Kenapa Menulis?

Friday, August 4, 2017

freepik.com



Semenjak menikah dan ikut suami pindah ke Tebo, saya merasa kehilangan beberapa bagian "comfort zone" dalam hidup saya. Jauh dari keluarga dan sahabat, Nggak bisa lagi berkomunitas, pindah kantor yang lingkungannya sudah nyaman, dan nggak ada lagi fasilitas seperti masih di rumah orang tua. 

Namun karena komitmen saya setelah menikah mengabdi dengan suami saya berusaha untuk beradaptasi dengan lingkungan yang baru. Apalagi semenjak jadi ibu rasanya hari-hari berjalan sangat cepat. Bangun pagi sudah riweh dengan urusan rumah dan anak, kemudian kerja, pulang kerja ya urus anak dan rumah lagi. Rutinitas seperti itu pasti bikin saya ngerasain capek dan jenuh.


Itulah kenapa saya kemudian aktif ngeblog lagi. Menulis bagaikan "me time" untuk saya. Meskipun sebenarnya aktivitas menulis pun dilakukan colongan di sela kerjaan kantor, nunggu anak tidur pulas, atau minta tolong ayahnya untuk jaga anak (makasih suami, nanti diizinin deh main bola 😝) . 

Menulis membuat saya bisa menyalurkan opini dan perasaan yang nggak bisa saya sampaikan secara gamblang dengan omongan. Menulis membuat saya berusaha menjadi orang yang bermanfaat sebagaimana saya sendiri terbantu dengan artikel dan tulisan pengalaman orang lain maka semoga tulisan saya juga bisa bermanfaat untuk orang lain.

source : http://thespinelibrary.com

Berikut beberapa alasan kenapa saya suka menulis:

😍 Menulis membuat saya lebih kreatif karena harus menggali ide dan peka terhadap kejadian di sekitar untuk dijadikan bahan tulisan. 

😍Menulis membuat saya merasa punya karya di antara realita saya sebagai working mom.

😍 Menulis adalah aktivitas yang membuat saya bahagia meski nggak ada uangnya sekalipun. Tapi kalau dapat uang dari menulis, pastinya lebih bahagia hahaha.

😍 Manfaat lainnya saya lebih bisa mengelola perasaan. Misal kalau mau marah-marah, daripada langsung cuap-cuap yang takutnya malah ngomong kasar saya pendam dulu dan saya tulis unek-unek apapun itu meski tata bahasanya nggak karuan. Saya baca lagi tulisannya disitu saya sadar bahwa kalau tulisan ini langsung diucapkan sama orang lain yang ada masalah nggak kelar tapi nambah panjang. Kalau saya sudah tenang dan dapat hikmah dari kejadian yang paling menyebalkan sekalipun, barulah saya tulis dengan padanan kata yang lebih enak dibaca sehingga apa yang saya alami bisa jadi pelajaran bagi orang yang membacanya. 
Intinya saya sadar bahwa menulis adalah hobi dan passion saya. Ada banyak kenangan yang rasanya nggak ingin saya simpan sendirian. Karena bagi saya nggak ada kenangan yang abadi, kecuali kenangan yang dituliskan.

Kalau kamu, kenapa suka menulis?

27 comments:

  1. saya kadang kalo ditanya kenapa suka nulis bingung jawabnya..
    karena memang dari kecil ya suka aja nulis..
    mulai nulis buku harian sampai nulis di blog sekarang ini..hehe..
    tapi yang juga sama dengan mbak, saya merasa nulis itu bikin happy..mau yang ditulis curhatan sedih juga tetep aja setelah nulis jadi seneng dan ada perasaan lega..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ada temen yang sama *tos*, iya ya mba kalau udah hobi dan passion sih seneng aja rasanya. Makasih sudah mampir :)

      Delete
  2. Setuju banget dengan opini Mbak. Setelah jadi IRT menulis itu udah seperti "mind getaway" buat aku. Rasanya seger dan merasa terinspirasi kembali setelah selesai menulis (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. *tos* , lumayanlah yaa penghilang stres yang nggak pakai mahal hihi *emak-emak perhitungan*

      Delete
  3. Mbak ini termasuk rajin nulis.. kalo saya masih bergantung sama mood.. sering bete kalo pas kena mindblock.. buntu.. tapi sekalinya lancar, tulisan bisa ngalir sampai lupa waktu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya sih kalau ada ide saya catat dulu poinnya mas, nulisnya kalau mood atau ada waktu luang aja. coba ikutan challenge one day one post biar semangat. makasih sudah mampir ^^

      Delete
  4. Nulis udah jadi job saya nii, dapat penghasilan tiap bulan ya dari ngeblog dan nulis buku hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba dedew panutanque, daku ngefans ^^ kapan2 sowan yo mba kalau saya ke pulkam ke tempat suami semarang dan pati ^^

      Delete
  5. Sama bunda. Saya, sekarang baru pertama kali jauh dari orang tua, sahabat dan komunitas. Saya baru aja pindah ke jakarta karena ikut suami mutasi. Baru seminggu di jakarta. Langsung sakit deh saya ama anak. Mohon doanya ya. Smga bisa cpt beradaptsi πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebelumnya darimana,bund? coba aja sesekali ikut kopdar blogger di jakarta ^^

      Delete
  6. Tetap semangat menulis dan menularkan ilmu ya Mba! Tidak ada yang lebih indah selain mengejar passion yang positif. Sukses yaaa ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh dikomen food blogger favorit, mkasih mba endang mba juga terus nulis ya, resep-resepnya enak ^^

      Delete
  7. Wah tebo itu dimn mb? Sama aku juga ngikut suami jd jauh dari kampuang halaman. Sebagai iseng iseng berhadiah tur biar bisa fun, aku ngeblog juga tuh mb, lmyn jadi bisa nyimpen kenangan2 lucu ato yg berkesan semasa idup

    ReplyDelete
  8. Mbaaa, Tebo itu di mana? Mirip banget ceritanya sama saya. Ngikut suami dinas, jauh dari keluarga dan sahabat. Jenuh, bosan, akhirnya memilih untuk menulis. Dan akhirnya berkah lain mengikuti, ketemu banyak teman dengan hobi sama, menjalin networking, dan alhamdulillah menjadi jalan rejeki juga. MasyaAllah :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah mba ^^ happy ya kalau hobi bisa jadi jalan rejeki ^^

      Delete
  9. Sama ketika aku pertama ngeblog, yaitu setelah pindah ke Pekanbaru ikut suami. Nggak ada teman, nggak ada saudara, anak2 masih kecil nggak bisa diajak ngobrol, jadilah ngeblog biar keluar yang didalam hati & pikiran :))

    ReplyDelete
  10. Kalau menurut saya menulis itu jalan untuk mengeluarkan imaginasi.
    Kadang gua bisa menghayal sendiri, dari pada bunag waktu buat menghayal aja mending di tulis kan kk?

    ReplyDelete
  11. Salam kenal, menulis itu terapi jiwa, kapan kita kopdar..sesama Tebo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. senangnya ketemu blogger sedaerah lanjut wa aja mba :)

      Delete
  12. Pas baca tebo, aku langsung kepo ke google, Ooh ternyata di wilayah jambi bukan?

    Setuju, menulis membuatku menjadi lebih relaks. Karena salah satunya ya itu td Kita bisa menuangkan pendapat yg secara lisan sulit buat diungkap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mba, di Jambi siapa tahu suatu saat nyampe ksini ya hehe.
      Sepakat mba, semangat terus menulis :)

      Delete
  13. Nulis lebih bermanfaat sih daripada nongkrong, menurut aku. hehe.. Walau kadang saya nulis yang gak berfaedah, tapi kayak bahagia banget rasanya. hehehe.. Semangat mbak.. Salam kenal dari follower baru.

    ReplyDelete

Silahkan komentar dengan nada positif, no SARA. Terimakasih ^^

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS