. 


Hampir sejam saya bolak-balik refresh webnya tetap nggak dapat-dapat, kakak saya juga gitu. Kami sambil ngobrol di WA dan sudah pasrah nggak dapat tiketnya. 


Sedih banget soalnya saya sudah lama nggak nonton show bang Dika, dan kakak saya belum pernah sama sekali.


Saya mikir gimana ya solusinya, ini kayaknya lebih parah daripada rebutan beli minyak goreng waktu lagi langka. 


Terus saya keingat, coba aja cari keyword "jual tiket Cerita Cintaku Raditya Dika" di Twitter. Eh, beneran ada dong ternyata. Banyak pula yang jual. 


Saya jadi  penasaran, para calo kok bisa dapat ya? Apa nge-war tiket ini ada alat khususnya? Atau mereka terbiasa ikut flash sale toko oren setiap tanggal kembar?


Yaudah saya coba DM beberapa orang yang jual, ada yang ngemarkup harganya gila banget bisa hampir dua kali lipat dari harga normalnya Rp275.000. Akhirnya ketemu juga yang jual cuma naik 50ribu. 


Yak, akhirnya dapat walau harga tiketnya jadi lebih mahal.

 

Thank to calo.



Aturan Nonton Special Show Raditya Dika




Hari yang ditunggu-ditunggu dateng juga. Show Cerita Cintaku Raditya Dika Tanggal 16 Juli 2022.

 

Kalau datang ke seminar atau talkshownya, saya sudah beberapa kali. Tapi untuk show standupnya dia, baru kali ini. 


Begitu sampai di venue (Usmar Ismail Hall), ada pemeriksaan sertifikat vaksin karena memang syaratnya harus sudah booster. Setelah itu penukaran e-ticket. 


Baru deh masuk ke dalam tempat pertunjukkannya dengan syarat nanti di dalam saat acara berlangsung, semua gadget yang dibawa harus dimatiin dan dimasukin ke amplop. 


Katanya tujuannya biar nggak ada materi yang bocor, dan semua penonton bisa fokus ke pertunjukannya tanpa ada distraksi dari notifikasi di hp. 


Padahal pengen foto-fotoin pas acaranya, apalagi jauh-jauh dari Jambi. Tapi nggak apa-apa juga, tetap harus menghargai aturan dari penyelenggara acara. 


Show Dimulai


Acara dibuka sama bang Rais. Saya kurang tahu juga nih dia siapa, tapi perkenalan dirinya dia talent di timnya bang Dika. Selain buka acara dan ngasih tahu ulang aturan dan tata tertib selama acara berlangsung, dia juga  bawain materi standup yang bikin satu ruangan ketawa. 


Meski begitu tetap aja yang ditunggu-tunggu ya si pemeran utamanya.


Sudah lama nggak lihat bang Dika secara langsung, ternyata do'i makin tua makin ganteng. Kelihatan aura bahagianya setelah berkeluarga. 


Pembukaan dimulai dengan bang Dika menyapa penonton, terus mulai masuk ke materi standupnya.




Nggak butuh waktu lama, semua penonton dibikin ngakak. 


Bang Dika cerita tentang FWB, tentang keluarganya terutama tentang tingkah anak keduanya, si Aca. Ada juga cerita tentang orang yang sebel sama dia, banyak deh pokoknya tapi sejam lebih jadi nggak kerasa karena ketawa mulu. 


Cuma nih yaaa saya ada kagetnya juga, karena mengikuti karya bang Dika dari SMA, dia selalu berusaha main aman baik dari tulisan maupun tayangannya di Youtube atau di TV.


Sedangkan di show Cerita Cintaku ini, dia benar-benar lepas dan no sensor. Pemilihan katanya banyak kata kasar tapi dengan konteks yang sesuai dengan materi yang dia bawakan.


Pantes aja show ini dibuat aturan umur minimal 17 tahun. Soalnya nggak ramah emang buat telinga anak-anak. 


Hanya saja balik lagi karena show ini rasanya memang ditujukan untuk penikmat Standup Comedy dan ngefans banget sama bang Dika yang mana rela rebutan tiket, jadi materi yang disuguhkan memang buat target yang lebih spesifik. 


Cerita Cinta Dari Penonton


Ciri khas Show Raditya Dika setelah materi dari dia selesai, biasanya dilanjutkan dengan bacain cerita cinta yang ditulis penonton pas awal acara.


Serunya memang disini bang Dika bakal improvisasi, mencoba mencari celah lucu dari setiap cerita penonton yang dipilih dan menanggapi setiap gerik atau omongan penonton yang maju. 


Saya sih ngarep dipilih, tapi nggak kepilih. Yasudahlah, soalnya yang maju juga lucu-lucu kok ceritanya. Tunggu aja mungkin bagian yang ini akan ditayangin di Youtube Raditya Dika. 



Kesan Nonton Show Cerita Cintaku




Saya ngerasa tiket seharga 275ribu+50ribu tambahan dari jastip tiket itu worth it dengan ketawa yang didapat dari show Cerita Cintaku Raditya Dika. 


Apalagi untuk sekelas nama Raditya Dika, dia bisa aja bikin tiket lebih mahal daripada itu atau milih venue yang lebih besar supaya yang nonton bisa ribuan orang sekalian.


Terus karena materi yang dia bawakan tentang dirinya, keluarganya, jadi seperti ada  cara mendekatkan penonton/fans dengan bang Dika tapi dengan gaya komedi. 


Cara bang Dika membawakan materinya masih sama dengan show atau seminar yang saya tonton belasan tahun lalu. Dia punya gaya dan cirikhas sendiri kalau ngomong atau ikutan ketawa dengar penonton ketawa.


Bedanya dari dulu, agak kurang pecicilannya di atas panggung. Mungkin faktor umur juga kali yaa. 


Senang banget bisa ngerasain nonton show Standup Comedy Raditya Dika secara langsung. Karena vibesnya beda banget dibanding dengan nonton di Youtube. Lagipula belum tentu dia akan tur keliling Indonesia.


Pesan saya buat teman-teman yang belum pernah nonton Standup Show Raditya Dika, kalau kalian cari hiburan, nggak baperan, dan emang niatnya melepas penat ini cocok buat kalian.


Tapi kalau kalian fans Raditya Dika jalur video edukasinya tentang keuangan, gaya hidup minimalis, atau ilmu menulis, yaa pikir-pikir dulu takutnya nanti kesan dan image bang Dika di mata kalian jadi berubah, hahaha. 


Saya sendiri sebagai penikmat karyanya dari dulu, salut sama bang Dika yang tetap eksis dan tahu tempat dimana dia bisa jadi diri sendiri, dimana dia harus jadi publik figur yang mengedukasi, sehingga dia tetap bisa eksis di dunia hiburan sampai sekarang. 


Karena nggak gampang, kan, mempertahankan eksistensi dengan karya tanpa sensasi di dunia hiburan di Indonesia ini. 


So yeah, intinya nonton Show Cerita Cintaku oleh Raditya Dika jadi salah satu pengalaman berkesan dan menyenangkan untuk saya di Tahun 2022 ini. 


Semoga nanti ada kesempatan nonton lagi. 



Get notifications from this blog

13 comments

  1. Karya Raditya Dika selalu epik baru tahu kalau cerita cintaku udah bisa dilihat di bioskop. Kayaknya di sini belum, ah jadi penasaran bakalan war nih kayaknya kalau sudah ada. Terima kasih informasinya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mba, itu bukan film dan nggak tayang di bioskop juga. Tapi itu pertunjukan stand up comedy, cuma ada di Jakarta ^^

      Delete
  2. Aku suka dengan Raditya Dika ini. Dulu suka nonton video2nya yg di YouTube mba.

    Tapi memang aku bukan tipe fans garis keras banget πŸ˜„. Malah ga tau ada acara ini.. jadi penasaran kalo bang Dika ngejokes pake kata2 kasar gimana πŸ˜„πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya mba, kalau biasa jadi agak kaget. Cuma kalau aku fokus ke jokesnya aja. Kalau mau dapat ketawa plus edukasi sih kayaknya memang mending pas ke acara seminar atau talkshownya aja gitu. ^^

      Delete
  3. Aku baru tau ada acara ini hahhaa mungkin karna ga pernah ngikutin Raditya Dika kali ya, tapi aku suka buku2nya, bbrp udah aku baca, aku justru liat Dika dulu jaman masih pecicilan hahha, skrg udah jd bapak2 jd lebih kalem kali ya.

    Aku pernah nonton di theater Usmar Ismail juga, tempatnya nyaman.

    ReplyDelete
  4. pernah iseng datang ke acara ehh dapat jackpot ada radit dan panji yang ngasih materi stand up even cuma 15 menit, itu bikin ngakak..

    ReplyDelete
  5. wow sampe make calo ya demi tiket..:D
    seru juga sih sampe rebutan gitu demi momen epic nya, btw raditya dika lumayan menjadi salah satu idola khususnya yang sudah kenal di yutub ataupun acara stand up nya..

    ReplyDelete
  6. seru banget mbak bisa nonton langsung, dulu aku baca buku-bukunya dan blognya dibikin ngakak mulu
    secara tinggalnya aku di jember, kalau nonton shownya kayaknya kejauhan

    ReplyDelete
  7. Halo mba mau tanya, penukaran tiketnya gimana ya kalo pake calo? Apa bisa menggunakan surat kuasa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau pakai calo, penukaran tiket calonya harus datang juga.

      Delete
    2. Tapi ada juga calo yang jual tiket bisa dialihkan langsung ke data pribadi kita.

      Delete
  8. Kak mau tanya dong, itu pas penukaran e ticketnya pake identitas siapa yaa? Pake identitas penjual atau identitas kakak pribadi? Terima kasih sebelumnyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengalamanku pakai identitas pribadi. Karena calo yang jual tiket bisa ngalihin langsung ke data pribadi kita. Kalau sudah terlanjur pakai data calo berarti calonya harus ikut datang untuk tukar e-ticket ke tiket fisik.

      Delete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.