Sekantor Sama Suami, Enak Atau Enek?

By dudukpalingdepan - 3:53:00 PM


Dulu sebelum menikah, saya dan mas Agus memang sudah ngobrolin kalau nanti menikah saya sebagai istri mau ikut dia atau nggak? Saya jawab mau, dengan pertimbangan saya orangnya memang nggak bisa LDR #lemah. Lagian dari kecil saya lihat mama saya tuh selalu ngikut papa kemanapun bertugas. Sekalipun anak-anaknya jadi harus pindah sekolah juga.

Nah karena saya juga bekerja, otomatis urusan pindah ini bukan cuma pindah tempat tinggal, tapi juga pindah kantor. Karena saya kerjanya di Lapas, ya pasti pindahnya ke Lapas juga cuma beda kabupaten aja. Kan Lapas ada di seluruh Indonesia. 

Sebelum saya pindah kantor ada memang senior bilang, awal nikah memang menggebu pengen dekat suami. Tapi lama-lama nanti bisa bosan. Di rumah ketemu, di kantor ketemu. Kebetulan senior saya itu pernah 9 tahun sekantor bareng suaminya sampai dipindah tugaskan di tempat lain. 

Reaksi saya cuma senyum-senyum aja sih. Gimana ya, tiap orang kan punya alasan masing-masing. Selain saya tipe yang nggak bisa LDR-an, keluarga inti saya juga bekerja di kabupaten lain. Jadi selama single tuh saya tinggal sendiri. Okelah kalau single mah anggap aja belajar mandiri ya kan. Tapi kalau sudah nikah, tentu ada kemungkinan saya hamil. Wah nggak kebayang pas hamil harus melaluinya sendirian, bisa-bisa saya nangis siang malam. 


Singkat cerita setelah dua bulan menikah, saya pindah ikut suami dan kerja di kantor yang sama. Rasanya gimana? Ya senang karena  kalau ngobrolin kerjaan dan kantor jadi nyambung karena kami sama-sama tahu keadaannya. Kami juga sering bertukar cerita. 

Fyi, meski sekantor tapi kami beda divisi yang jam kerjanya juga beda. Suami masuknya sistem piket. Piket siang, pagi, malam, selama dua hari, kemudian dua hari berikutnya libur. Kalau saya masuk setiap hari dari Senin-Sabtu seperti jam karyawan biasanya. 

Sehingga meski sekantor kami tetap saling tukar cerita karena kan ada hari dimana suami nggak masuk, sedangkan saya masuk. Bisa juga ada kejadian pada malam hari dimana saya nggak kerja saat itu. 

Kekurangannya sih informasinya berputar di bidang yang sama. Kalau beda profesi tentu jadi bisa nambah wawasan satu sama lain kan. Tapi nggak apa-apalah, syukurin aja. Yang penting transferan lancar tiap bulan, hehehe.

Selain itu kami jadi nggak ada saling curiga dengan partner kerja. Dalam divisi saya itu cuma saya yang perempuan. Empat orang lainnya pria. Tapi karena suami juga kenal siapa saja mereka jadi ya nggak ada cemburuan nggak jelas. Begitu juga sebaliknya. 

Eits, sekalipun beda kantor cemburu membabi buta itu nggak baik. Ada baiknya mengenal siapa partner kerja pasangan kita. Bisa dengan datang pas acara gathering kantor dan kenalan disana, bisa juga bikin acara di rumah terus ngundang orang-orang kantor pasangan. Karena siapapun pasti nggak suka kalau dikit-dikit dicurigai apalagi kalau hubungannya hanya sebatas partner kerja. 

Kalau disini ada arisan istri-istri pegawai setiap bulannya, terus saya juga tinggalnya di komplek Lapas jadi kenal istri-istri pegawai disini.

Bonus lainnya kalau sekantor sama pasangan itu, jadi nggak bisa bohong soal penghasilan. Termasuk bonus atau honor lainnya, wkwk. Bahkan kalau bendahara minta saya ngambilin uangnya suami, saya dengan senang hati melakukannya. Eits tapi saya selalu bilang kok ke suami, walaupun habis laporan saya ngerayu kalau uangnya untuk saya aja, xixixixi. 

Ada lagi enaknya, yaitu kalau ada pembagian seragam olahraga atau batik, pas bagian saya sempit saya bisa pakai jatahnya suami. Soalnya kan jam kerjanya beda. Kalau untuk batik dan olahraga, wanita dan pria modelnya sama jadi bisa saya pakai deh. Disaat yang lain seragamnya kesempitan dan jadi nggak bisa dipakai, saya masih bisa ngakalin dengan pakai punya suami #lifehacks. 

Sudah tiga tahun ini kami sekantor. Selain asik-asik aja, pasti ada rasa bosan juga sih. Kadang kalau kami pas jam kerjanya sama, saya nyeletuk aja ke suami "Wah, 4 L nih" terus dia jawab "apa tuh?" "4L.Lo lagi, Lo lagi". Terus ngikik bareng aja. Cuma rasa bosan itu nggak sampai eneg yang bikin gumoh gitu, hhaahha. 

Terus kalau pasangan berbuat kesalahan dalam kerja, ada perasaan nggak enak hati. Kayak rasanya harus  bertanggung jawab terhadap satu sama lain untuk mengingatkan. Padahal kan di dunia kerja tanggung jawab ada pada atasan divisi masing-masing ya. Tapi tetap aja ada rasa gimana gitu.

Orang-orang kantor lama-lama memaklumi kalau kami ini jadinya satu paket. Misal ada acara, jadi pasti dua duanya diundang. Terus kalau cuti, pak bos udah tahu kami pasti ambil cutinya bareng.

Cerita Petugas Lapas
Pas jam kerja bareng, daycare anak lagi libur ya anak dibawa ke kantor.


Itu saja sih suka dukanya sekantor bareng pasangan. Alhamdulillah belum enek, nggak tahu deh kalau sudah 10 tahun, wkkwkw. Doain baik-baik aja terus ya. 

Kalau kalian gimana? Bagi yang sekantor ceritain ya rasanya di kolom komentar. Bagi yang nggak sekantor, bisa bagikan tips untuk tetap nyambung ngobrol meski beda profesi ya. 😊

  • Share:

You Might Also Like

38 komentar

  1. Lucu banget nih Mbak si kecilnya. Ganteng banget hihi. Enak ya bisa bawa anak ke kantor hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mbak. Iya Alhamdulillah atasan mengerti. Karena nggak tiap hari juga 😁

      Delete
  2. wuah enak mbak bisa sekantor sama suami, dikantor aq mah gak boleh sekantor dg pak suami tapi dulu waktu pacaran aja sih sekantor sama pak suami, sampe akhirnya kita nikah aq yang milih resign sementara pak suami ttp dikantor lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beberapa perusahaan memang ada aturan gitu ya mbak. Nggak apalah mengalah demi cinta #eaaa 😍

      Delete
  3. yang belum nikah jadi baper sama 4L nya lho mbk,
    kapan yaa bisa bilaang 4L kayak gitu he.. he...
    kayaknya malah seru sekantor berdua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dimudahkan ya mbak, insyaAllah jodoh akan bertemu. Eaaa ^_^

      Delete
  4. Semoga walau nanti sampai 10 tahun tetap nggak eneg ya mba hihi by the way, karena satu profesi jadi bahasannya di seputaran itu-itu saja, mungkin bisa buka bahasan baru dari hasil blogwalking sana sini~ mana tau habis baca tulisan di blog seseorang dan topiknya cukup menyenangkan untuk dibahas kan lumayan jadi ada bahasan baru diluar area pekerjaan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kok, saya sering cerita ke suami kalau ada kisah menarik yang saya temukan sehabis blogwalking. Atau kami juga sering berbagi foto/video kocak yang lagi viral di internet terus ketawa bareng, hihihi.

      Delete
  5. Dibawa enak aja mba klo saya seneng banget bisa sekantor sama suami, saya jadi tau kerjaan suami dan temen2 kantornya, begitu juga sebalikmya dgn suami jadinya perasaan sebagai istri tuh lega bisa barengan terus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya bener banget, mbak. Apalagi saya orangnya memang nggak bisa LDR-an. Jadi sejauh ini sih hati tenang-tenang saja, alhamdulillah.

      Delete
  6. enak atau enak banget? wkwkwk
    duh aku nggak kebayang kl sekantor sm suamik, lah suamiknya siapa. wkwkwk
    tp ku doakan semoga nggak pernah bosan meski sudah 10 tahunan sekantor. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi pengen nyanyi sekarang atau lima puluh tahun lagi, hehehhe.

      Delete
  7. Nahan rasa cemburu itu yang sulit. Bawaannya sok kepo aja
    Saya juga paling tidak tahan kalau berjauhan.
    Bisa pingsan deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeaaay, saya ada temannya tim nggak bisa #LDR :D

      Delete
    2. saya juga gamau deh LDM LDR gitu mahhh enak ngikut ajah :-B

      Delete
  8. enak dong mba hehe tiap hari ga di kantor di rumah, ketemu terus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang enak kok, walau kadang ada rasa bosan juga eh dia lagi dia lagi, hahahah.

      Delete
  9. Hahahaa, ini mah impian saya dulu kalau kerja kantoran, sayangnya dulu bidang kerjaan kami di lapangan.
    Dan setelah terjun ke dunia kerjaan, ogah sekantor ama suami.

    Soalnyaaaa...
    Saya selalu workaholic, beda dengan suami yang let it flow ala orang kebanyakan.
    Kecuali sih PNS kali ya, kalau swasta, yang ada saya jadi nggak enak kalau tiba-tiba bisa lebih cepat naik jabatan ketimbang suami.

    Kalau masalah eneg sih enggak kali ya, malah enak, karena anak jadi tanggung jawab bersama.
    Kecuali seruangan kali ya, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senior saya ada yang pernah suami istri dan seruangan, tapi nggak lama pindah tugas sih.

      Delete
  10. Mbaaak, anaknya manis banget senyumnya. Ya Allah, gak tau ya apa aku yg sotoy, kalo diliat dari wajahnya nih, dia keliatannya nurut gitu, haha. Suka banget sama anak kecil, apalagi yg doyan difoto begini. Hmm, sasaran model dadakan nih.

    Mm, aku belum punya suamik tapi kalo harus sekantor dengan suami.... mmmm, aku sih gak nyaman mbak, haha. Walau ada banyak hal positifnya seperti yg mbak sebutin itu. Di aku sih, mm... aku risih gitu. Temen kantor mamaku ada yg sekantor sama suaminya, tetep lho mbak ditanya-tanya, haha. Tetep ada cemburunya gitu. Itu mungkin dia aja yg cemburuan kali yah. haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dia lagi senang-senangnya difoto udah bisa pose sendiri.

      Kalau cemburuan memang balik lagi ke karakter pasangan masing-masing sih ya. Kalau saya dan suami memang orangnya agak woles.

      Delete
  11. wah kayaknya kalau aku gak bisa ya, takut ada gosip yg gak bener berkaitan dg suami aku denger

    ReplyDelete
  12. aku pernah kerja di perusahaan yg sama dgn suami, HSBC.. lah aku kenal suami juga krn kerja di kantor sama gini.. Tapiiiii kita beda cabang. krn hsbc kan banyak cabangnya.. cuma ttp kalo training, ya ketemu krn kelas training disentralisasi di lokasi yg sama..

    Walo sama2 di perusahaan yg sama, tp aku megang cabang, sementara suami di divisi Compliance, semacam auditornya kantor.. Enaknya nih, apapun yg mennyangkut SOP, aku tinggal tanya suami krn itu kerjaan dia, menyusun dan mereview SOP ;p .. Bingung ttg peraturan, tinggal tanya juga.. gampang jadinya..

    tapi skr suami udh resign dan pindah ke bank lain... jd agak susah skr kalo mau nanya2 ttg aturan, ga segampang kemarin ;p. Enak lainnya, suami jd tau tanggung jawabku untuk cabang itu seperti apa.. dia tahu dan ngerti banget kalo aku pulang sampe jam 10 malam, krn tanggung jawabnya memang ga gampang.. jd dia ga ngomel2 dan mempertanyakan kenapa aku pulang sampe malam banget. krn banyak temen2ku di kantor yg sering ribut ama suaminya, hanya krn pulang malam...

    itu para suami menganggab istrinya kerja ampe malam cuma main2 doang kali yaa.. bersyukur suamiku tahu secara detil kerjaanku gimana krn toh dia ngeliat sendiri load kerjaannya seperti apa

    ReplyDelete
  13. Kalo udah skantor sama pasangan kyaknya udah menjamin pasangan ngga akal nakal di kantor :v
    Soalnya pasti tiap hari bakal diawasin gerak geriknya wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha saya bukan tipe security gitu sih. kalau beda kantor asal kuat iman insyaAllah setia.

      Delete
  14. wahhh enak ya mbak boleh kerja di kantor yang sama dengan suami. memang jadinya 4L terus, Lo lagi, lo Lagi, rumah, kantor ketemu terus hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Alhamdulillah ada suka duka sih memang πŸ˜πŸ˜†

      Delete
  15. saya kalau misal sekantor sm suami ga mau deh, misal kalau2 ada presentasi di depan suami gt pasti saya grogi. Ga bisa saya tuh kaya gt di depan orang yg disuka. Hahhahah. apalagi kalau ada momen2 ga bisa jawab gt.......

    Mba emg dulu pas nikah ga ada aturan ga boleh sekantor ya? kan PNS.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah sering jadi MC disini, malah kalau ada suami sering saya titip pesan buat fotoin saya pas nge-MC. Nggak ada mbak, boleh kok sekantor kalau disini.

      Delete
    2. gak kepikiran si masalah fotoin ini XD

      Delete
  16. gimana saya bisa berkomentar mba, suami masa depan aja belum nampak siapa kah dia dan dimana dia berada wkwkwk :'D
    waktu baca judulnya udah menggelitik, kontennya edukatif juga sih buat anak muda yang masih dalam fase perjombloan untuk perisapan masa depan ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba anggap aja belajar dulu sebelum menemukan si dia πŸ˜†

      Delete
  17. Bun aku mah ya kalau mampir ke blog ini suka ngakak. Abis lucu πŸ˜‚. Eh Bunda aslinya orangnya humoris ya abis tulisannya ngakak tapi nggak dibuat-buat lucunya. Kayak dari hati nulisnya wkwkwk πŸ˜‚. Oh ya bun kasih tipsnya dong gimana cara ortunya dulu ngebujuk anak-anaknya biar mau ikut pindah2 ama ortunya. Soalnya Ayah erysha itu tugasnya juga pindah-pindah. Aku bingung nanti kalau anak udah SMP, kan mulai susah itu diajak pindah. Punya tips ga ortunya hee. Mksh ya

    ReplyDelete
  18. saya yakin cinta ibu dengan suami adalah cinta yang luar biasa dan tidak akan lekang oleh musim, Aamiin saya doakan, saya belum punya pasangan bu jadi ngak bisa komentar masalah itu cuma lihat guru saya yang ngajar satu sekolah sama istri nggak ada bosannya sampe 24 tahun bersama

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah jangan sampai enek ya mba.. haha..
    enaknya sekantor tuh jadi hemat uang transport, ya gak sih mba?
    kan berangkatnya jadi barengan.. hhehe..

    aku belum pernah ngerasain sekantor sama suami.. krn memang beda bidang banget.
    tapi dulu jaman pacaran, kami satu organisasi. ketemu nya Lo lagi Lo lagi selama 4 tahun. bosen sih pernah? tapi gak pernah sampai yg bosen2 banget gitu :D

    ReplyDelete
  20. hhaha.. seru sekantornya itu emg soal penghasilan. Gak bisa nikung2 :)

    ReplyDelete
  21. Hahahaha judulnya itu lho XD; aku nggak tau rasanya sekantor dengan suami, tapi karena suami usaha sendiri, sebelum lahiran pun aku sempat ikut suami kerja juga di toko. Enaknya jadi tau kerjaan suami tuh kayak apa, terus bisa makan siang bareng pas jamnya. Dan soal pendapatan itu bener banget, karena aku terima pembayaran juga jadi tau huahaha

    Langgeng langgeng yaa, Mba pernikahannya (:

    ReplyDelete
  22. Aku pikir di lapas pegawainya cowo semua, denger lapas aja serem hehe
    Asik ya kak bisa sekantor, kalo di tempatku kalo nikah sm orang sekantor, entar pas ada mutasi si istri apa suami bakal dipindahin ke kantor lain, tp masih 1 kota :-)

    semoga langgeng terus ya pernikahannya kak :-) dulu sebelum di muaro tebo tugas dimana?

    djangki.wordpress.com

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.