Cerita Lebaran Petugas Lapas

By dudukpalingdepan - 5:44:00 PM


Ohaloooooo, gimana lebaran dan liburannya? Iya tahu, lumayan telat nanya beginian. Tapi memang sehabis lebaran mood nulis saya kok empot-empotan. Ya udahlah daripada nulisnya nggak enjoy saya tunda dulu sampai sekarang moodnya sudah balik lagi, hehe. 

Meski mood sudah balik, tapi masih belum bisa nulis yang berat-berat kayak badan saya. Jadi kita cerita yang ringan-ringan aja ya. Salah satunya cerita lebaran saya di Lapas. 

Bagi yang belum tahu saya ini kerjanya di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas), tempatnya orang-orang bermasalah hukum menghabiskan masa pidananya disini untuk dibina. Nah, setiap lebaran Lapas justru dibuka untuk kunjungan keluarga warga binaan.

Jadi kalau orang lain sudah libur kerja seminggu sebelum lebaran lalu berbondong-bondong mudik ke kampung halaman, kalau saya terpaksa nunda mudik karena sampai Ramadhan terakhir dan lebaran pun, saya dan suami tetap harus kerja.

Karena saya dan suami sama-sama dapat piket lebaran di hari yang sama, anak kami sudah saya titip duluan di rumah orang tua. Soalnya nggak ada yang jaga disini. Alhamdulillah anaknya nggak rewel sama sekali tidur di rumah nenek tanpa mamanya. Padahal itu pertama kalinya lho. Next, saya akan sharing tipsnya ya.

Lanjut, kalau orang lain hari raya ke Masjid untuk sholat ied dengan pakaian muslim/muslimah yang cakep-cakep, saya ke Masjid pakai baju dinas. Soalnya sehabis sholat harus langsung ke kantor. Begitulah, jadi saya agak hemat kalau soal baju, nggak perlu beli baju raya yang baru karena sudah disediakan seragam kantor. 

Begitu juga dengan acara makan-makan. Kalau orang lain pulang dari masjid makan-makan bersama keluarga, terus foto-foto dan upload di Instagram, saya makannya bareng rekan-rekan kerja di kantor. Nggak sempat juga foto-foto, karena habis makan kita buka layanan kunjungan.

Awal-awal kerja sih saya mewek, sedih banget rasanya ngebayangin keluarga pada ngumpul eh saya harus kerja. Tapi lama kelamaan jadi biasa. Apalagi hari kemenangan bagi umat Islam ini kan bukan cuma milik mereka yang bebas di luar sana, tapi juga milik mereka yang terkurung di balik jeruji besi.


Saya niatkan saja kerja juga sekalian ibadah. Lagian senang juga rasanya melihat warga binaan jadi gembira dan sumringah, ketika keluarga besarnya berbondong-bondong datang membesuk. Tapi ada juga sih yang cuma ngintip dari balik terali besi pembatas, karena mereka belum dibesuk. 

Keadaan Lapas saat saya piket lebaran hari pertama dan kedua, ruameeee banget. Pengunjung yang datang berjumlah seribu orang lebih. Biasanya satu keluarga ada orang tua dan juga anak-anak. Itulah jaman sekarang orang nggak takut bawa anaknya berkunjung ke Lapas, karena memang Lapas bukan tempat menyeramkan. 

Di Lapas Tebo tempat saya bekerja suasananya sejuk dan asri dengan banyaknya tanaman dan pohon. Selain itu ada taman bermain untuk anak-anak. Jadi anak-anak bisa main ayunan, jungkat-jungkit, atau lari-larian di lapangan yang luas. Kayaknya nih orang-orang berkunjung ke Lapas rame-rame sengaja sekalian buat piknik deh. 


Namun saya bersyukur nggak ada pengunjung yang nyebelin atau rese'. Soalnya ingat nggak saya pernah nulis Tipe-Tipe Pengunjung Lapas? soalnya ada saja yang menolak untuk diperiksa padahal itu bagian dari SOP kunjungan. Nah, kali ini semua pengunjung kooperatif. Kalau begini kan meringankan kerjaan saya juga. 

Paling-paling dukanya saya lelah dan agak pusing karena namanya orang ramai jadi bau badan bercampur baur aneka rasa, terutama kalau sudah siang hari dan udara terasa panas, hehehe.

Kalau kerja terus petugas kapan liburnya dong?

Nah, karena piket lebaran di Lapas itu empat hari, maka setelah dua hari piket saya dapat libur dua hari juga. Dua hari libur ini lah yang saya manfaatkan untuk ke tempat orang tua. Tentu saja dua hari rasanya nggak cukup. 

Perjalanan ke rumah orang tua saya aja memakan waktu lima jam. Jadi sampai disana saya nggak ke rumah saudara, tapi saudara dan teman-teman yang ke rumah ortu saya. Selebihnya saya manfaatkan untuk mengajak anak dan ponakan jalan-jalan. 

libur lebarannya cuma sempat ke mall dan kolam renang :D

Jadi saya mohon maaf sekiranya ada saudara dan sahabat yang baca tulisan ini, nggak semuanya bisa saya kunjungi saat lebaran. Mengingat libur cuma dua hari. Bahkan nih ya, sangking riwehnya dan memang keluarga saya itu kalau ketemu lebih asik ngobrolnya, kami lupa foto-foto yang rapi gitu. Paling adanya foto selfie dan foto makan, huhuhu.

Saya sadar bukan profesi petugas lapas yang satu-satunya harus bekerja saat hari raya. Ada Polisi, Tenaga Medis, CS 24 jam, Petugas Trasnportasi Umum, dan sebagainya. Terimakasih atas dedikasinya semoga keikhlasan kita semua bisa membawa kebahagiaan untuk semua umat Islam yang merayakan lebaran. 

Sekalian saya mohon maaf ya kalau selama ini ada tulisan atau komentar yang nggak mengenakkan hati. 

Kalau cerita lebaran kalian gimana? sharing di kolom komentar, ya.

  • Share:

You Might Also Like

29 komentar

  1. Selamat hari raya idul fitri bu semoga lancar tugasnya

    ReplyDelete
  2. ya begitulah ada beberapa profesi yang hrs tetap kerja untuk melayani masarakat, kan sisi positifnya ibadah buat orang lain ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar bun. Makasih sudah baca bun. Saya akan berkunjung balik ^^

      Delete
  3. meskipun lebaran udah lewat tapi bersenang senang dengan keluarga jangan dilewatkan ya mba. justru asyik itu yang bisa liburan sekarang, jalanan gak begitu rame. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya benar mbak, alhamdulillah kemarin pas mudik delay itu jalanan lancar jaya.

      Delete
  4. Soal - soal yang begini kadang gak kepikiran. Jadi ASN yang allout itu emang susah. Tapi karena niatnya juga ibadah semoga mendapat berkah. Minal aidin walfaizin.donasaurus.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak yang memandang ASN negatif, padahal kita sama kayak karyawan lainnya bekerja sesuai aturan dan SOP. Makasih sudah mampir mbak. Saya akan berkunjung balik. ^^

      Delete
  5. Walaupun aku ga merayakan lebaran tp tau banget gimana rasanya kerja di hari raya, tetep semangat ya mbak, kerja di lapas banyak yg bisa di share di blog, aku kerja kantoran nggak ada yg bisa di share nih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti ada pengalaman menarik kok mba dimanapun kita bekerja. Hehehe

      Delete
  6. Semoga berkah selalu rejeki dari profesinya ya mba. Cerita Lebaran yang seru walaupun liburnya nggak pas hari H.

    ReplyDelete
  7. Minal aidzin wal faidzin mbk, pasti ada kesan tersendiri ya merayakan lebaran di lapas. Semangat mbk, pahanya banyak itu....💪
    Kalau saya cerita lebarannya agak mengenaskan, karena 2 hari sebelum lebaran malah kecelakaan dan nggak bisa ke mana-mana, baju baru pun nggak jadi dipakai, karena nggak mandi juga ha..ha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh, semoga cepat sembuh ya Mbak. Semoga jadi perantara peluruh dosa. InsyaAllah ^^

      Delete
  8. Hari Lebaran saya besuk family dilapas..., saat itu saya jadi ingat dindo....,hahaha...krn saya yakin dindo terpaksa kerja di lapas krn Pengunjung sedang banyak banyak-nya.

    " Masuknyo Rame....keluarnyo rameee....pulo "hahahah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw Ingat lapas pasti ingat Dudukpalingdepan yo kando. Iyo mantep nian tu hawa keringat campur-campur :D

      Delete
  9. ini kalau terpisah dari orang tua jauh banget libur 2 hari nggak bakalan cukup. hiks. habis di perjalanan aja. tapi alhamdulillah nggak sampai begitu. 2 hari bisa dimaksimalkan kumpul dengan keluarga.

    ReplyDelete
  10. Salut banget sama Mbak sebagai Petugas Lapas. Iya mbak, betul, bekerja adalah ibadah. Yang semangat ya :)

    ReplyDelete
  11. aq sih libur lebaran lumayan lama mbak tapi suami 2 hari aja liburnya jadi lebarannya sampe sekarang blm selesai, hihihi

    ReplyDelete
  12. sama banget mbaaa.. abis lebaran kok yaa mood nulis jadi gak bagus, padahal banyak yang harus ditulis.

    kalo saya, mewek kali yaa lebaran masih kerja, pengennya ngumpul sama keluarga. huhu..
    sungguh hebat yaa orang-orang yang masih kerja di hari raya, dedikasi tinggi..

    btw, mohon maaf lahir batin ya mbaa..

    ReplyDelete
  13. Selamat Hari Lebaran.
    Terima kasih juga atas dedikasinya, juga telah berbagi kisahnya. Semoga berkah ya bu. Aamiin.

    ReplyDelete
  14. masyaAllah mantap Mba Eni masih bekerja di hari raya, semoga diganjar Allah sama pahala berlipat ganda ya Mba

    ReplyDelete
  15. Sayaaaa, karyawan hotel yang masih kerja sampe H+2, setelah itu bisa ngerasain cuti 10 hari, alhamdulillah banget. Tapi Mbanya masih mending libur 2 hari bisa jalan-jalan. Lah saya meski dapat cuti lama, malah gak kemana-mana karena anak-anak pada sakit di kampung, alhasil cuma di rumah nemenin mereka deh.

    Tapi semua penghuni Lapas pasti dikunjungi keluarga nya, atau Ada aja yang gak dikunjungi??

    Lapasnya udah kayak tempat wisata, jadi gak menyeramkan kayak di film-film, hihihi...

    Selamat Hari Raya Idul Fitri ya Mba, maaf telat, daripada gak sama sekali, hehehe...

    ReplyDelete
  16. Minal aidzin mba...selamat bertugas...berkah dan iklas menjalaninya...amin

    ReplyDelete
  17. "Apalagi hari kemenangan bagi umat Islam ini kan bukan cuma milik mereka yang bebas di luar sana, tapi juga milik mereka yang terkurung di balik jeruji besi." Salute Mbak! Semoga lelahnya bekerja di hari raya jadi berkah buat Mbak dan keluarga ya :)

    ReplyDelete
  18. Wah, beberapa waktu lalu ada yang share profesi-profesi yang tidak libur di saat Lebaran, seperti tenaga kesehatan, polisi, dll. Ga kepikiran petugas lapas juga ga libur. Semoga berkah ya mbak, semoga kapan-kapan bisa libur Lebaran juga, hehe.

    ReplyDelete
  19. selalu salut dengan para pekekerja yang harus bekerja di hari lebaran. semoga pengorbanannya menjadi pahala.
    saya nggak sanggup seperti itu meski setiap lebaran saya cuma glundang-glundung di rumah aja.

    ReplyDelete
  20. That is correct, I'm talking about getting yourself into that situation where you didn't refuse
    (when you of, hokwever you was only being friendly or attempting to keep the Peace)
    to your member now theey mayy bee running circles around you.
    People love Minecraft due tto three simple things, ownership, replayability and simplicity of use.

    You can aalso do a little mining, but like all other miner, you have to be careful not to bbe trapped
    or eaten alive from the monsters.

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.