Our Times, Film Komedi Romantis yang Bikin Gemas dan Menghibur

By dudukpalingdepan - 7:53:00 PM


Dari dulu saya memang penggemar film dengan genre romantic-comedy. Seru aja gitu nontonnya, karena emosi akan dibuat naik turun. Saya bisa senyum-senyum, ngakak, terharu, bahkan berurai air mata *anaknya emang baperan sih*. 

Minggu lalu saya nonton Film Taiwan judulnya "Our Times" (2015). Review di IMDB bahkan 7.4/10. Cukup menjanjikan memang, tapi bagi saya yang penting menghibur.


Cerita dimulai dengan adegan seorang wanita karir yang bernama Lin Truly. Dia mendapat pujian dari bos dan rekan-rekan di kantornya, karena kerja kerasnya sehingga target perusahaan tercapai. Tapi dibalik puji-pujian, ternyata hidupnya nggak seindah itu.

Pacar Lin Truly protes dan marah-marah, karena dia lembur terus di kantor. Sedangkan teman satu timnya malah ngomongin Lin di belakang, bilang kalau Lin cuma cari muka depan bos sedangkan perusahaan juga nggak ngasih timbal balik yang pantas untuk pekerjanya.

Disitu Lin ngerasa down banget sampai nangis. I know that feel. Asmara kacau, diomongin temen-temen yang kalau didepan kita mereka malah muji-muji. Aaaah sakit banget pastinya. 

Pas lagi nangis di kamarnya, Lin nggak sengaja lihat ke arah tape recorder, kaset lama, dan sebuah buku harian. Nah, dari situ Lin flashback ke zaman remajanya dulu, waktu masih sekolah. Nah, di sini kisah lika-liku asmara yang bikin gemes, dimulai.



Lin remaja ternyata anak yang cupu di sekolah. Tampilannya kurang menarik, dengan rambut yang berantakan dan kacamata bulat besar. Untuk yang satu ini saya suka sebal deh. Kenapa sih kalau karakter jelek selalu diidentikkan dengan kacamata. Sebagai orang yang matanya minus, saya jadi tersungging :P.

Tapi sebagaimana drama remaja pada umumnya, Lin yang cupu justru naksir sama cowok ganteng nan populer di sekolahnya yang bernama Ouyang. Sepintas ceritanya mirip Little Things Called Love dari Thailand ya? Kalau kalian suka film itu, pasti akan suka juga dengan film ini. Tapi tenang aja, karena "bumbu-bumbunya" tetap beda kok.

Walaupun sebenarnya Lin sadar kalau dia cuma bisa sebatas mengagumi. Sama halnya seperti dia mengagumi Andy Lau (si artis top Andy Lau ini akan ada hubungannya dengan ending cerita). Apa lagi Lin punya saingan, teman sekelasnya sendiri yang cantik dan populer, namanya Minmin (kayak panggilan admin akun-akun IG). Bahkan, Minmin ini sering banget dapat surat cinta di bawah mejanya dari anak-anak cowok di sekolahnya. 

Ngomongin surat cinta, waktu kelas 6 SD saya pernah dapat surat cinta yang ada di dalam tas saya. Nggak tahu deh kapan si pengirim itu naruhnya tanpa sepengetahuan saya dan teman sekelas. Pas saya buka suratnya, ampun deh tulisannya kayak cakar ayam. 

Isinya lebih geli lagi, dia bilang saya kayak bidadari dan berharap kelak saya jadi istrinya. Aduuuuh anak SD yang bajunya aja masih minta cuciin emak, ini udah ngomongin istri segala, wkwkwk. Sampai sekarang, saya belum tahu siapa yang ngirim surat itu.

Balik lagi ke filmnya, perkara surat menyurat ini bakalan jadi panjang dan seru.

Suatu hari, Lin juga dapat surat di laci mejanya. Wah, Lin senang banget dong. Ternyata ada juga yang ngirimin surat cinta ke cewek cupu kayak dia. Sekalinya dibuka, ealaaah isinya bukan surat cinta melainkan surat berantai.

Tahu nggak, zaman dulu memang sempat rame tuh surat berantai. Isinya adalah ancaman, dimana kalau kita nggak nyebarin isinya bakalan dapat bencana atau hal-hal buruk.

Lin sebenarnya percaya nggak percaya. Tapi dia juga takut kalau ada hal-hal buruk yang datang, sedangkan nasibnya sebagai cewek cupu selama ini aja sudah nggak baik. Akhirnya dia putuskan menyebarkan surat itu ke orang-orang menyebalkan di sekolahnya. 

Ouyang - Lin Truly - Taiyu - Minmin

Pertama, gurunya yang suka marah-marah. Kedua, untuk Minmin cewek populer yang dekat sama cowok yang disukai Lin. Ketiga, untuk Taiyu, preman sekolah yang pernah mau mukul Ouyang (gebetan Lin). 

Parahnya, ketika surat itu diterima dan dibaca Taiyu, eh dia ketabrak mobil dong. Saya antara kaget dan ngakak. Kaget karena adegan ketabraknya tiba-tiba, tapi lucunya kok bisa beneran kejadian?

Besoknya dengan luka-luka yang diperban, Taiyu ngamuk dan nyari siapa pengirim surat berantai itu. Ketahuanlah kalau yang ngirim adalah Lin. Karena si Taiyu masih punya hati untuk nggak mukulin cewek, sebagai gantinya Lin harus jadi budak Taiyu.

Sejak itu Lin jadi dekat dengan Taiyu karena harus nurutin semua perintah dia. Mulai dari beliin makanan, nemenin main sepulang sekolah, dan ngerjain semua tugas sekolahnya. Kalau sampai Lin nolak, Taiyu bakal ngancem untuk mukulin Ouyang, pujaan hati Lin. 

Sangking bucinnya, Lin mau-mau aja jadi budak Taiyu demi melindungi Ouyang. Padahal Ouyangnya aja nggak tahu. Duh, kita pasti pernah gini, kan? Berkorban untuk orang yang kita suka, tapi orangnya malah nggak tahu atau nggak peduli *sakiiiiiiit*.

Sepanjang Lin jadi budaknya Taiyu ada aja kejadian seru dan kocak. Apalagi kehidupan Taiyu emang bar-bar banget, berantem sana-sini. Tapi dibalik sifat kerasnya, Taiyu juga orang yang perhatian. Yang gini-gini emang bikin gemes deh, jahat tapi baik, cuek tapi peduli, saling ejek tapi sebenarnya saling sayang *awwww >.<*. Bahkan ada adegan dimana Taiyu luluh sama kegigihan Minmin dan bikin dia berubah jadi lebih baik.

Selama berteman, mereka juga saling tahu kalau Lin suka sama Ouyang, dan Taiyu suka sama Minmin. Mereka janjian untuk saling bantuin agar bisa dapatin gebetannya masing-masing. Eh...di tengah jalan, mereka malah saling suka dong. 

Tapi gemesnya, pada ngira sebaliknya. Jadi nggak ada yang berani bilang. Sampai ada kesalahpahaman diantara mereka. Paling sedih pas Minmin nembak Taiyu dan diterima, terus dia cerita sama Lin (Tapi ternyata Taiyu punya alasan sendiri). Woiii nyesek banget nggak sih. 


Itulah kenapa saya bilang film ini mengaduk-aduk emosi. Awal-awal dibikin ngakak sama tingkah Lin, terus gemes sama love-hate relationship Lin dan Taiyu, eh kemudian dibikin nyesek karena kenyataan nggak sesuai ekspetasi. 

Eits, tapi endingnya nggak sampai disitu kok. Saya bisa nebak endingnya memang, tapi nggak nyangka kalau adegannya seperti itu. Bikin ketawa sekaligus haru. Jadi kalian memang harus nonton sendiri ya.

Saya jarang nonton film Taiwan, sukanya sih film-film Thailand yang banyak mengemas drama dengan unsur komedi. Adegan sedih aja bisa dibikin ngakak setelahnya. Nah ternyata, hal yang sama saya temukan dari film Our Times ini. 

Dari film ini kekuatan cerita memang yang paling suka, jadi durasi 130 menit nggak terlalu berasa lama. Akting pemerannya juga oke-oke. Tapi dari soundtrack nggak ada yang "ngena" dan bikin saya terngiang-ngiang. Kalau dari gambar ya bagus-bagus aja sih untuk saya yang awam.

Intinya, film ini recommended banget deh untuk teman-teman yang cari film ringan nan menghibur, untuk melepas penat di akhir pekan.

Our Times Trailer

Oh ya, satu lagi. Kalau kalian pernah ngalamin suka sama orang yang sebelumnya dibenci, atau lika-liku kisah asmara waktu SMA, kayaknya film ini bakalan bikin kalian relate dan nostalgia.

Ada yang sudah pernah nonton film Our Times? Atau punya rekomendasi film Asia dengan genre Rom-Com? Ceritain di kolom komentar, ya.

  • Share:

You Might Also Like

23 komentar

  1. Menarik sepertinya film satu ini, semoga bisa segera menonton hehe.

    ReplyDelete
  2. Sip nanti nonton juga ah sama bebeb, makasih rekomendasi nya mba udah lama nih ngga nonton film Taiwan apalagi ada Andy Lau idolaque hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak ngefans sama Andy Lau? Samaan berarti sama pemeran utama cewek di film ini ^^

      Delete
  3. Makasih untuk rekomendasinya. Jadi pengen nonton film ini.

    ReplyDelete
  4. Kando belum pernah nonton film komedi ini. Caknyo bagus di tonton, lucu dan menarik. Cocok buat me'refresh otak karena penatnya kehidupan sehari - hari. :) apalgi nontonyo sambil makan pempek selem, mmmm...mantappp...!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kalau itu mertuo lewat nian dak kejingo'an lagi wkwkwk

      Delete
  5. Wah, ternyata suka film Taiwan juga, tapi kalo aku senang nya film silat kalo dari Mandarin mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena masih Asia juga, jadi banyak adegan yang relate, makanya saya suka ^^

      Delete
  6. Sudah sebulan lebih nggak nge-drakor atau drama Taiwan.
    Film jarang, tapi termasuk penikmat drama-drama Taiwan juga.
    Kayanya pas nyantai patut di coba.
    Saya udah nonton kok yang Little Thing Called Love :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaah kalau suka little thing called love, bakal suka juga sama our times ini ^^

      Delete
  7. duuuh demi apa aku langsung mau donlot film ini mbak, soalnya pernah ngalamin suka sama orang yang awalnya kubenci bangeeet, wkwkwk
    kena karma sih kata temen2ku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha pasti bakal relate dong nonton film ini mbak ^^

      Delete
  8. kok menariiik :D. baca sinopsisnya jd pgn nonton mba. aku sbnrnya penyuka thriller ato action. tp untuk tontonan di rumah yg bisa ditonton saat santai, genre romantic comedy yg aku lbh suka. apalagi ini pemain2nya cakeep jugaa :D. lebih suka dengan pemain2 film taiwan/ china sih kalo aku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pernah review juga drama Thailand genre thriller di blog ini mbak, judulnya "I hate you I love you" ada di Viu ^^

      Delete
  9. Biasnaya kebanyakan cewek suka nonton filem Korea mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Korea saya juga suka kok, tapi udah lama nggak ngikutin.

      Delete
  10. Abis nonton trailernya terus "ihhhh baguuusss!!!!!!"

    Langsung download

    HAHAHAHHAHAHA

    Terima kasih mbaaaaaak

    ReplyDelete
  11. Menarik banget sih, biasanya cerita yg mendominasi anak sekolah alurnya ringan, tp aku hampir blm pernah nonton film Taiwan, sukanya film Thai, apapun genrenya, terutama horor wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak, saya juga demen drama dan thai movie tapi kalau horrornya ga berani wkwk. Padahal katnaya horror mereka juga kocak ya.

      Delete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.