Cafe Dengan Menu Persahabatan

By dudukpalingdepan - 7:45:00 PM


Saya punya sahabat, namanya Candra. Awalnya kami dekat karena satu kelompok tugas kuliah di SMA. Satu kelompok rame-rame gitu ada cowok ada cewek. Cewek-ceweknya saya dan dua sahabat saya juga namanya Rani dan Fani. 

Karena sering ketemu lama-lama kami akrab dan ada beberapa sifat yang rasanya klop. Terutama pas ngomongin fall in love with people we can't have. Galau-galauan bareng lah pokoknya. 

Lama-lama tersisih yang cowoknya ya tinggal si Candra ini. Kalau zaman sekolah dulu tuh ada anak cowok yang berteman dekat sama cewek pasti dicie-cie-in, dan itu yang bikin kebanyakan cowok nggak mau punya teman dekat cewek, kan. Belum lagi resiko dicemburui gebetan atau pacar. 

Tapi si Candra ini beda. Dia nggak peduli mau orang bilang apa. Selama dia nyaman sahabatan sama kami (Saya, Fani, Rani) ya dia tetap jalanin.

Uniknya, Candra justru banyak perbedaan dengan kami tapi kita tetap bisa jadi sahabat. Pertama jelaslah ya beda jenis kelamin dimana kadang pemikiran cowok dan cewek tuh berlawanan sehingga sering adu argumen, wkwkwk. 

Kedua, kami berbeda agama. Bahkan saya, Fani, Rani, itu berhijab semua. Bukan berarti pada waktu itu sekolah saya ada isu SARA sih, cuma ya saya salut dengan tingkat toleransi Candra. Bukan cuma nggak malu sahabatan sama tiga cewek bawel dan rempong, tapi juga yang berhijab. 

Meski berbeda tapi kami saling menghargai sih. Kalau memang mau jalan, atau ngerjain tugas pada hari Minggu, pasti kita-kita bakalan nanya dulu "Lu ke gereja, sore atau pagi? Kalau pagi kita janjian sore aja, kalau sore berarti kita janjian pagi atau siang".

Sebaliknya, kalau lagi jalan bareng Candra suka ngingatin sholat. "Lu nggak sholat dulu? Biar gue tungguin nggak apa-apa" Saya malah heran dan jawab "Hah? Sholat apaan, Can? Ini jam dua siang. Kalau Sholat Dzuhur, udah kok. Kalau sholat Ashar belum masuk waktunya".

Memang Candra termasuk yang sering nungguin kami selesai sholat kalau pas jalan bareng dan sudah masuk waktu sholat. 

Kalau kalian pikir, bisa jadi Candra suka sama salah satu diantara kami, maka itu salah besar!! Soalnya kita bukan tipe cewek Candra, wkwkkwkwkw. Cewek kesukaan dia tuh yang imut, kalem, ngegemesin. Berbanding terbalik sama kami yang bawel dan barbar, hahahah. 

Serunya juga, Candra adalah tipe cowok yang bucin tapi sangat menghargai persahabatan. Maksudnya kalau dia lagi suka sama cewek, bisa ngelakuin apa aja biar si cewek itu senang. Tapi dia juga bukan tipe yang ngejauhin teman hanya karena cewek. 

Jadi dulu kami itu beda fakultas. Nah tapi, saya suka banget sama makanan di kantin fakultas dia. Daripada sendirian, saya telpon dia buat nemenin makan. Nah sampai di kantin, dia lagi nongkrong sama teman-temannya pun dia tinggalin bentar buat nemenin saya makan, atau saya gabung sama teman-teman dia. Padahal di kantin itu ada cewek yang dia suka lho, karena memang dia selalu cerita.

Awalnya anak-anak disana ngirain saya pacarnya atau apalah, kita ketawa aja. Lama-lama mereka paham kalau kami sahabatan, dan bahkan tiap saya nongol disana pasti ada yang nyahutin "Nyari Candra, ya? Ntar ya gue panggilin". Padahal saya cuma nyari kang jualan tekwan, yang duitnya belum saya bayar kemarin. 

Karena satu sekolah, satu kelas, sempat satu kampus juga, sering hangout bareng, bikin kami banyak kenangan bareng-bareng sih. Pas saya dulu suka sama satu cowok, temannya Candra juga, dia bantuin banget. Banyak hal konyol yang kami lakuin supaya tuh cowok bisa balas perasaan saya, walaupun ternyata gagal juga, hahahaha *cinta monyet shay*.

Terus apa hubungannya dengan "Cafe Dengan Menu Persahabatan?"

Singkat cerita, bertahun-tahun kemudian kami punya cerita dan kesibukan masing-masing. Saya pindah ikut suami, Rani kuliah kedokteran di Jakarta, Fani juga sibuk kerja, jarang banget ngumpul lagi. 







Terus dapat kabar Candra buka cafe. Setahu saya dia memang anaknya suka bisnis dan penggemar kopi. Jadi buka cafe adalah salah satu impiannya juga. Tentu sebagai sahabat saya senang dong. Candra bilang kapan bisa ngumpul, boleh datang ke cafenya dia. Nama cafenya Mora Kopi. Dia cuma bilang kayak gitu aja, belum ada cerita banyak. 

Sampailah suatu hari saya berkesempatan kesana bareng suami dan juga Fani. Sedangkan si Rani sayang banget masih sibuk Koass dan beda kota pula. 

Sampai disana si Candranya malah belum ada, yang ada pegawainya. Okelah ya, kami mesan minum dulu dong. Karena saya dan Fani nggak suka kopi, kita nanya ada menu selain kopi nggak? Sama masnya dikasih menu lain dan kita antara kaget, mau ketawa, plus terharu baca menunya. 

Jadi ada satu menu dimana jenis-jenis minuman non kopi. Uniknya nama-nama menu itu nggak asing banget bagi saya karena ada nama saya dan nama teman-teman lainnya yang Candra gunakan sebagai nama minuman. 



Misalnya ada "Oreo Frape Beibeh", nah diambil dari nama Bibeh,  yang mana nama panggilannya Fani waktu SMA. Ada juga "tea mbak Ein", nama Ein itu panggilan saya waktu SMA Juga. Sedangkan Mojito Waluyo itu pasti dari namanya Rani. Tapi lebih tepatnya nama ejekan, karena Waluyo itu kalau nggak salah ingat adalah cowok yang dicengin Rani waktu SMA, hahaha.

Saya langsung sibuk nyerocos jelasin ke suami, kalau di menu ini ada nama saya dan nama-nama teman-teman lainnya. Kebanyakan sahabat Candra semasa SMA. Kita kaget, karena sebelumnya dia nggak pernah bilang kalau jadiin nama-nama kami sebagai menu. 

Unik banget, kan? Kayaknya belum ada cafe yang punya menu dari nama-nama sahabatnya. 

Pas Candra datang, kita langsung nanyain kenapa nama kita ada di menu? Dia bilang karena dia sampai di titik ini karena banyak disupport sama sahabat-sahabatnya. Duuuh terharu banget nggak sih????

Pas dipesan minumannya juga enak-enak, apalagi Frappe Oreo Bibeh. Susu +Oreo = Nyummy!! Bikin nagih. 

Kita banyak cerita-cerita terutama tentang kekonyolan masa SMA. Nggak ada yang berubah dari kami, kalau cerita bisa heboh dan ketawa  ngakak. Pacarnya Candra dan suami saya yang juga ada disitu, cuma merhatiin kalem aja. Untungnya mereka pengertian banget, paham kalau pasangannya lagi pada  reuni, hahahaha.



Sebagai sahabat jujur saya senang banget sih ngelihat bisnisnya Candra, mendo'akan semoga rame terus, dan sukses kedepannya. Kalau saya lihat di IGnya @morakopi sih, Alhamdulillah tiap malam tuh rame (bukanya dari sore-malam). Apalagi disini ada alat musik dan sound, jadi pengunjung boleh nyumbang lagu atau baca puisi.

Saya jadi teringat sesuatu, dulu waktu SMA, Candra pernah bilang di depan Saya, Fani, dan Rani, kalau dia kelak sukses dan kaya mau jemput kita bertiga jalan-jalan pakai Lamborghini. Tentunya saya ngakak dong tapi saya aminkan. Rezeki orang siapa yang tahu, lagi pula Candra memang orangnya pantang menyerah sih. 

Sebelum punya Mora Kopi, dia pernah bisnis rental studio musik, cafe juga, sayangnya harus tutup. Tapi dia nggak nyerah untuk coba lagi. 

Saya juga senang sekarang dia punya orang yang selalu support dia, katanya baru kali ini dia ketemu cewek yang klop banget. Syukur deh, saya do'akan langgeng sampai nanti bisa menikah. Jadi kan lebih seru tuh kalau kita reunian bawa anak, hihihi. 

Memang setelah kita punya kesibukan masing-masing, komunikasi nggak setiap hari. Tapi kita sama-sama tahu, kalau kita saling support dan mendo'akan kebaikan untuk satu sama lain. 

Nah, kalau teman-teman lagi main ke kota Jambi, jangan lupa mampir ke Mora Kopi ya. Search aja di Google Maps, ada kok. Kalau disini patokannya "Deretan asrama haji, Kota Baru, Kota Jambi". Terus jangan lupa bilang kalau tahu cafenya dari blog saya ya.

Gimana? Kalian punya juga nggak cerita persahabatan dari masa sekolah yang berlanjut sampai sekarang? Ceritain di kolom komentar, ya.

  • Share:

You Might Also Like

12 komentar

  1. jadi kangen kota jambi, udah lama banget gak ke Jambi. temen sekolah beberapa aja sih yang masih ikrib bgt sampe sekarang dr jaman sd, smp atau sma masih ketemuan wl kadang2 dan cuma setahun sekali aja, hihihi untungnya ada wa yah jadi bisa ttp menjaga silaturahmi wl gak ketemu muka

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya benar banget mbak. Tapi kami justru jarang juga sih ngobrol di WA. Tapi plusnya kalau ketemu jadi banyak bahan obrolan :D

      Delete
  2. Wah keren punya sahabat yang terus terjaga hubungannya. Dan tau-tau muncul ketika punya cafe wkw apalagi menunya diambil dari nama-nama sahabatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kaget banget pas tahu ada nama saya di daftar menu, hahaha.

      Delete
  3. Jambi jauh, mbak, apalagi kalo dari Kalimantan. :( BTW, itu yang jus buah naga, apa temen SMA nya juga ada yang namanya Naga? xD


    Ini mantap sih si Candra, selain ulet, pantang menyerah, juga loyal ama sahabatnya.

    Saya bisa dibilang jadi Candra pas sahabatan, karena berlima, saya sendiri yang laki-lakinya, tapi ya nggak bisa akrab2 banget. Karena mereka suka ngumpul di rumah salah satunya, sedangkan di kampung itu, sungguh tabu kalo ada laki2 sendiri tapi main ngumpul ama perempuan lainnya. Ya jadinya baru bisa seru2an pas di sekolah doang. pas kuliah juga maish nymepatin ngumpul, tapi setelah pada punya pacar dan nemu lingkungan baru, perlahan semuanya menjauh, secara lokasi dan rohani. Satu doang yang masih kontakan. Itu pun udah nggak bisa sering lagi, malah susah buat ngontak lagi, karena dia baru menikah dan suaminya sangat menjaga soal komunikasi istrinya ama lelaki lain.

    ReplyDelete
  4. So sweet banget jadi kangen sahabat nih btw saya ngga punya sahabat cowok mba hehheu makin tua temen makin dikit ya tapi yang cucok pasti balik lagik

    ReplyDelete
  5. auto penasaran pingin nyobain menunya bu namanya ituloh

    ReplyDelete
  6. ada aja yah idenya. hehehehe
    semoga persahabatan kalian langgeng terus ya...

    ReplyDelete
  7. Semoga persahabatannyua langgeng. Jarang yang bisa kayak gitu. Bisa saling memahami dgn segala perbedaan

    ReplyDelete
  8. Ya ampun saya terbawa suasana sampai terharu seneng baca ceritanya mbak enny. Punya sahabat beda jenis dan beda agama pula, tapi setia banget. Sampai nama temennya dijadiin nama menu....
    Seriusan terharu ini....๐Ÿ˜ญ tapi seneng๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.