Hikmah Sakit

Wednesday, November 15, 2017



Tiga minggu kebelakang ini kami sekeluarga sakit bergantian mulai dari anak, suami dan saya. Awalnya Mukhlas duluan yang tiba-tiba demam padahal kami nggak ada pergi jauh sebelumnya nggak pergi berenang juga. Ternyata demamnya Mukhlas indikasi batuk dan pilek. Duh kasian banget dia jadi lesu, nggak semangat main, nggak nafsu makan, maunya nemplok aja. 


Saya sempat stres juga karena dia nggak mau makan padahal saya sudah cobain macam-macam. Disuapin bubur buatan saya nggak mau, bubur instan juga nggak mau. Dibikinin makanan untuk BLW juga nggak mau. Dia cuma mau menyusu dan minum air putih. Jadi saya akalin buburnya dimasukkan ke gelas air minumnya. Huft, drama banget pokoknya.

Saya juga nggak mau langsung ajak ke dokter karena Flu kan memang virus yang menyerang daya tahan tubuh. Jadi yang perlu ditingkatkan itu daya tahan tubuhnya. Saya juga udah ngelakuin terapi air hangat dan minyak kayu putih sih supaya ingusnya bisa keluar tapi nggak bantu banyak karena Mukhlas juga batuk berdahak. Suaranya sampai serak, kalau nangis suaranya sayup-sayup banget. Duh kasianlah pokoknya, ibu mana yang nggak galau saat anaknya kayak gitu.

Akhirnya saya bawa juga Mukhlas ke Klinik setelah 5 hari belum juga sembuh. Lagipula nenek dan datuk Mukhlas setiap hari nelponin nyuruh bawa ke dokter. Sampainya di klinik dokternya nggak ada, ada asistennya aja. Tapi Mukhlas tetap dikasih obat sih untuk batuk pileknya.

Namanya bayi, dia belum ngerti kan kalau obat itu untuk menyembuhkan. Jadi setiap minum obat pasti drama banget, dia nangis kejer. Karena kami ngasih obat pakai sendok, dia jadi GTM nggak mau disuapin. Hiks tambah baper dong saya sebagai emaknya.

Alhasil saya suapin pakai tangan, baru dia mau makan meskipun nggak banyak. Saya juga nggak kasih obat pakai sendok lagi tapi pakai pipet tetes gitu. Alhamdulillah sekarang Mukhlas sudah nggak trauma sendok.

Sekitar 3-4 hari minum obat akhirnya Mukhlas sembuh, alhamdulillah :')

Besoknya ternyata dia tumbuh gigi. Satu di depan. Yeaaayyyy. Saya dan mas Agus girang banget sampai kami cium-cium Mukhlas terus bilang "selamat ya naaaak, ternyata drama sakitnya mau tumbuh gigi ya". Mukhlasnya cuma bengong aja, mungkin kalau dia bisa ngomong bakal bilang "ih kenapa deh baru tumbuh gigi aja heboh banget mak bapak gue" wkwkw.


Kata orang-orang dulu, sakitnya bayi juga berarti dia nambah pintar atau nambah laku. Ternyata benar lho, sehabis sakit memang Mukhlas agak kurusan karena dia susah makan kan sebelumnya tapi dia jadi bisa merangkak, ngomong "mam..mam.." dan juga  " mama.. yaya" dengan lebih jelas ๐Ÿ˜.

Senangnya bisa melihat progres perkembangan anak yah walaupun harus melalui drama stres karena anak sakit dan susah makan. Tapi sekarang nafsu makan Mukhlas sudah membaik malah lebih lahap dari sebelumnya. Padahal saya sempat galau gitu, gimana kalau Mukhlas jadi anak yang susah makan selamanya? wkwk parno banget ya saya, padahal saya sendiri kalau sakit juga susah makan.

Pengalaman ini bisa jadi pegangan saya kalau kedepannya (semoga nggak sih) Mukhlas sakit lagi. Jangan panik, karena badai pasti berlaluuuuuuuuuu. *siapin payung dan mantel*.

Mukhlas sembuh, malah suami yang sakit. Huft, mungkin karena dia banyak begadang jagain Mukhlas yang waktu sakit jadi susah tidur. Cuma mas Agus ini orangnya kuat, kalau sakit  ya nggak menye-menye kayak saya. Cukup minum obat, banyak minum air putih, pakai jaket dan selimut tebal. Dua hari alhamdulillah demamnya turun dan sembuh.

Saya kira drama sakit keluarga cuma sampai disitu, eh beberapa hari kemudian malah saya yang demam. Panas banget lebih dari 38 derajat. Selain demam, saya ngerasa badan pegal-pegal semua. Kepala juga sakit, perut mual. Kebayang nggak kalau demam aja rasanya badan sudah nggak nyaman lah ini ditambah mual, sakit kepala dan pegal-pegal.

Saya sampai nggak masuk kerja karena badan sempoyongan banget rasanya. Pas ke dokter, katanya asam lambung dan sakit tenggorokan. Dikasih obat sampai 7 macem, gileee belum diminum aja sudah eneg lihatnya. Tapi dokter bilang kalau sampai besok belum baikan, nggak ada makanan yang masuk saya harus dibawa ke RS untuk diinfus.

Oh ya, sebelumnya dokter dan petugas kesehatan lainnya nanyain terus saya hamil atau nggak. Sebelum ke dokter saya nggak ada testpack sih tapi saya yakin nggak hamil kok karena memang saya dan suami selama ini KB alami (you knowlah yaa). Tapi karena terus-terusan ditanya begitu saya jadi parno juga. Kalau memang hamil gimana ๐Ÿ˜ซ? saya nggak siap, Mukhlas baru 8 bulan masih butuh full kasih sayang dari orangtuanya. Pikiran sudah kemana-mana pokoknya, badan sudah sakit pikiran jadi nambah sakit.

Pas pulang akhirnya saya testpack, nggak nanggung sampai tiga kali biar yakin. Syukurlah hasilnya negatif semua. Huftt... badan langsung agak enakan. Ternyata beban pikiran ngaruh banget kan sama kondisi fisik.

Saya berusaha istirahat, untungnya Mukhlas ada yang bantu jagain meski nggak nginep. Tapi entah obatnya nggak ngaruh atau gimana saya nggak bisa tidur, tiap makan bawaannya eneg jadi nggak bisa masuk banyak plus sakit kepala yang bikin cenat-cenut. Saya sampai minta beliin koyo' sakit kepala sama suami. Pas saya pakai, duuuuh panasnya luar biasa. Saya copot lagi karena nggak tahan. Ternyata eh ternyata mas Agus beliin koyo' yang untuk pegal linu versi yang hot plus pulak. Wadaaw pantas aja pelipis saya berasa kayak kebakar. Pas saya protes dia cuma jawab adanya cuma itu di alfamart. Huuuft, makasih bgtz mz bukannya bikin sembuh malah nambah cenat-cenut.

Besoknya saya nggak tahan lagi, jam 4 subuh saya minta dibawa ke IGD. Mukhlas kami titip di rumah pengasuhnya. Karena saya nggak punya tabungan ASIP mau nggak mau Mukhlas dibeliin sufor. Hiks sedih sih, tapi mau gimana lagi kan.

Nyampe IGD, nggak ada orang. Mas Agus gedor-gedor beberapa ruangan dan ternyata petugasnya pada tidur. Zzzzz. Pantas aja dulu Gubernur Jambi sidak di RS kota yang jadi percontohan petugasnya pada tidur, lah ini di daerahnya juga sama. Yasudahlah yaa mau marah juga saya butuh, nggak ada rumah sakit lain disini soalnya๐Ÿ˜ญ.

Setelah di cek tensi, dan ditanya-tanya gejala yang saya rasain akhirnya memang disuruh dirawat. Saya ngerasa agak enakan diinfus, badan lebih segar dan mau makan. Sayangnya saya nggak dapat kamat VIP, adanya kamar kelas 1. Ampuuuun nambah nggak bisa istirahat, ribut banget nggak yang berkunjung, nggak sesama petugas RSnya (mereka kerja sambil ngobrol, ngobrolnya pakek volume kenceng pulak) berisik.

Pas dokter visit saya minta pulang hari ini juga karena saya punya anak yang masih menyusui. Dokternya pun ngebolehin. Kalau cuma butuh minum obat dan istirahat, lebih baik saya di rumah. Di RS malah susah istirahat.

Ada lagi kejadian konyol, pulang dari RS saya ngerasa sakit lagi. Demam tinggi, bawaannya mual juga. Padahal saya sudah minum obat teratur. Saya minum obatnya sesudah makan karena kata mas Agus aturannya begitu. Tapi kok saya nggak sembuh ya, minimal badan agak enakan gitu. Saya iseng browsing, ternyata obat yang khusus untuk asam lambung itu harus diminum sejam sebelum makan. Ealah!! pantesan aja saya tambah mual, sebelumnya saya minum obat sesaat setelah makan. Zzzzzz, mas Agus gimana siiiih.

Alih-alih marah saya malah ketawa, ini lah dodolnya kalau minum obat nggak teliti. Kerasa banget perubahannya saya jadi nggak mual dan mau makan rada banyak pas minum obat dengan cara yang benar. 

Hikmahnya, saya jadi sadar bahwa mengabaikan jam makan itu bisa berdampak mendatangkan penyakit. Apalagi kalau masa-masa sibuk, nggak sempat  masak jadinya selalu makan di luar yang belum tentu higienis.

Makanya sekarang saya catering masakan rumahan dan request nggak pakai micin/msg. Kebantu banget jadi pulang kerja saya nggak perlu capek masak, tinggal makan dan main sama Mukhlas.

Selain itu saya juga bisa melihat kasih sayang suami yang tulus banget ngerawat saya saat sakit. Mas Agus berasa punya dua bayi. Karena Mukhlas juga perlu diurusin, saya yang sakit banyak banget maunya. Minta dipijatlah, olesin minyak, beliin makanan ini itu, minta bikinin bubur, ngerepotin banget pokoknya . Tapi mas Agus sabar banget, nggak ada ngeluh sedikit pun. Padahal saya yakin dia juga capek dan kurang tidur.

Beda banget sama saya, waktu dia sakit saya nggak setelaten dia. Saya juga kalau kurang tidur atau kecapean pasti jadi mudah ngeluh bahkan marah. Ini yang saya suka dari mas Agus dia mendidik istrinya bukan hanya dengan kata-kata tapi juga dengan memberi contoh.

Mayan panjang juga cerita hikmah sakit kali ini, intinya kudu jaga kesehatan ya moms kalau sudah sakit satu anggota keluarganya biasanya bakal nular ke yang lain. Semoga kita semua selalu sehat ๐Ÿ˜˜







8 comments:

  1. Duh sedih deh, semoga kita semua sehat selalu ya mba. Iya mba anaku juga baru 6 bulan nih masi asix n kb alami ;) tfs ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mba, iya selalu jaga kesehatan ^^

      Delete
  2. duh aku ngakak juga bagian koyo pegel linu :D duh inisiatif suami mba keren ga ada koyo sakit kepala dibeliin itu :p
    Semoga sehat selalu y mba dan keluarga, klo anak bayi sakit panas memang suak deg2an alhmadulilah ternyata drama tumbuh gigi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, tambah pengen ngamuk jadinya tapi pengen ketawa juga haaha.

      Delete
  3. Waah, sakit sekeluarganya drama banget yah mbak. Syukurnya nggak bersamaan sakitnya dan syukurnya juga udah pada sembuh. Oh ternyata sakitnya si dd Mukhlas karena mau tumbuh gigi toh, hehe lucu foto tawanya. Gemesin deh mbak๐Ÿ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba, setelah ada gigi tambah gemesin tapi nenennya jadi tambah sakit juga :D seni menjadi ibu emang gitu yaaa

      Delete
  4. Hi mba..pertama aku maen kesini.
    Ih,sama .dua anakku juga barusan kena batuk pilek. 3 hari nggak sekolah..mulai hari ini baru normal.

    Tp maemnya juga blm mksimal. Masih susah..

    Soal minum obat, pas anak2 kecil..aku pke pipet juga. Klo pake sendok, malah jadinya muntah. Padahal masukin makanan susah

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhu semoga cepat sembuh anak-anaknya mba, flu kan memang cepat menular jadi kalau ada lingkungan anak yang sakit pasti cepat nular sehingga kita bilangnya "sedang musim".

      Delete

Silahkan komentar dengan nada positif, no SARA. Terimakasih ^^

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS