Thursday, January 11, 2018

Tipe-Tipe Pengunjung Lapas (Part 2)



Sudah dua bulan terakhir ini saya ditugaskan menjadi petugas pendaftaran layanan kunjungan di Lapas tempat saya bekerja. Awalnya saya pikir asik nih, kalau jadi petugas pendaftaran nggak mikir yang namanya laporan. Kalau jam layanan kunjungan habis, selesai kerja saya. Tapi ternyata nggak semudah itu juga. Namanya melayani masyarakat yang berkunjung itu berarti saya bertemu bermacam-macam orang dengan karakter yang beda-beda. Mulai dari yang ramah sampai yang bikin urut dada.

1. Nggak ada kartu identitas, tapi maksa mau masuk

Syarat utama setiap pengunjung yang mau membesuk narapidana itu harus ada kartu identitas. Satu rombongan cukup 1 ktp saja. Sering nih saya temui orang yang mau berkunjung tapi pas diminta ktpnya jawabannya nggak ada karena ketinggalan, sudah ngurus tapi  belum jadi karena dikorupsi ._.” , ktp hilang pas malam tahun baru, ada aja jawabannya.

Terus saya tanya dong ada kartu identitas yang lain nggak? SIM? STNK boleh juga deh yang penting ada data nama dan alamat lengkap.

Malah dijawab “nggak ada bu, BPJS boleh?”

Eh buset, dia kira disini Puskesmas? Ini LAPAS woi.

Lain hari malah ada yang bilang “ATM aja boleh nggak bu?”

Kalau bersedia ngasih sama PINnya baru saya bolehin.

Ada-ada aja nih kelakuan pengunjung, masak kartu identitas nggak dibawa kemana-mana.

2. Nggak percayaan

Ada hari-hari tertentu selain tanggal merah, kunjungan ditiadakan.  Biasanya kalau di lapas lagi ada acara. Pengumuman sudah ditempel di depan pintu. Tetap aja ada beberapa pengunjung yang nggak percaya.

“nggak bisa besuk ya, bu?”

“nggak bisa, itu ada pengumumannya”

“tolonglah  bu, kami pengen ketemu dari jauh”

“emang dari mana?”

“(nyebut nama tempat)”

“ya ampun, itu cuma sejam dari sini besok aja balik lagi”

Tetap lho mereka nunggu di depan, dikiranya kita petugas layanan kunjungan ini bohong. Zzzzz.

3.   Ngaku keluarga tapi nggak tahu nama lengkapnya

Salah satu prosedur berkunjung saya harus tanya nama warga binaan yang ingin dikunjungi. Harus nama lengkap karena banyak nama warga binaan yang sama atau mirip. Saya juga butuh datanya untuk diinput di aplikasi SDP. 

“yang mau dikunjungi namanya siapa bu?”

“mi”

“hah?”

“mi, namanya mi.

“masak mi doang bu? Mi goreng?”

“haduh saya nggak tahu nama lengkapnya, biasa manggil mi..mi gitu.”

“ibu nih siapanya?” mungkin cuma kenalan jadi maklum kalau nggak tahu.

“saya keluarganya. Bibinya”

“lah, kalau keluarga kok nggak tahu nama lengkapnya?!!*

KZL.




4. Manggil seenaknya

“Yuk, mau besukan”

“daftar besukan, nte (tante)”

“ besukan, kak. “

Padahal jelas-jelas saya pakai seragam dan lagi kerja, kenapa nggak “Ibu” aja sih?

5. Ngasih tanpa diminta

Nah, kalau pengunjung kayak gini nih menyenangkan. Kami petugas lapas dilarang keras untuk pungli (pungutan liar) pada pengunjung. Ada banner nomor pengaduan kok kalau memang ada pungli. Tapi sesekali ada pengunjung yang tanpa diminta ngasih gorengan, rambutan, mangga. Saya sudah bilang “nggak usah bu (tapi sambil nyiapin kresek)” tetap mereka ngasih. Kan nggak enak ya nolak rejeki πŸ€—.

Pernah juga ada yang ngasih uang. Sudah ditolak juga, tapi dia bilang “jangan ditolak ini bukan suap”. Ya udah sih kalau si bapaknya maksa, hehe. Saya jajanin deh uangnya ke Alfamart di depan Lapas.

Ingat ya, berkunjung ke LAPAS itu GRATIS. Kalau ada oknum yang minta jangan mau ngasih.


6.  Bohong

Setiap pengunjung juga ditanya saat pendaftaran bawa hp atau nggak? Kalau bawa jumlahnya berapa? Karena HP nggak boleh dibawa sampai ruang kunjungan, harus dititip di locker yang sudah disediakan.

Ada nih pengunjung yang ditanya jawabnya satu, pas diperiksa ternyata hpnya ada dua. Atau bilangnya nggak bawa hp pas diperiksa kedapatan 1 hp. Biasanya yang model begitu langsung “diusir” karena dari awal sudah kelihatan niat nggak baiknya.  Kalau di Lapas memang harus waspada, soalnya bisa saja barang terlarang masuk lewat pengunjung.

7. Saya kira laki tahunya perempuan

Ini baru aja kejadian kemaren, ada yang mau besukan dan ngasih KTPnya. Saya reflek mau nyapa “mau besuk siapa pak?” eh pas lihat KTPnya jenis kelamin perempuan. Habis gaya si ibu itu kayak laki-laki. Rambut pendek, pakai celana jeans dan jaket.

Karena nggak enak hati saya ulang lagi “mau besuk siapa, mba? 😬”

***


Gitu deh suka dukanya kerja di bagian layanan kunjungan, kudu sabar menghadapi aneka ragam jenis sifat orang. Apalagi kalau pengunjungnya lebih galak daripada petugas. Dih, kudu nyetok sabar banyak-banyakπŸ˜“.

Ada juga yang kerja di bagian pelayanan masyarakat dan ngalamin kejadian lucu/aneh/unik? Share di kolom komentar ya.






50 comments:

  1. Wah pasti banyak pengalaman seru ya, mbak kerja di lapas ini. Makasih sharingnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, nano-nano soalnya kan menghadapi karakter orang bermacam-macam.

      Delete
  2. Kayaknya sebelum berangkat kerja kudu bawa stok sabar deh. Ngakak deh bacanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba, kalau ada yang jual boleh tak beli :P

      Delete
  3. Yang ngasih uang itu pasti karena masih kebawa kebiasaan orba dulu harus kasih uang ke petugas. Saya jg kemarin ke kecamatan ngasih uang karena kok kayaknya ga enak kalo gak ngasih. Padahal udah ada tulisan no pungli hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp sih mba kalau memang pengen ngasih tapi nanti jadi kebiasaan dikira harus ngasih :)

      Delete
  4. hahaha.. ngakak aq bacanya mbak, itu yg ngasih atm percaya bgt, pasti krn gak ada uangnya.. hehehe

    ReplyDelete
  5. Meriah juga yaa kerja di lapas, mbak..ada yang ngeyel gituu pengunjungnya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba dedew bisa bikin novel saingan "pengunjung lapas dodol" hihihi

      Delete
  6. Yang bohong bawa hape itu buat apa ya. Apa hapenya mau di kasih ke orang yang di dalam lapas

    ReplyDelete
  7. aku pernah berkunjung sekali ke lapas dan bawa batita. Dipaksa nunggu di aula yang banyak orang merokoknya, padahal aku udah minta tolong dengan sangat aku nunggunya di bagian depan aja karena hanya ketemu sebentar sama orang yang ada di lapas (urgent banget dan enggak ada orang lain yang ngejagain si dede di rumah). Eh enggak diijinin, harus nunggunya di aula itu... dan aku lebih memilih pulang aja -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba memang harus begtu, betul mending nggak usah bawa anak lain kali asap rokok dimana-mana huhu

      Delete
  8. Terkadang apa yang dirasa mudah tapi ketika dijalankan nggak ya, Teh. Banyak kejutan pula, mending kejutan senang, ini mah bikin kesel :D

    Kadang bikin kesel sih kalau maksa gitu ya, Teh. Tapi lucu juga sih kalau ngaku keluarga, nggak tahu nama lengkapnya. Yang terakhir aku rasa pas sih waktu dipanggil "kak" cocok lah. Dari pada manggil ibu atau mas, nanti salah kan repot..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha setiap pekerjaan pasi ada rasa suka duka sih, makasih ya dek saya beda setahun kok sama kamu *ngasal wkwk

      Delete
  9. Heheu seru bacanya mba, jadi selalu ada cerita ya cz ketemu orang baru terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. hha iya mba sandra, tapi sejujurnya saya senang di balik layar aja :D

      Delete
  10. Wah gitu deh kalo tipe orang Indonesia, kadang suka ngeyel. karena profesi saya juga gak beda jauh sama mba DudukPalingDepan, sama-sama melayani tamu.

    "Nggak usah bu" *sambil nyodorin karung kosong... Hehehe. Ini namanya bonus ya mba, gak boleh ditolak loh.

    Biasanya ada pintu metal detector ya mba??

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak semua lapas ada pintu metal detectornya mas, cuma ada alatnya aja yang kayak pentungan gitu.

      wkwk nggak karung juga keleus :P

      Delete
  11. lucu juga yach cerita pengalamannya, saya jadi tambah ingin tahu pengalaman Mbak yang lain,,, :) eeee sekarang Mbak pakai baju seragam kerja ngk ? kalau pakai seragam saya harus panggil " IBU " donk...hehehe.

    tpi sya tdk punya kartu BPJS yg ada cuma kartu " karang Taruna " .:)

    ReplyDelete
  12. Wkwkwk baca yang no.3 ngakak, mungkin mba nya amnesia ya jadi lupa nama sodaranya. Bekerj di Lapas pasti banyak cerita yang mba dapetin yaa, di tunggu cerita2 selanjutnya ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya mba, ada-ada aja para pengunjung :D

      Delete
  13. Hahahaa ngakak baca poin2 awal :D
    Btw kl pengunjung gak bawa identitas gitu, gak bisa masuk dong mb?

    Smg stok senyum & sabarnya selalu ada yah mba hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nggak bisa mba, soalnya kalau terjadi apa-apa dan kita nggak ada catatan identitasnya bisa-bisa kami yang kena hukuman disiplin :)

      Delete
  14. Seru deh bacanya jadi tau cerita lain yang ga biasa, keep sharing mbak

    ReplyDelete
  15. Hahahahah lucu lucu banget mbak tipe-tipe pengunjungnya... Ngga deg-degan gitu mbak kerja di lapas? Kadang yang mau besuk kan juga sangar sangar gitu ya... Tp kocak-kocak juga ya, atau mbak aja yang cerita jadi kocak akhirnya? XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ada yang sangar, kita kudu lebih sangar mba hihi.

      Delete
  16. Aku pernah ngalami menyelundup masuk ke dalam lapas tanpa ketahuan. Ups :p Tujuannya waktu itu ingin investigasi ke dalam. Alhamdulilah bisa masuk walau agak lama nyari cara biar masuk bebas padahal nggak ada kenalan orang dalam. Jangan laporin aku ya mba. Hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. walau nggak ada kenalan boleh masuk kok mba, asal ada kartu identitas. lho kok nyusup lewat mana emang? :O

      Delete
  17. Hihihi, lucu deh bacanya. Bagi mba mungkin sebagian ngeselin ya? Tapi buat saya semuanya kocak bangeddd hihihi πŸ˜†πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mba, iya nih kesal membawa tawa lol

      Delete
  18. Ya ampun ngeri-ngeri sedap bacanya, tapi informatif banget, saya belum tahu kalau memang prosedurnya lumayan ya, tapi harus taat aturan juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba soalnya yg dikunjungi ini kan orang-orang yang bermasalah hukum.

      Delete
  19. Duh.... Saya belum pernah kunjung ke Lapas, saya kira petugasnya sangar-sangar, gak taunya ada yang cakep juga kayak ibu yg jaga ini

    ReplyDelete
  20. Kalau temenku yg pernah punya temen di lapas, di sana ada yg minjemin hp. Jd mereka msh smsan gitu, pacaran pula. Aku sampe geleng2 krn memang gak tau ttg lapas

    ReplyDelete
    Replies
    1. minjemin hape? mungkin wartel mba tapi berbentuk hanpdhone karena sekarang telpon rumah sudah jarang dipakai. Atau bisa jadi dia modus mau hubungi keluarga tapi malah sms mesra ke pacar.

      Delete
  21. Memang pantas blog ini direkomendasikan. Makasih kang Nata. Saya bakalan tidak tahu blog ini kalau bukan kang Nata yang ngasih tahu.

    ReplyDelete
  22. BEberapa kayak yang saya bayangin dari hasil nonton film dan sinetron sih
    Beberapa lagi diluar perkiraan wkwkwkwk

    Aneh aneh XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. lapas nggak sepenuhnya seperti yang digambarin di sinetron XD

      Delete
  23. kocak-kocak ya orang-orangnya, juga ngeselin.

    saya baru tau seberat itu kerja petugas penjaga.

    mesti nahan emosi teruss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah nggak lah mas, yang baik ada juga cuma beberapa yang unik harus diabadikan seperti tulisan di atas.

      Delete
  24. Kocak ya mbak yang berkunjung ke lapas, terutama pengunjung jenis 1, dan 2 XD
    Ya ampun, tapi ya namanya manusia ya mbak, macam-macam sifatnya hihihi. Saya juga jaga warnet itu ketemu orang aneh-aneh, ada yang mau internetan tapi bilangnya "Mbak, paketan internet 15 menit aja ada mbak?" ato yang lebih aneh itu ibu-ibu "Mbak, itu anak saya ngenet, tapi nggak bisa ngerjain tugasnya, jadi mbak ke tempat anak saya ya kerjain tugasnya anak saya" XD, dan juga tipe yang sama dengan nomor 2 mbak, komputer sudah dikasih tulisan "Rusak/Dalam Perbaikan" malah ngotot mau pakai, dikira saya bohong XD

    ReplyDelete
  25. hehe... bner bngt mbak sama tipe2 ini sya ngalamin. salam pengayom

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.