DASTER

Saturday, April 15, 2017

Meski judulnya terkesan kayak olshop "check postingan kita sist" tapi bukan berarti saya mau jualan daster disini. Saya cuma mau menulis jawaban dari keresahan saya semenjak single sampai sekarang udah double, hihi.

Dulu saya suka heran sama ibu-ibu yang pakai hobi pakai daster bukan hanya sebagai pakaian tidur tapi juga saat belanja ke pasar, ngajak main anak ke taman, bahkan ada juga yang ke kondangan pakai daster *belakangan saya tahu ibu itu seksi cuci piring ternyata*.

source : google image




Bukan maksud saya mendeskreditkan ibu-ibu yang pakai daster, tapi kok ya nggak gaya banget gitu rasanya kalau pakai daster melulu. Apalagi katanya laki-laki itu dipuaskan melalui matanya terus lanjut ke bawah *ini nggak perlu dijelaskan lebih detail yak*. Nah kalau yang dilihat dari istrinya tiap hari sosok yang dasteran terus apa nggak bikin bosan? Mungkin para suami tahu kali ya di kantong daster istrinya ada gergaji listrik jadi nggak berani bilang bosan apalagi lirik-lirik yang lain, xixixi.

Dulu saya mikirnya apa para ibu rumah tangga itu nggak mau gegayaan dikit di rumah? ya nggak mesti pakai jambul cetar nan manja ala syahrini sih, atau pakai makeup dengan dempul 12 lapisan tapi setidaknya pakai pakaian yang bukan kayak mau tidur begitu. Lagipula jaman sekarang banyak kan baju tidur yang gaya? mau yang kancing depan atau punggungnya kebuka juga ada*asal jangan punggungnya yang bolong*.

Walau saya dulu bertanya-tanya begitu tapi saya nggak berani bertanya langsung ke ibu-ibu manapun "kenapa hobi pakai daster?" apalagi ke ibu saya, bisa-bisa dikurangin jatah beras.*maklum kalau makan nasi bisa sama rice cookernya sekalian*.

Sampai saat saya jadi istri dan saya hamil.

Ibu hamil dengan perut gendut itu mudah kepanasan. Nggak di kantor, di rumah, saya bawaannya gerah terus. Apalagi kalau mati lampu otomatis AC ikutan mati. Power bank habis untuk ngecharge kipas mini, jadilah suami ngipasin  istrinya yang udah kayak ikan paus megap-megap terdampar di tepi pantai.

Suatu hari mama saya ngirimin paket, selain makanan didalamnya juga ada daster. Hm, awalnya malas sih pakai daster dan mama saya tahu itu karena tiap ditawarin dibeliin daster saya pasti ogah. Tapi berhubung baju-baju lain sudah sempit dan bikin gerah dipakai akhirnya saya pakai juga.

Oalaaaaaaah ternyata ini toh sensasi yang dirasakan ibu-ibu berdaster itu. Adem bangeeeet apalagi kalau bahannya katun lembut yang dingin, rasanya semriwiiiing. Semenjak itu saya jadi hobi pakai daster bukan hanya untuk tidur tapi juga saat siang hari, malahan kalau nggak diingatin suami bahwa kantor bukan punya bapak saya pengen  juga ke kantor pakai daster *dijitak atasan :p*. 

Apalagi sekarang saya menjadi ibu menyusui, otomatis daster dengan bukaan kancing depan paling nyaman untuk dipakai sehari-hari. Saya berasa menjadi super hero, karena setiap anak saya nangis atau rewel maka nenen bisa  menjadi senjata pencipta perdamaian untuk anak saya *mulai ngaco*. 

Suami saya sejauh ini nggak protes saya pakai daster terus, karena memang boro-boro dandan bisa mandi dua kali sehari aja udah syukur karena memang kerjaan saya dari bangun tidur bahkan saat tidurpun sering kebangun ya untuk ngurusin anak. Ini juga bisa ngeblog saat bocil tidur pules. Intinya sekarang saya jadi cinta sama daster. Makanya kalau nggak suka jangan kebangetan yaaa, siapa tahu suatu hari bisa jadi cinta #eaaa.

Sekian jawaban dari keresahan saya tentang daster selama ini, yaah walau kesannya nggak penting tapi siapa tahu dengan tulisan ini saya bisa terpilih jadi D2 alias Duta Daster. Jadi saya bisa main iklan dan ngomong begini :

"Aku, jadi duta daster lain? dulu pernah, tapi ketombean dan bibir pecah-pecah. Jadi aku sama yang ini aja"


3 comments:

  1. Daster itu aku banget. Begitu masuk rumah dari bepergian, langsung masuk kamar ganti daster :)

    ReplyDelete
  2. sebagai seorang Pria saya juga baru tahu nih alasannya emak-emak pakai Daster heeeee
    jadi Seragam Identitas nih ...

    ReplyDelete
  3. Daster itu emang nyaman pake bangetttt, tapi saya pernah overdosis pakai daster melulu mba sampe ortu yang negur.wkwkwk
    jadi kalau sekarang selain daster kadang disambi sama piyama atau baju santai, hehe

    ReplyDelete

Silahkan komentar dengan nada positif, no SARA. Terimakasih ^^

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS