Review Hotel Lovetel, Nyaman dan Terjangkau

By dudukpalingdepan - 7:40:00 PM

Hotel Lovetel, Dok.Pribadi

Biasanya ada dua tipe orang yang memilih penginapan ketika liburan, pertama yang mengharuskan penginapannya bagus, nyaman, banyak fasilitasnya, dan dekat dengan lokasi wisata. Tipe kedua yang penting murah, toh cuma untuk tempat tidur, jadi alokasi dana lainnya bisa buat makan-makan atau jalan-jalan.

Namun kalau kita bisa dapat yang nyaman, fasilitasnya bagus, dekat dengan lokasi wisata, dan harganya terjangkau, kenapa nggak? Namanya juga emak-emak ye kan, mencari produk/jasa "terjangkau tapi bagus" adalah prinsip. 

Waktu mau liburan ke Padang bulan Juli lalu, saya sempat galau mau pilih hotel. Rencana awal pengen hotel yang bagus dengan tarif permalam hampir satu juta rupiah. Niatnya biarin aja kita menghabiskan lebih banyak waktu di hotel untuk leyeh-leyeh.

Tapi beberapa hari kemudian saya berubah pikiran. Masak sudah jauh-jauh ke Padang cuma buat leyeh-leyeh di hotel doang? Akhirnya ngubek-ngubek berbagai aplikasi OTA (Online Travel Agent), dan berjodoh dengan kamar Reddoorz di hotel Lovetel.

Pemilihan kamar hotel bagi saya yang paling penting ada AC. Soalnya saya bawa anak balita yang susah tidur kalau nggak pakai AC. Kedua yang ada fasilitas alat mandi, supaya nggak repot bawa sendiri. Ketiga, ada Tv dan Wifi untuk hiburan.  Biasanya kamar hotel dengan fasilitas begitu saya dapatkan dengan harga mulai dari Rp350.000 per malam.  Tapi ini saya bisa dapat kamar dengan fasilitas tersebut cuma 180ribuan aja dong. 


Walaupun awalnya sempat deg-degan, ini bisa murah banget jangan-jangan nggak sesuai dengan yang difoto? Kalau baca deksripsinya sih lokasinya dekat dengan tempat wisata, jangan-jangan sebenarnya malah jauh banget? Tapi ya sudahlah ya, berdo'a aja semoga sesuai. 

Sesampainya disana, ternyata benar lokasinya masih berada di tengah kota sekalipun harus sedikit masuk ke dalam, bukan di pinggir jalan besar. Tapi nggak jauh kok, hanya sekitar 150meter dari jalan raya.

Lobi

Saya disambut dengan ramah oleh resepsionis disana. Lumayan mengobati dongkolnya hati drama perjalanan kesini. Setelah check in saya diberikan kunci kamar dan dikasih tahu kalau kamarnya ada di lantai tiga.
Karena ini hotel bintang dua, jadi nggak ada lift. Lumayan juga naik tangga ke lantai tiga. Saya gandeng anak, suami bawa koper. Sampai depan kamar kita keringatan dong, huhuhu. Pas buka kamar, taraaa ternyata ada dua king bed yang disediakan. 

Saya kaget sih, soalnya yang saya pesan di aplikasi memang jenis kamarnya yang Family Room tapi difoto kasurnya cuma satu kok. Tapi ya sudahlah ya yang penting bisa istirahat dengan nyaman.



Mata saya langsung berkeliling memeriksa fasilitas. Pertama kali sih nyari remot AC, biar adem. Alhamdulillah selama dua malam disana ACnya nggak ada kerusakan apapun. Terus saya lihat di atas kasur sudah disediakan handuk dan pouch dengan tulisan Reddoorz yang berisikan toiletries.


Di depan kaca rias, ada empat botol air mineral, tissue, daftar menu makanan hotel, dan daftar tarif laundry. Diantara dua kasur juga ada meja. Di atasnya ada rak gantung yang isinya sajadah. Saya juga buka jendela, dan karena ini di lantai tiga, langsung kelihatan pemandangan kota Padang di sekitar hotel dan bukit dari kejauhan. 

Ketika senja pemandangannya jadi bagus banget karena perpaduan cahaya matahari alami dengan semburat senjanya. Keesokan subuhnya saya buka jendela juga bagus banget, langsung foto-foto dong tentunya.

pemandangan dari jendela kamar


Lanjut ke kamar mandinya, fasilitas yang disediakan cukup lengkap. Selain closet, ada shower lengkap dengan air hangat dan dingin. Sabun dan shampoo, kaca besar, keran wudhu', dan ada ember sama gayung juga. 

Uniknya jendela kamar mandinya luas banget dan transparan gitu. Jadi kalau tirainya dibuka, langsung kelihatan pemandangan sekitarnya. Ya kali aja ada pengunjung yang mau pup sambil lihat pemandangan ya kan. Kalau saya malah risih sih jadinya, takut tiba-tiba ada drone lewat.



Oh ya lantainnya sendiri bukan ubin, melainkan kayu. Saya nggak tahu sih apa nama jenis kayunya. Tapi mungkin ada untungnya ya. Malam kedua anak saya Mukhlas jatuh dari tempat tidur, padahal sudah diganjal bantal tapi dia tetap terguling ke bawah. Otomatis kejedot dong, langsung saya oleskan balsem khusus anak-anak. Alhamdulillah besoknya nggak ada benjol atau kemerahan. Nggak tahu deh kalau lantainya ubin, huhuhu.

Menginap disini memang nggak disediakan sarapan. Tapi kita bisa pesan kok. Sebelum check out sambil nunggu mobil travel datang saya pesan nasi goreng. Ternyata enak banget rasanya, harganya cuma dua puluh ribu pula. Jadi kalau teman-teman kesini, cobain nasi gorengnya ya. 

Kesimpulannya saya puas banget bisa mengingap disini. Fasilitasnya bagus (nggak ada lift aja sih jadi bikin encok) dan pelayanannya ramah. Paling penting juga dekat dari berbagai tempat wisata. Selama disana saya ngandalin Gocar dan Gojek, karena memang letaknya di tengah kota jadi mudah dapat driver.

Saya bisa dapat harga dibawah dua ratus ribu, karena memanfaatkan diskon juga sih. Waktu itu lagi ada game di aplikasi Reddoorz, hadiahnya voucher diskon 30%. Lumayan banget saya bisa hemat Rp139500.

Selain dapat diskon karena ikut main game di aplikasinya, kalian juga bisa dapat diskon dengan mengumpulkan RedCash, semacam uang virtual pada aplikasi tersebut. Untuk mendapatkan RedCash, tinggal download dan register aja (untuk pengguna baru) dengan memakai link refferal di bawah ini. 

https://reddoorzhotel.app.link/jjX3C4yc8X

Ngomong-ngomong, tulisan ini bukan sponsored post dari pihak hotel ataupun Reddoorz ya. Murni review jujur saya karena saya merasa senang dan puas menginap di hotel Lovetel Padang, Sumatera Barat ini.  Semoga bermanfaat.










  • Share:

You Might Also Like

9 komentar

  1. Keren banget nih Mbak hotelnya. Bisa lihat pemandangan yang indah juga. Bahkan saat lagi ada di toilet

    ReplyDelete
  2. hotelnya cozy ya, cucok buat traveller yang numpang mandi bobo cantik

    ReplyDelete
  3. hahahah, saya baru lihat ada tempat buang hajat yang lokasinya nyaman cak itu, " bisa lihat - lihat pemandangan diluar ruangan ".hahahah.......ngakak deh.

    Saya jadi kepikiran, kalau ada orang yang sedang melihat keluar dari jendela itu, berarti ..jangan-jangan mereka sedang Pup yah,hahahah....apalagi ketika ekspresi wajahnya memerah, itu artinya mereka sedang ........" panas dalam " karena " Keras ". hahahah. #Kando bercanda bae dindo.hkhkhk....

    ReplyDelete
  4. Aku termasuk tipe yg kedua kalau cari penginapan mbak, "yang penting murah, toh cuma untuk tempat tidur, jadi alokasi dana lainnya bisa buat makan-makan atau jalan-jalan" hahahhaa
    Eh aku juga pernah nginep di Reddoorz loh mbak, hotelnya juga bintang 2 kalau ga salah, sayang bgt wi-finya ga konek, padahal itu kan salah satu fasilitas yg menurut aku penting wkkwk

    ReplyDelete
  5. reddorz ini enaknya bisa ditemuin dimanapun yaa.. hihi

    ReplyDelete
  6. aku belum pernah nginap di reddoorz, di lovetel pun blm jg. lagian tinggal di padang juga ngapain nginep di lovetel wkwk..
    iya lokasinya emang strategis ni lovetel, di tengah2 tempat2 wisata di padang..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
  7. kalo sdg traveling, aku milih hotel berdasarkan jalannya ama siapa :p. kalo ama pak suami, pilih yg bagus tp ga ptgin kolam renang.kalo ama anak, baru deh fasilitas diperhatiin bgt, klbukan cm nyaman tp pool wajib.

    nah kalo ama temen, terserah mau apaan yg ptg utk tidur aja hahahaha.

    boleh nih lovotel, kalo ntr ke padang.. liat fotonya aja aku sukaaa. dari dulu kamar yg pake aksesoris kayu itu bikin aku suka. kesannya homy aja :)

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.