Tempat Curhat

By dudukpalingdepan - December 07, 2020

Tempat curhat



Entah kenapa saya seringkali jadi tempat curhat. Masalahnya curhatannya itu bukan sekedar keluh kesah biasa, tapi kebanyakan masalah yang cukup dalam, terutama soal rumah tangga. Bahkan saya jadi pendengar problem rumah tangga itu sejak saya belum menikah.

Saya ingat banget waktu itu boro-boro punya calon suami, punya gebetan aja nggak. Terus dicurhatinnya masalah rumah tangga. Jujur bingung mau nanggepinnya gimana, alhasil cuma keluar kalimat klise "sabar ya kak, semoga ada jalan keluarnya nanti".

Mungkin saya sering dicurhatin karena sebenarnya saya sendiri nggak suka kepo sama urusan orang. Misalnya di kantor santer tentang gosip hangat si A. 

Saya memang dengar, tapi ketika orang ngomongin saya nggak ikut nimbrung, nggak pula mau cari tahu.

Sampai ketika saya sedang bekerja bersama si A, eh dia yang curhat ngerasa sedih kalau sedang diomongin banyak orang. Ujung-ujungnya saya nggak mau bahas, ya jadi dibahas karena dengan orangnya langsung. 

Bukannya saya nggak peduli ya, cuma saya ngerasa ada ranah privasi orang yang nggak perlu kita korek. 

Misal kita tahu rekan kerja kita sudah menikah, tapi dia jarang posting dengan pasangannya atau membahas keluarganya. Nggak perlu lah kita korek-korek kenapa dia jarang foto bareng pasangan atau siapa pasangannya kan?

Walau saya akui namanya manusia biasa ya, pasti ada tanda tanya dalam hati atau rasa sedikit ingin tahu. 

Tapi hal tersebut cukup saya simpan dalam hati saja. Nggak sampai yang saya cari informasi dari dia atau orang lain. Buat apa coba?

Kecuali kemudian orangnya cerita sendiri ke saya, maka saya berusaha menjadi pendengar yang baik. 

Lagi pula rasanya lebih enak kalau dengar cerita dari orangnya langsung, tanpa harus sibuk mengorek informasi dari orang lain yang belum tentu benar. 

Pernah juga sih saya dibilang orangnya cuek, nggak pedulian kalau ada issu tentang orang sekitar. Ya saya sih bodo amat ya. 

Kalau pedulinya itu menolong orang yang sedang ada hajat atau sakit, ya wajar. Tapi kalau peduli itu berarti saya harus ikutan ngegosip tentang dia, males banget. 

Saya seperti itu karena saya sendiri nggak suka hidupnya dikepoin, atau diikutcampuri terutama ranah privasi. Bagi saya kalau nggak mau orang lain ikut campur, saya juga nggak boleh ikut campur urusan dia. 

Jadi sekali lagi, bukannya cuek atau nggak peduli tapi saya lebih kepada nggak mau ikut campur. 

Namun kalau memang ada yang butuh tempat buat cerita, tentu saya akan berusaha mendengarkannya. 

Saya sendiri paham rasanya nyesek saat ada masalah, pasti lah butuh tempat buat menumpahkan segala keluh kesah atau unek-unek di hati. 

Seringkali pula saya jadi tempat curhat dadakan. Maksudnya nggak ada angin, nggak ada hujan, nggak ada member BTS yang lewat, eh ada yang curhat. 

Mana masalahnya menurut saya cukup pelik dan dalam banget. Tapi saya coba berpikir, mungkin dia sendiri malu untuk cerita cuma disimpan sendiri akan makin menyakitkan hati, makanya dia cerita.

Rasanya Jadi Tempat Curhat

Jujur kadang dengarin orang curhat, apa lagi masalah yang cukup berat juga berpengaruh ke mental saya. Saya jadi ikutan gloomy memikirkannya. 

Otomatis saya membayangkan bagaimana kalau saya ada di posisi dia, pasti saya akan merasa sangat tertekan. Nggak jarang, abis dengerin orang curhat, saya yang minum obat sakit kepala. 

Apa kemudian saya menolak kalau ada yang curhat? Sebisa mungkin sih nggak, karena ya itu tadi. 

Mungkin dia benar-benar butuh untuk cerita. Apalagi kalau soal keluarga, yakin deh nggak semua orang bisa mengungkapkan masalah keluarganya kecuali dia benar-benar terdesak. 


Sekarang saya memang sudah menikah hampir lima tahun, sudah ada pengalaman lah sedikit banyak tentang rumah tangga. Kadang saya bagikan juga sudut pandang pengalaman saya kalau yang curhat itu problem keluarga. 

Tapi ada juga sih dibantah sama yang curhat "itu kan kamu, bukan aku. Kalau aku nggak bisa kayak gitu". 

Laaah, saya jadi serba salah. Maksudnya cuma ngasih insight aja gitu lho. Nggak mau dipakek juga nggak apa-apa banget, hahahah. 

Cuma saya maklumi namanya orang lagi banyak masalah tuh kadang emang suka denial dan sulit mendengarkan kata orang lain. 

Dulu saya mikirnya ketika saya dicurhatin maka saya juga ikut bertanggung jawab membantu menyelesaikan masalahnya. 

Akhirnya saya jadi ikut kepikiran untuk cari solusi, sampai susah tidur.

Tapi sekarang saya paham bahwa masalahnya bukan tanggung jawab saya. Saya cuma pendengar dan pemberi saran jika dibutuhkan. 

Saya nggak berhak menghakimi. Keputusan penuh pun ada di tangan mereka.



Dengan begitu rasanya jadi lebih ringan. Saya nggak perlu merasa mentang-mentang dicurhatin jadi harus ikut mikirin masalahnya. 

Saya cukup memegang kepercayaan agar cerita itu nggak menyebar kemana-mana.

Tempat Curhat yang Susah Curhat

Meski saya sering dicurhatin, entah kenapa saya susah curhat ke orang lain. Bukan soal percaya nggak percaya, tapi jujur saya jadi nggak enakan.

Bagaimana saya mau cerita sama orang-orang di dekat saya, kalau saya sendiri tahu masalah mereka apa. 

Saya ngerasa nggak enak kalau harus ceritain masalah saya sedangkan masalah mereka sendiri aja belum selesai. 

Ada juga perasaan malu untuk cerita karena kebanyakan orang menganggap hidup saya baik-baik saja. Bahagia-bahagia saja. Jadi kalau harus cerita ada masalah tuh kayak bukan saya banget. 

Mungkin karena citra itu yang saya tunjukkan di depan orang. Kalau lihat bio Instagram saya tulis "bagikan yang bahagia saja atau kesedihan dengan hikmahnya". 

Misal saya membagikan tentang kebahagiaan bareng suami, padahal bukan berarti kami nggak pernah berantem.

Seorang teman bilang "hidup Enny tuh kelihatan bahagia-bahagia aja. Nggak ada masalah berarti kan? Nggak pernah kan berantem ampe mau pisah?"

Saya cuma senyum dan meng-amiin-kan. Kalau berantem sampe mau pisah sih emang nggak, tapi kan bukan berarti saya nggak pernah ngadepin masalah yang sampe mata bengkak karena nangis mulu udah kayak pemeran protagonis di Sinetron.




Tapi ya balik lagi, saya susah banget untuk cerita apalagi terkait hal yang menurut saya sangat privasi. 

Saya selalu berpikir kalau bisa menyelesaikannya sendiri, coba untuk nggak diceritakan dulu ke orang lain.

Meskipun hal itu kadang membuat mental saya terasa nggak sehat. Kepikiran sampai susah tidur, nggak enak makan, dan jadi nggak produktif karena bawaanya pengen tidur. 

Saya sadar saya harus belajar untuk jujur kepada diri sendiri bahwa saya sedang nggak baik-baik saja dan saya butuh cerita dengan orang lain untuk sekedar menumpahkan beban yang tertumpuk di hati. 

Kita Semua Manusia Biasa yang Butuh Tempat Curhat


Dari cerita saya di atas, bisa disimpulkan mau sekuat apapun atau seintrovert apapun kita pasti butuh tempat curhat. 

Karena sebagai manusia biasa tentu nggak selamanya kita bahagia, pasti ada sedihnya, ada aja masalahnya. 

Tempat curhat selain ke sesama manusia, tentu jangan lupakan Allah SWT karena kalau curhat ke Allah tuh insyaAllah sepaket sama ketenangan hati dan petunjuk solusi. 

Kalau punya peliharaan kesayangan juga bisa kok, paling dia ngasih solusi dengan "meong" atau gelembung udara (kalau ikan).

Cari juga cara self healing versi kalian bisa dengan nulis, melukis, main alat musik, traveling, atau apapun itu sesuai kesukaan masing-masing.

Berusaha sekuat mungkin untuk menahan cerita saat punya masalah seorang diri , sama aja kayak menyiksa diri sendiri. 

Mungkin secara fisik kita akan terlihat baik-baik saja, tapi secara psikis akan terasa menyakitkan. 

Bahkan sakit "pikiran" juga bisa mempengaruhi kondisi kesehatan kita. Jadi sebisa mungkin untuk segera mencari tempat menuangkan unek-unek ya *sekalian nasihat buat diri sendiri juga*

Saya juga mau bilang terima kasih untuk siapapun yang sudah percaya dan mau curhat dengan saya selama ini. 

Meski nggak bisa membantu menyelesaikan masalah kalian, semoga bisa sedikit membantu mengurangi beban di hati. 

Ada juga nggak yang ngalamin kayak saya? Tempat curhat yang susah curhat? Cerita di kolom komentar, ya.

Sampai jumpa di artikel "Isi Hati dan Kepala" lainnya.



  • Share:

You Might Also Like

18 komentar

  1. Saya juga orang yang suka dijadiin tempat curhat. dulu pas masih kuliah.
    sekarang saya yang sering curhat, tapi curhat ke suami.
    kadang saya curhat tentang sikap si suami ke suami hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mom, saya juga sering cerita penting nggak penting ke suami :D

      Delete
  2. Emang gak nyaman jadi tempat curhatan orang. Apalagi aku yang tipe orangnya kalau ada masalah tuh dipikirin bener. Hehehe.. Tapi syukurnya itu dulu. Semenjak berkeluarga, aku menutup akses menerima curhatan orang plus gak mau curhat juga ma orang. Mending ngurusin masalah sendiri saja.

    ReplyDelete
  3. Pertanyaanya : Ada juga nggak yang ngalamin kayak saya? Tempat curhat yang susah curhat? Cerita di kolom komentar, ya. Kalo bukan tempat curhat, boleh tetap komen kan mbakk ..? hihi.... Pastinya orang suka curhat sama mbak karena mba itu orang yg dapat dipercaya, dan tidak pernah/jarang bocorin rahasia orang lain.. hehe...

    ReplyDelete
  4. Saya juga orangnya cuek banget. Tapi kalo ada temen yang butuh curhat ke saya, saya berusaha untuk jadi pendengar yang budiman. Kalo diminta saran ya kasi saran dari sudut pandang saya. Kadang orang memang hanya butuh telinga untuk mendengarkan keluh kesahnya atau bahu yang bisa jadi sandaran saat dia sulit duduk tegak. Suatu saat kita pasti juga butuh tapi dengan level butuh yang berbeda.

    ReplyDelete
  5. aq gak tempat curhat tapi susah curhat mba, hihihi susah percaya sama orang buat cerita2 pribadi jadi yah ceritanya sm paksu ajalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beda kayak zaman gadis dulu apa-apa telpon sahabat sekarang cukup suami atau diary hihihi

      Delete
  6. Sama mbak, dulu saya juga sering dijadikan tempat curhat. Sekarang masih sich ... Hehe. Tapi harus disyukuri mbak, itu kelebihan. Orang merasa terbantu meski cuma didengarkan

    ReplyDelete
  7. saya bukan tempat curhat dan makin tuwaaa makin susah curhat juga hahaha
    Rasanya makin ke sini ga ada lagi sahabat yang bisa dekat
    Sekedar berteman karena tetangga atau mama dari teman sekolah anak saya saja
    Haha hihi ngumpul sana-sini
    Susah curhat sama manusia lagi...lebih baik pada-Nya (halah)...Syukurnya ada blog tempat nyerocos itu ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makin dewasa lingkaran pertemanan makin menyempit ya mbak

      Delete
  8. Kalau aku tipe yg banyak curhatnya nih, biasanya ke teman yang udah deket banget dan ga sembarang curhat, tapi tujuan curhat saya hanya untuk mengeluarkan uneg2 saja, mau ada solusi atau tidak dr tempat curhat saya akan saya trima. Karna memang ga enak dijadikan tempat curhat, tapi kalau udah mengutarakan masalah kita, rasanya tuh agak sedikit plong.

    ReplyDelete
  9. Tidak ada salahnya untuk jadi tempat curhat mau pun ingin curhat yg salah adalah harus bisa menjaga perasaaan dan aibnya

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah saya juga sering jadi tempat curhat temen.
    Terkadang masalah mereka sampe kebawa mimpi 😂.
    Itu jeleknya emang kadang ikut nambahin recycle bin di otak kita kak. Tapi sebenarnya perempuan kalo curhat cuma butuh didengar dan dimengerti. Minimal hati plong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih bener banget mbak. Bangun-bangun rasanya capek karena masalah orang ampe kebawa mimpi. wkwkwkw.

      Delete
  11. benr banget, kadang kalo kita di curhatin kita ikut sedih, tapi kita harus ngontrol diri, karena kita cukup jadi pendengar saja

    ReplyDelete
  12. Sayaaaaa banget! :D

    Sejak SMP mah saya jadi temoat curhat, padahal nggak ngerti sama sekali, cuman menghibur dan pukpuk teman aja palingan, sampai akhirnya udah nikah sekarang, saya jadi punya banyak keluarga atau teman, kalau mereka butuh telinga, hahaha.

    Tapi saya nggak suka curhat ke orang, lebih suka nulis, karena kalau curhat langsung rasanya terlalu personal, masukan teman juga jadinya 1 arah saja.

    Saya lebih suka curhat di blog, lalu membaca banyak komentar, baik yang baik maupun buruk, jadinya punya banyak insight :D

    ReplyDelete
  13. Saya juga nggak suka curhat mba. Tapi sering jadi tempat curhat temen-temen. Dari yang tentang urusan kerja, percintaan sampai yang rumah tangga.

    Saya sukanya dengerin mereka ajah. Karena saya pernah baca di buku apa lupa gitu, gini: terkadang, orang curhat itu nggak selalu menuntut solusi, tapi lebih ingin didengarkan. Gitu. Jadi selama nggak minta solusi ya saya pasang telinga saja hihi

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.