Top Social

Top Social

..........dan simak ceritanya

Dijambak, Dipukul, Dicakar.


Saya tumbuh di keluarga yang nggak pernah memakai kekerasan untuk menyelesaikan suatu masalah. Kalau dicubit sedikit ada sih, itu pun saya sadar memang saya lagi bandel. Tapi yang namanya disabet pakai ikat pinggang, atau dipukul pakai rotan seperti yang diceritakan teman-teman saya nggak pernah. Bagaimanapun cara orang tua mendidik memang beda-beda ya, kalau saya pribadi sangat nggak setuju dengan menerapkan kekerasan meski dengan maksud membuat anak menjadi disiplin.


Tapi setelah jadi ibu rumah tangga, saya ngerasain yang namanya dijambak, dipukul, dicakar. Sakit banget nget nget, dan sampai nangis. Sayangnya saya nggak bisa ngelawan karena yang melakukannya si Mukhlas, anak saya umur 9 bulan.

(YAELAAAH, PEMBUKAANNYA UDAH DRAMATIS TAUNYA DRAMA EMAK-EMAK)

hehe, maapkeun😅. *drama queen*

Mukhlas lagi aktif-aktifnya karena sudah bisa merangkak dan belajar berdiri. Kalau lagi di kamar, biasanya saya biarin dia main sendiri ngulak ngulik barang yang ada di kamar selagi masih aman nggak ada colokan listrik atau benda-benda tajam. 

Nah kalau dia lagi asyik sendiri kesempatan dong saya leyeh-leyeh sambil main handphone atau baca novel. Lagi enak-enaknya scroll instagram tiba-tiba tangan kecil Mukhlas narik rambut saya dan dijambak sekuat tenaganya dia. "Aaaaaak!!" reflek saya teriak. Kepala saya ditarik kesana kemari, ampuuun udah kayak upik abu disiksa kakak tiri. Saya berusaha lepasin tangannya dari rambut, cengkraman anak bayi kuat juga ya. Fiuuuh, saya ngelus-ngelus kulit kepala rasanya kayak mau botak dijambak, eh si anaknya malah cengegesan. 

Iiiiih, kesel tapi gemes. Saya cium-ciumin pipinya yang gembul. 

Lebih sering lagi dia nyakar, posisinya lagi menyusui nih. Tangan satunya memeluk saya, tangan satunya lagi megang-megang dada. Saya biarinlah ya, malah saya senang dielus - elus sama anak. Nggak lama kemudian "wadaaaw" dada saya dicakar. Apalagi kalau kukunya belum dipotong, duuuh perih-perih sedap rasanya. 

Anaknya tetap anteng ngenyot-ngenyot. 

Pernah juga nih, saya dipukul pakai handphone nokianya suami. Hp kecil itu lho, tergeletak di atas kasur. Saya lagi main hp, tiba-tiba "bletak" nggak bisa ngelak lagi hpnya kena ujung mata saya. Bayangin benda dari besi gitu kena ujung mata. Saya teriak terus refleks nangis, sakitnya ampun deh. Saya lihat Mukhlas sempat kaget, mau marah tapi cepat-cepat saya menguasai diri namanya juga bayi dia belum ngerti. Kalau saya marah takutnya malah dia trauma.

kuingin marah rasanya

Langsung saya peluk dia sambil bilang "huhu sakit, tapi Miny tahu Mukhlas nggak sengaja kan?" dibalas sama senyum cengegesan sama dia. 

Saya sampai geleng-geleng kepala, gini banget ya jadi seorang ibu. Tapi saya harus mengakui kalau saya juga salah. Mungkin saya mengira Mukhlas maunya main sendiri jadi saya juga main hp atau baca buku, dia ngerasa dicuekin makanya cari perhatian emaknya 😪. 

Saya bukan ibu yang ideal, tapi saya juga bukan ibu yang jahat. Kalau lagi ngasih makan, mandiin, jalan-jalan, main di depan rumah, saya nggak pernah sambil main handphone. Cuma memang ada masanya sudah capek, emaknya mau leyeh-leyeh anaknya nggak mau nenen maunya main. 

Sekarang sih saya masih dalam tahap maklum, mungkin juga bagi Mukhlas ngejambak itu maksudnya mau mengelus kepala saya tapi kekencengan ðŸ˜‚. Tapi kalau sudah bisa diajak bicara, saya harus bisa bilangin baik-baik bahwa memukul bukan cara untuk mendapatkan perhatian dari orang lain. 

Seru yaaa jadi ibu, meski lelah meski sakit tapi saya bahagia. 



14 comments on "Dijambak, Dipukul, Dicakar."
  1. hahaha.. anakku 3 tahun 6 bulan mbak sama seperti mukhlas, anehnya juga kadang suka merasa kenapa ke ayahnya kok gak begitu yah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan2 baikin si ayah pas ada maunya hihi

      Delete
  2. mungkin debay lagi gemes sama mbaknya

    ReplyDelete
  3. aahh..iya banget mbaa, sama deh..anaku juga begitu, saya juga begitu. dinikmati saja ya hehe.

    ReplyDelete
  4. Pernah ngerasain juga dipukul, dilempar sama anak2 hehe. Kaget dan kesel, tapi mau marah gmn wong anaknya dimarahin juga haha hehe gak ngerti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba, nanti ada waktunya dia mengerti diajak komunikasi :D

      Delete
  5. Mba, kirain cerita di Lapas heheh btw baby ku baru 7 bulan emang udah aduhai juga klo pengen main engga mau nonon. Kumain hp pas doi bobok aja hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan, mba. nanti di hari ibu ada cerita petugas lapas lagi :D

      Delete
  6. Bener bun, dunianya emak-emak itu ya, tiada hari tanpa drama hahaha. Saya juga gitu, suka drama ama Erysha setiap hri 😃

    ReplyDelete
  7. Jadi si Muklas.... (openingnya drama deh). Pasti ekpresinya lucu. Tadinya aku pikir orang-orang Lapas, mba.

    Seru ya jadi ibu. Ada-ada aja ulah si kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, cengir-cengir aja dia. Tapi justru jadi kenangan kan bisa ditulis di blog haha

      Delete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9