Tips Nyetir Mobil Untuk Wanita yang Aman dan Nyaman

By dudukpalingdepan - 3:20:00 PM


Dulu banget saya nggak pernah kepikiran bisa nyetir mobil sendiri. Naik angkot aja saya bisa mabok, hehehe. Tapi Alhamdulillah 2015 saya dapat kesempatan untuk belajar nyetir mobil. Walaupun ada kisah uniknya juga dibalik keputusan untuk belajar nyetir mobil.

Jadi tahun 2013 saya sudah mulai kerja. Nah, Lapas tempat saya bekerja waktu itu jaraknya kurang lebih satu jam perjalanan dari rumah. Seringnya saya ngandalin naik ojek dilanjutkan naik mobil travel untuk sampai ke kantor. 

Suatu hari saya naik ojek, untuk nyari mobil travel. Waktu itu saya memang pakai seragam tapi saya tutup dengan jaket. Nah, tukang ojeknya sok asik gitu ngajak ngobrol. Mulai dari nanya saya mau kemana, ngapain, nama saya siapa. 

Karena agak risih, saya jawab asal aja. Nama saya Putri, saya mau ke tempat kerja, kerjanya di Indoapril. Terus tukang ojeknya malah balik cerita tanpa saya tanya, kalau dia duda anak satu dan sedang nyari istri lagi. Dia juga nawarin saya untuk antar sampai tempat kerja. Tentu saja saya tolak sehalus mungkin. 

Ketika turun, dia juga minta nomor handphone saya. Tentu saya ketik nomor asal-asalan aja dong. Rasain deh tuh nggak bakal nyambung. 

Jujur nggak nyaman banget digituin, saya ngerti sih kadang tukang ojek perlu basa-basi sama penumpang tapi  nggak sampai segitunya juga. Nah, saya telpon deh ortu saya ceritain tentang apa yang saya alami. 

Beberapa bulan kemudian, papa saya dapat rezeki yang lumayan sehingga beliau beliin saya mobil. TAPI.......yang dibayarin cuma DPnya aja. Sisanya saya harus nyicil sendiri, wkwkwkwkwk. Ya sudahlah ya, kapan lagi bisa dapat mobil dengan DP Rp0.

Intinya beliau kasihan sih sama saya yang harus naik kendaraan umum terus. Lagi pula, saya dulu kerja nggak bisa nabung. Habis foya-foya melulu. Jadi anggap aja nyicil mobil ini kayak tabungan paksaan. (Sekarang udah melek finansial malah nyesel, nyicil barang yang harganya turun terus :P)

Meskipun begitu, saya merasa ada untungnya juga kok bisa nyetir. Bisa jaga-jaga untuk ngantarin kalau ada anggota keluarga yang sakit. Setelah saya menikah dan punya anak, jadi saya bisa gantian nyetir kalau suami capek atau sakit.Saya bisa ngantar anak tanpa harus nunggu suami pulang dulu. 

Pernah ada tetangga saya yang cerita, waktu itu mereka sekeluarga di perjalanan mau ke luar kota dengan mobil. Nah di tengah jalan, kondisi malam hari, suaminya tiba-tiba ngerasa sesak banget dadanya. Akhirnya melipir ke pinggir jalan dulu. 

Tetangga saya itu nyesal nggak bisa nyetir jadi nggak bisa gantian nyetir dan langsung cari IGD terdekat. Syukurnya setelah istirahat sekitar setengah jam, suaminya mulai ngerasa baikan dan bisa meneruskan perjalanan. Jadi bagi saya, skill nyetir mobil juga perlu banget sih untuk wanita.
Saya sering dengar teman-teman saya yang wanita takut untuk belajar nyetir. Takut nabrak orang lah, takut mobilnya baret lah, padahal sama dengan belajar mengenderai sepeda pasti ada jatuhnya, ada lecet-lecetnya. 

Nah berikut, saya bagikan tips nyetir mobil untuk wanita yang aman dan nyaman.

Mempelajari Hal Dasar
 
Freepik/yanalya

Sebelum benar-benar pegang setir, ada baiknya belajar mengenal setiap komponen mobil terlebih dahulu. Minimal bisa bedain mana yang rem, kopling, dan gas. Serta bisa tahu perbedaan gigi 1, 2, 3, 4, dan gigi mundur. Caranya bisa tanya dan perhatikan saat anggota keluarga kita sedang nyetir.

Belajar di Tempat Kursus Mobil

Kalau takut mobil sendiri kenapa-kenapa, sebaiknya belajar di tempat kursus mobil. Nah, kalau di tempat kursus, mobil mereka sudah dimodifikasi di bagian penumpang (tempat pelatih duduk) ada remnya juga. Jadi sekalipun kita ngaco pas awal-awal belajar, masih agak tenang karena pelatih juga bakal siaga nginjak rem.

Dulu saya ikut kursus juga, 800 ribu untuk 8 kali pertemuan. Kalau mau dapat SIM langsung, biayanya akan lebih mahal.

Atur Posisi yang Nyaman

Tips nyetir mobil untuk wanita lainnya yaitu mengatur posisi duduk yang nyaman. Dengan demikian, kita bisa lebih mudah dalam mengendalikan laju mobil. Misalnya menginjak pedal rem, gas, memutar kemudi, dan lain sebagainya. Posisi duduk yang nyaman juga bisa menghindari ketegangan saat belajar nyetir.

Fokus

Bawa kendaraan itu memang harus fokus, apa lagi kalau baru belajar. Jadi kalau baru patah hati atau ada masalah berat, tunda aja dulu belajar nyetirnya. Karena selama belajar nyetir, harus konsentrasi penuh. 

Sering-Sering Turun Langsung ke Jalan

Freepik/fanjianhua

Kalau sudah bisa basicnya, langsung turun ke jalan aja. Tapi pilih aja dulu jalanan yang memang nggak terlalu ramai. Kalau udah makin lancar, turun ke jalan raya. Sebenarnya belajar nyetir sama dengan hal lainnya, semakin sering dilakukan, semakin lancar. 

Sebenarnya yang paling susah itu adalah harus berhenti di lampu merah yang jalanannya menanjak atau menurun. Kalau sudah begitu saya biasanya mengandalkan rem tangan. Sama mengatasi rasa panik saat terjebak macet. Tapi tenang aja, semakin banyak turun ke jalan pasti semakin lancar.

Teori dan Feel Sama-Sama Penting

Pernah nggak lihat orang nyetir kayaknya nyantai banget sambil ngobrol, sambil makan, sambil balas WA, padahal jalanan lagi ramai. Pas saya tanya dia bilang karena nyetirnya udah pakai feel. Nah giliran saya baru belajar, duh rasanya di otak tuh kayak hafalan matematika. 

''habis injak kopling, masukkan gigi, lalu gas. kopling-gigi-gas, kopling gigi-gas, gigi - gas kopling, ARRRRGH pusing!''

Memang lama - lama bakal bisa kok menyeleraskan feeling dan teori. Tapi tetap ya jangan mainan hp pas lagi nyetir. Saya pernah bandel banget, eh nyerempet motor :(. Untungnya bisa diselesaikan secara kekeluargaan.

Semoga tips di atas bisa membantu untuk para wanita belajar nyetir ya. Bagi yang punya mobil impian, semoga makin banyak rejekinya. Bagi yang masih nyicil, semoga makin semangat selesaikan cicilannya. 

Nah, teman-teman ada yang punya pengalaman unik/kocak ketika belajar nyetir? Ceritakan di kolom komentar, ya.

  • Share:

You Might Also Like

13 komentar

  1. ''habis injak kopling, masukkan gigi, lalu gas. kopling-gigi-gas, kopling gigi-gas, gigi - gas kopling, ARRRRGH pusing!'' jadi teringat gimana rasanya belajar bermotor pertama kali ama bapak. btw moga kapan kapan ane juga belajar nyetir mobil yak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya, pasti kita sibuk ngapalin urutannya kan. Iya mas, semoga ada rezekinya. Semangaat 💪

      Delete
  2. Hal-hal yang ngga kepikiran sebelumnya akhirnya kepikiran juga dari artikel ini, terimakasih ya mbak sudah berbagi tips cara nyetir mobil :)

    ReplyDelete
  3. aku nyerah kalau bawa mobil gigi mba dulu banget zaman single aja sih bawa mobil gigi sekarang udah nyaman sama matic hahahaha..dan emang harus bisa nyetir karena kayak waktu suami masuk rumkit aku yang setirin dan ga perlu repotin orang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak yg ngomong gitu juga mbak, kalau udah kenal matic nyaman di matic apalagi kalau di kota besar yang sering macet. Jadi ga capek kan injek kopling mulu.

      Delete
  4. Yang paling penting adalah "defensive driving" demi keselamatan diri kita dan orang lain pengguna jalan raya. Terima kasih telah berbagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget mba, makanya kalau lagi belajar saya dulu tempel tulisan "sedang belajar nyetir" di kaca depan dan belakang.

      Delete
  5. Saya dari jaman lulus kuliah taun 2015 udah disuruh belajar nyetir sama ortu, katanya buat supir gantian sama bapak. Terus saya diajarin nyetir kan sama bapak saya... eh malah diomelin mulu, abis itu saya kapok belajar nyetir sampe sekarang hahha

    kaya ruwet aja gitu kalo nyetir mobil harus injak ini koplik, injak gas dikaki ini...rem di kaki itu. tangan harus siaga diperslening... gak segampang nyetir motor yang tinggal ngeng ngeng aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh mbak, kalau belajar ama bapak-bapak emang gitu. Beliau takut mobilnya kenapa-kenapa ya kan. Tapi kita semakin diwanti-wanti jangan sampai nabrak atau nyenggol malah semakin panik jadinya ga bisa-bisa, hahaha.

      Delete
  6. Wkwkk tulisan ini mengingatkanku saat pertamakali belajar nyetir,.

    Hampir dipukul gara" rem mendadak.

    Hampir mati gara" mau nabrak truck.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti selalu ada hal kayak gitu ya kalau lagi proses belajar. Saya sering banget kelupaan untuk normalin gigi sebelum lepas kopling, yang ada jadi berenti mendadak dan bikin kaget.

      Delete
  7. Aku nih, masih belum berani juga nyetir mobil. takut dan udah kayak tersugesti di dalam otak kalo aku gak bakal bisa. padahal enak ya kalo bisa nyetir, gak perlu ngandelin suami terus. apalagi kalo suami yang lagi sakit, kita bisa antar deh.

    sayangnya mental ku cupu nih..

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.