Tuesday, March 6, 2018

Minder


Siapa sih yang nggak pernah  ngerasa minder dalam hidupnya? kalau ada saya salut banget, berarti tingkat percaya dirinya melebihi Miss Internasional yang tetap kece meski kejengkang saat sedang catwalk, hihihi.  Minder itu sendiri berarti rasa tidak percaya diri yang cenderung merendahkan diri sendiri. Bahkan ada yang mindernya sudah sampai tahap akut, alias nggak mau bersosialisasi. Alasannya minder duluan karena pasti nggak ada yang mau berteman dengannya.

Saya sendiri pernah merasa minder, terutama dalam hal fisik dan materi.


Kata orang, masa-masa SMA tuh masa-masa yang paling indah dimana kita lagi subur-suburnya *bayam kali, ah*. Secara fisikpun mulai menonjol. Pubertas membuat tubuh lebih tinggi, badan lebih berisi, suara lebih nyaring, bibir dimerah-merahin, alis dilempeng-lempengin, yaelah bang kenapa jadi mpok alpa begini. Intinya masa SMA dimana kita berubah dari anak SMP yang cupu jadi Bujang-Gadis yang merasa haus akan pengakuan.

Sayangnya masa pubertas saya di SMA benar-benar kacau. Kalau anak lain, badan berisi aduhai dan tinggi semampai. Kulit mulus, banyak fulus. Lah saya jerawatan, duit jajan pas-pasan, jadi nggak bisa perawatan. Soal fashion? anak lain up to date banget, ke sekolah baju dipendekkin, rok semata kaki, kaos kaki warna-warni, sepatu gonta-ganti. Lah saya? baju kegedan, disuruh jilbab-an, sepatu itu-itu aja, baru ganti kalau tahun ajaran baru 😫.

Ditambah pas kelas dua atau kelas tiga ya saya lupa, mata saya ternyata minus. Jadilah saya pakai kacamata. Gara-gara pakai kacamata juga saya sadar, kakak kelas yang saya kira suka senyumin saya ternyata senyumin temen saya yang kebetulan kami sering main bareng 😭.

Untungnya saya nggak kena bully hanya gara-gara gaya saya yang cupu. Bagaimanapun juga saya mencoba mempertahankan prestasi, karena itu amanah orang tua saya menyekolahkan anaknya ini. Tapi namanya juga anak SMA ya, rasanya tuh minder karena nggak populer, nggak cantik, nggak punya pacar, boro-boro pacar, yang mau juga kagak ada.

Awalnya saya mencoba untuk bergaul sama siapa aja, tapi lama-lama kok berasa banget bedanya. Kalau saya gabung sama anak-anak yang rada high class mereka mungkin nggak ngusir saya tapi obrolannya jadi nggak nyambung, euy. Fashion terbaru, gadget terbaru, masalah cowok, pulang sekolah mau nongkrong dimana, saya cuma bisa diam aja.

Beda kalau saya lagi bergaul dengan yang "selevel", saya bisa ngobrol banyak karena bahasannya nyambung. Saya bisa ketawa ngakak, kami bisa jalan sama-sama ke tempat yang memang terjangkau untuk kami. Rasanya tuh lebih lepas aja.

Dari sana saya mulai sadar, minder itu bisa diatasi dengan cara : BERGAUL DENGAN YANG SELEVEL.

Jadi nggak usah mikir negatif bahwa rasa minder itu ada karena orang-orang tersebut merendahkan kita, bahwa kita nggak pantas ada bergaul bersama mereka. Pahami aja bahwa memang kita nggak mungkin bisa cocok sama semua orang. Nggak perlu merasa rendah diri, kita hanya perlu mencari teman atau pergaulan yang cocok dengan kita, yang nyambung, yang selevel.

Lain cerita saya pernah juga merasa minder karena dibilang nggak cantik sama laki-laki. Bukan orang yang saya suka sih, tapi "Jleb" aja gitu dibilang nggak cantik dan nggak bisa dandan. Saya jadi  kebayang "apa saya belum nemu jodoh (waktu itu) memang karena memang saya nggak cantik?"

Untung saya nggak minder lama-lama. Saya dengar ceramah, saya baca buku, dalam agama Islam memilih jodoh itu karena empat hal : parasnya, keturunannya, kekayaannya dan yang paling baik adalah akhlaknya. Saya lega, saya hanya tinggal menunggu laki-laki yang melihat dari poin keempat.
Alhamdulillah ketemu, dan saya bahagia banget sampai sekarang kami punya anak yang ngegemesin. 

Apa jadinya kalau saya waktu itu terus-terusan minder dan menutup diri. Padahal Allah itu Maha Adil, Dia ciptakan manusia sepaket dengan kekurangan dan kelebihannya. Kadang kita hanya perlu fokus untuk memaksimalkan kelebihan, bukan meratapi kekurangan. 

Sekarang saya nggak pernah merasa minder lagi sekalipun saya belum punya hal-hal yang orang lain punya. Kalau saya ingin tapi belum punya, ya saya usaha dan berdo'a. Saya juga sudah bisa memilih pergaulan yang sekiranya nyambung dengan saya. Nggak perlu maksa berteman dengan orang-orang yang high class hanya untuk terlihat seperti mereka. 

Kalau kalian pernah ngerasa minder, nggak? Gimana cara mengatasinya?

Oh ya ada percakapan nyebelin waktu saya lagi nulis postingan ini. 

❣️Me : Mas, pernah nggak ngerasa minder?

❣️Suami : Pernah. 

❣️Me : Sama dong kalau gitu. Adek pernah minder dalam hal fisik dan materi. Kalau mas minder soal apa?

❣️Suami : Minder karena bukan anak orang kaya. 

❣️Me : Oh kalau soal fisik mas nggak pernah minder?

❣️Suami : Nggak lah, mas udah cakep dari lahir. 

*timpuk pakek popok bekas anak*


14 comments:

  1. Postingan yg bagus dan lebih bagus kalo pada bagian yg memilih jodoh barangkali bisa lebih ditelusuri lg kebenarannya karena setau saya yg utama bukan akhlak melainkan kebaikan agamanya mba, Terimakasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mkasih mas. Iya betul kebaikan agamanya. Tapi bukan kah kebaikan dan dalamnya ilmu agama seseorng tercermin dari akhlaknya? *CMIIW :)

      Delete
  2. Aku juga pernah ngerasa minder mbak waktu SMA, bedanya jg pernah dlm suasana bullying ga fisik sih lebih ke verbal..

    Hingga kuliah sampe menutup hub dg temen2 SMA mpe skr..

    Alhamdullilah skr aq g minder, banyak hal yg patut aq syukuri mbak.. hehe

    Btw mending tulisannya bikin ngakak :D *RTOFL*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba ayu, kalau mau bersyukur nikmat Allah sangat banyak 😍

      Delete
  3. aku juga kok mba minderan karena terbilang ya sederhana dan cupu juga wkwkwk tapi ya sudahlah yang penting aku bisa berprestasi yang bikin orang2 pengen deket :D

    btw itu tolong popoknya beneran lemparin ya mba ^^V

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah saya duduk di belakang trus hihi

    ReplyDelete
  5. Saya juga sering merasa minder , kadang pede, kadang minder . Jadi semacam siklus gitu tergantung sikon .


    Diah
    www(dot)diahestika(dot)com

    ReplyDelete
  6. Duh mbak.. masih mending dibilang gak cantik doank. Lha aku loh, sampe pernah dibilang seorang teman sekelasku "jelek, hitam, jerawatan, kriting, dekil, kucel, pendek". Semakin parah lagi dia bilang juga , "gak bakal ada cowok yang naksir kamu, nglirik kamu aja gak". Komplit tho makjlebnya...

    Berhubung aku orangnya suka balas dendam, kebetulan aku punya teman deket cowok buanyaaaaakkk. Jadi mereka membantuku untuk pura2 jadi pacar aku. Setiap hari di antar jemput dengan cowok yg berbeda. Eee... Malah imageku berubah jadi cewek playgirl. Wkkkk. Dan temenku yang ngatain aku tadi, akhirnya bilang "aku iri sama kamu". Haha.

    ReplyDelete
  7. Saya suka minder Mbak..... dikala rasa itu datang, maka kata2 motivator saya pakai utk menyemangati diri sendiri .

    ohy... siapa bilang mbak ngk cantik ? klu liat dari foto G+ mbak... mbak orang yg paling cantik.... :)

    ohy....percakapan diakhir artikel cukup seru dan lucu..... popok yg dilemar popok yg sudah basah yach.... :)

    ReplyDelete
  8. Bundaaaaa, aku baru baca paragraf pertamanya aja udah senyum2 sendiri. Lucu soalnya sampe bawa2 miss internasional kajengkang πŸ˜‚πŸ˜‚. Klo aq pertama kali jadi ibu rumah tangga itu minder lho bun. Bahkan pake bangetttt. Bawaannya itu baper mulu Tapi itu dulu hihihi

    ReplyDelete
  9. Ku juga pernah minder, fisik lah, kemampuan lah, bakatlah, ampe cara hidup aja bisa minder haha sekarang kadang masih suka gitu tapi udah bisa agak direm wkwk

    ReplyDelete
  10. Pernah ngerasa minder? Pernahlah, Mb. Pas SMA. Hehehe
    Padahal cantik *ehhh *gak mau ditimpuk pakai popok y mbaa wkk
    Di kemudian hari baru bisa mikir jernih bahwa minder itu seperti rasa takut, sumbernya lebih sering dari diri sendiri yg terlalu sensi

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Silahkan komentar dengan nada positif, no SARA. Terimakasih ^^