Jambi-Jakarta-Jojga-Bandung-Jambi :D

Friday, November 2, 2012



Goodbye October, welcome November.

Oktober 2012 ini bener-bener banyak kesenangan yang Allah kasih buat aku. Thanks GOD, you always give me reasons to smile and say thankyou. 

Awal oktober kemarin diisi dengan kecerian aku yang pergi study tour ke Jakarta-Jogja-Bandung bareng temen-temen satu jurusan, FKIP Matematika Universitas Jambi selama delapan hari. Capek sih perjalanan dari Jambi ke tiga kota itu, tapi nggak masalah karena bus nya nyaman banget. Lagipula gimana bisa mikirin capek kalau perginya bareng temen-temen sekelas, terutama temen-temen deket aku pergi semua. Jadilah kita di dalam bus, ngegosip-ngemil-karaokean-ngejahilin satu sama lain-nonton film bareng-bareng. Aaaah walaupun capek, tetep kangen rasanya tidur sempit-sempitan di bus, tetep kangen ketawa ngakak saat ada temen yang tidur dengan mulut nganga dan ileran (aku ileran -___-), dan kangen karaokean bareng di bus.

Rute pertama kita ke Jakarta, Ibu kotanya negara tercinta ini. Tapi.. nyampe Jakarta aku malah bersyukur nggak lahir dan tinggal di kota ini. kenapa? Karena Jakarta banyak banget mall nya, banyak banget gedung-gedung bagus yang tinggi-tingginya menjulang ke langit. Tapi Jakarta banyak banget juga rumah-rumah dan pemukiman kumuh yang bahkan berdekatan lokasinya dengan mall dan gedung-gedung yang bagus itu. Mana rumah-rumahnya dempet-dempet banget gitu, mungkin celahnya disisain buat nafas doang. Ya sudahlah, aku bantu do’a deh “Semoga Jakarta lebih baik lagi, apalagi ada pemimpin baru” *pakek baju kotak-kotak*

Di Jakarta pemberhentian wisatanya cuma ke Ancol. Ini pertama kalinya aku ke Ancol. Ancol gedang (gede) banget yaaaak. Aku sama temen-temen sempet nyasar karena salah naik bus wara-wari jadinya beneran wara-wiri kelilingin ancol nyari-nyari dimana bus pariwisa kita. Haha pengalaman yang absurd deh, setelah ngobrol sama sopirnya ternyata emang kita yang salah ngomong jadinya salah naek bus. Seharusnya naik bus wara-wiri ke timur, lah kita malah naik bus wara-wiri ke barat. 

Di ancol, aku cuma sempet main-main di pantainya, naek perahu, sama ke seaworld. Huooo excited juga liat aneka ragam ikan segitu banyak, mana banyak ikan yang gede-gede bawaannya pengen dibawa pulang trus dipanggang #eh.

gadis kece yang belum mandi



Indahnya :')

Rasanya pengen ditangkep terus dikasih ke emak buat dimasak *laper.

me and my friend, Iqbal. Ekspresi kegirangan liat ikan-ikan.
dari sekian banyak ikan, aku paling suka ikan ini. kenapa? karena aku dan dia ngerasa punya persamaan,sama-sama jenong.
 Memang Ancol bisa jadi salah satu tempat wisata bagi mereka yang ingin lupa sama penatnya aktivitas. Aku aja terkagum-kagum ngeliat banyaaak banget jenis ikan di seaworld. Apalagi kalau liat langsung dari habitat nya mungkin lebih keren yaa (terkecuali ikan hiu).

Lanjut dari Ancol kita langsung melanjutkan perjalanan ke Jogja. Pinggang apa kabar? Encok, pemirsah -___-" 
Tapi seencok apapun pinggang, sebau apapun badan karena nggak mandi, sekucel apapun muka, eksis dan narsis itu harus.

kangen, banyak kenangan di bus :")


Sampe di Jogja kita langsung ke pantai Parangtritis, huooow bagusnyaaaaa *langsung larian dan guling-gulingan di pasir pantai* Maklum, di Jambi kagak ada pantai.

wahai ombak, bawahlah pergi kenanganku bersama dia, huooooo #nyanyi


aku bareng temen-temen dan senior, ini baru dikit yang lainnya udah pada ngabur berenang, foto-foto di spot lain atau juga nulis nama pacar di pasir. aku? berhubung belum punya pacar, jadi nulis nama gebetan dulu di hati #tsaahh


aku, reza, iqbal. Tiga Sekawan Sejomblo.

Seru banget di parangtritis, selain foto-foto kita pada maenan sama ombak. Iya, jalan dikit ke tepi laut, tunggu ombak datang dengan mulut mangap dan merasakan asinnya laut *mohon jangan ditiru*. Tapi di Parangtritis kita cuma sebentar karena mesti pergi lagi ke tempat lain. Dadah Prangtritis, aku kantongin satu batu dari sini buat oleh-oleh yaaakk, kapan-kapan aku kesini lagi yaa, tungguin aku yaaa. *menatap nanar kepada pasir dan juga ombak di Prangtritis*.

Udah bersih-bersih abis guling-gulingan di Pantai, lanjut ke Outlet oleh-oleh gitu. Nama Outletnya "Batik Beteng" ada macem-macem kerajinan yang dijual disana. Dan semua aksesoris atau barang-barang lucu disana seolah-olah memanggil untuk dibeli. *meraba-raba dompet*



Disana aku beli oleh-oleh buat cahabat-cahabat aku, karena kata mereka aku gak boleh balik ke Jambi kalau gak bawa oleh-oleh :( *mendramatisir*

Badan? jangan ditanya, butuh kasur dan bantal banget buat rebahan, capek beberapa hari tidur posisi duduk mulu di dalem bus. Alhamdulillah hari itu juga kita ke penginapan. Satu kamar ada empat orang. Beruntung aku sekamar sama gadis-gadis yang sepemikiran jadi nya enak cerita dan curhat sampe jam tiga pagi, hihi. Kangen momen itu :( *poke my girls, Tita, Intan and Dila*.

Penginapannya nyaman, tapi aku lupa apa nama penginapannya. Di depannya ada sawah gitu. Ada kolam renang juga, pengen banget berenang tapi aku nggak lupa kalau aku nggak bisa berenang, jadi celup-celup kaki aja di kolam udah girang. Tapi di penginapan itu juga, temen aku si Tita dan Intan masa denger suara aneh di kamar mandi, suara orang ngomong dalam bahasa Jawa gitu -____-" otomatis kita jadi jejeritan dan keluar kamar. Oh dasar Tita, Intan, penakut :P *padahal diri sendiri yang duluan lari keluar dari kamar*

Oh iya, malem-malemnya kita diajakin jalan sama sepupu temenku yang tinggal di Jogja. Kita diajakin ke Malioboro sama ke Bukit Indah. Malioboro, huaaa kalap belanja oleh-oleh buat emak dan bapak. Apa? Oleh-oleh buat pacar? ooh euum.. eh kita ngomongin gudeg aja yuk. Iya, Gudeg... makanan khas Jogja, enak kok tapi... nggak cocok sama lidah aku dan temen-temen yang asli orang sumatera. Soalnya Gudeg Manis banget, sedangkan muka kita kan udah manis, jadi kalau makan Gudeh ntar manisnya jadi over dosis *oke, silahkan kalau kalian mau muntah*.

Mbak siska, sepupunya temenku tadi ngajakin ke Bukit Indah dimana dari situ kita bisa liat pemandangan malam kota Jogja. Huooooww indah banget, lampu-lampu yang menghiasi kota Jogja. Aaaah bersyukur banget sama Allah dikasih kesempatan lihat pemandangan seindah itu.


Huaaa, postingannya panjang banget yak, apa karena kebanyakan foto-foto? yang aku posting disini sih belum seberapa dibangding foto-foto yang ada di hardisk laptopku, ada ribuaaaaann. Iyalah, liburan itu.. selain menikmati destinasi wisatanya foto-foto adalah hal yang nggak boleh dilupain juga. *yang setuju mana suaranyaaaahhhh?!!*

Di Jogja, aku juga ke kampus UGM, disana Imatika (Ikatan mahasiswa matematika) Kampus aku, sharing dengan dosen matematika dan Imatika yang ada di UGM. Abis dari UGM kita ke Candi Prambanan. Aku dapet cerita, katanya ada mitos kalau ke Candi Prambanan bareng pacar, nanti malah bisa putus. Aku sih nggak takut, ya.. karena emang nggak punya pacar. *jomblo ngais-ngais tanah*. 



me and Reza, the turis nyasar.

Prambanan, I love it.


Di Jogja aku sama temen-temen agak susah nemuin makanan yang pas di lidah orang sumatera. Jadi malem terakhir di Jogja kita menelusuri jalanan di sekitar penginapan. Alhamdulillah ketemu warung nasi namanya "PAK KUMIS BU GENDUT" Subhanallah.. enak bener deh ikan dan tahu pepesnya, ayam gorengnya juga empuk banget dan yang paling penting sambelnya itu luar biasa pedes, aku dan temen-temen sampe lahap dan ngerasa bahagiaaa banget karena beberapa hari sebelumnya makan makanan manis mulu'. Lebih bahagia lagi ternyata pas bayar, harga makanannya murah. Aku aja makan nasi+ikan pepes+minum cuma delapan ribu. Kata ibu-ibu yang jualan, di Jogja emang gitu.. nggak laku kalau jualan makanan harganya diatas dua belas ribu. Alamak.. seandainya tinggal di Jogja, duit jajan seminggu bisa untuk sebulan kali ya' *hyperbola*. Pokoknya salah satu yang bikin kangen banget sama Jogja adalah sambel di warung "PAK KUMIS BU GENDUT".

Hari terakhir di Jogja aku sama rombongan jalan-jalan ke Keraton Jogja. Suasana disana kental banget sama sejarahnya. Disana juga banyak lukisan-lukisan para sultan, istri dan anak-anaknya dari masa ke masa.


tidak, kami berdua tidak saling jatuh cinta.

Selain lihat-lihat lukisan atau foto-foto dan ngobrol sama abdi dalem disana, aku juga lihat baju-baju sultan atau putri keraton, ada juga dipajang kain-kain batik asli Jogja, ada meja dan kursi minum teh yang dulu dipakek sama petinggi keraton. Macem-macem deh. Begitulah Jogja di mataku adalah kota budaya, kota wisata dan juga kota sejarah. I LOP JOGJA SOMACH!! *english berantakan*

Abis dari keraton, kita ke tempat wisata yang kalau belum kesini rasanya belum ke Jogja, Candi Borobudur!! Dari tempat masuk ke Candinya agak jauh juga ya, untung ada kereta yang anterin sampai ke deket Candinya, tiket keretanya lima ribu, trus juga dapet air mineral. Sayangnya, disini kita nggak pakek tour guide jadi rombongan mencar gitu aja untuk lihat-lihat sendiri. Jadinya nggak tahu banyak tentang sejarahnya. Tapi aku janji bakalan cari tahu dan posting disini untuk post selanjutnya :)

Subhanallah, makasih ya Allah udah ngasih aku kesempatan melihat bagian dari Indonesia yang sebagus ini :)
:")
Udahan dari Borobudur, lanjut ke pusat oleh-oleh makanan gitu. Apa ya nama tempatnya? *pelupa* yang aku inget, disana ak nyicipin bakpia patoknya ampe lima biji. Lumayankan, gratisan ini. Tapi aku juga beli kok buat oleh-oleh *padahal nyampe Jambi juga dimakanin sendiri*.

Abis dari sana langsung cuss lanjut perjalanan ke kota Bandung, sedih rasanya ninggalin Jogja. Meski cuma beberapa hari di Jogja, tapi udah berkesaaan banget di hati. Mana masih banyak destinasi wisata yang belum dikunjungi. Mana masih banyak kuliner yang belum dicicipi, mana masih banyak cowok Jogja yang belum diajak kenalan #eh #salah. Huhu, Pokoknya suatu saat nanti mau balik lagi ke Jogja. Jogja, tunggu aku yaaaaa *dadah-dadah ke Jogja*

Di Bandung, kita ke Universitas Pendidikan Indonesia (UPI). Hari itu, hari sabtu dan kita nyampe sana jam lima pagi, masih subuh. Tapi kerennya, di UPI udah rame aja lho mahasiwa mahasiswi. Memang, hari sabtu mereka nggak ada jadwal kuliah, tapi diisi dengan kegiatan organisasi. Gileeee, jam lima subuh udah ada di kampus. Aku aja, jam setengah delapan pagi masih ngulet di kasur. Salut deh. Sama kayak di UGM, di UPI kita dapat materi dari dosen matematika disana, juga sharing tentang kepengurusan Imatika di UPI dan Imatika di Unja. Di UPI enak banget, anak-anak disana pada ramah, kita diajarin bahasa sunda "Kumaha damang?" "Pangestu.. saeeee pisan" lengkap dengan logat dan intonasi yang bener, hihi.



Lanjuuuut, abis dari UPI kita ke Tangkuban Perahu dan pemandian air panas Ciater. Bandung itu udah dingin ditambah hari hujan, menggigil deh.
gunung yang konon katanya terbentuk dari perahu terbalik dari kisah sangkuriang yang batal menikah dengan ibu kandungnya sendiri, dayang sumbi. Tangkuban Perahu.

salah satu air terjun di pemandian air panas Ciater.
di Bandung kita cuma nginep semalem, besoknya udah harus balik ke Jambi. tapi sebelum balik belanja dulu dong, di pasar baru. Huoow surga banget deh bagi cewek-cewek. Soalnya banyak tas cantik, unyu nan menggoda untuk dibeli. Sayangnya aku gak beli satu tas pun. Pertama karena udah kebanyakan belanja di Jogja. Kedua uangnya tinggal dikit. Jadi disana aku cuma nemenin temen-temen aku belanja. Terutama cowok-cowok, mereka lebih antusias belanja nya -___-"
Kita juga sempetin ke Cibaduyut, surga sepatu kalau di Bandung. Sotoy aja sih, naek angkot alhamdulillah nggak nyasar. Nah, kalau udah liat sepatu, nggak tahan nggak dibeli. Aplaggi ada sepatu kets yang aku suka. Alhasil, uang habis. Padahal masih ada satu hari perjalanan menuju ke Jambi. Untungnya ada temen, itulah gunanya temen..... untuk diutangin.

suasana pasar baru, masih pagi, masih sepi. seperti hatiku yang sepi. #eh #salahfokus

naek angkot dari pasar baru ke cibaduyut, sotoy. alhamdulillah nggak nyasar.
Abis belanja kita langsung lanjut perjalanan ke Jambi. Segitu deh ceritanya. Sebenernya panjaaaang, tapi aku perpendek aja *capek ngetiknya*. Di postingan selanjutnya aku bakal cerita lebih detail *padahal siapa juga yang mau baca blog ini* *blogger fakir followers*. Alhamdulillah dalam perjalanan Jambi-Jakarta-Jogja-Bandung-Jambi nggak ada kesulitan yang berarti. Semua juga selamat pergi dan pulang. Pergi 1 koper, 1 tas kecil. Pulangnya 1 koper, 1 tas kecil dan menambah 2 tas sedang yang isinya belanjaan. hahahah. Seruu banget deh, pengen lagi. Semoga suatu hari nanti ada kesempatan dan rejeki lagi. :)


2 comments:

Silahkan komentar dengan nada positif, no SARA. Terimakasih ^^

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS