Ide Sensory Play - Tepung Warna

By dudukpalingdepan - 10:08:00 PM

tolong jangan salfok pada kepalaku yang berkilau 

Buibuk pasti punya tepung terigu kan ya di rumah? soalnya terigu banyak banget manfaatnya bukan cuma untuk bikin kue, tapi juga untuk bikin dadar, bakwan, baluran ayam, pisang goreng, duh jadi laper. Eits, tapi ini bukan ngomongin resep makanan yak. 

Tepung terigu bisa dijadikan bahan untuk main sama anak lho. Terutama untuk anak 6 bulan - 1 tahun. Permainan ini bisa melatih saraf sensorik pada anak. Saraf ini bertanggung jawab untuk membawa informasi dari organ sensorik (panca indera) ke sistem saraf pusat.  

Itulah kenapa namanya "sensory play" karena permainannya bertujuan melatih menggunakan satu atau lebih indera yang dimiliki (penglihatan, pendengaran, perabaan, penciuman, dan pengecap). 

Manfaatnya memang bagus, cuma gimana ya, saya tuh bukan tipe emak yang telaten banget bebikinan ini-itu untuk mainan anak. Jadi tentu aja pilihannya yang gampang-gampang tapi manfaatnya tetap ada. 

Salah satunya permainan tepung warna ini. Modalnya tinggal ngubek-ngubek dapur doang. Berikut bahan dan cara membuatnya :


Bahan
- Tepung kira-kira 100 gram, atau sesuka hati aja deh.
- Pewarna makanan tiga warna (tapi saya cuma punya dua)
- Air mineral secukupnya 


Alat
- Tiga Mangkok/Wadah
- Sendok
- Musik baby shark sebagai penyemarak suasana

Cara Membuat
- Baca Bismillah
- Bagi tepung ke dalam tiga wadah
- Teteskan pewarna makanan yang berbeda di masing-masing wadah
- Masukkan air mineral secukupnya, aduk sampai adonan mengental. Teksturnya juga boleh dibedakan. Misal wadah pertama agak encer, wadah kedua lebih padat dari yang pertama dan seterusnya.
- Goreng dalam minyak panas 

Cara Bermain


Biar nggak ngotorin lantai (malas ngepelnya) saya dudukin Mukhlas di dalam ember/baskom tempat mandinya. Terus cuma pakai clodi dan singlet doang. Lalu sodorkan wadahnya satu persatu. 

ewwwh, apa nih??

Reaksi Mukhlas? awalnya penasaran tapi pas nyentuh dia kayak jijik gitu, mungkin karena lengket. Saya colekin aja adonannya ke wajah dan badannya, dia jadi ikutan eh lama-lama malah keterusan main. 

Disini Mukhlas bisa melihat perbedaan warna pada tepung, merasakan perbedaan teksturnya, dan mencium bau dari perwarna makanannya (bau pandan dan anggur). Kalau indera pendengaran sih cukup dari mak bapaknya yang heboh menyemangati. 

Untuk indera pengecap tidak dipakai karena bukan dalam bentuk makanan langsung. Tapi kalau main beginian memang lebih baik pakai bahan untuk makanan, jadi amit-amit kalau tertelan minimal bahannya yang aman untuk dimakan (tapi jangan sampai, soalnya pas saya ngaduk adonan ketetesan keringat). 

aku nggak mau kotor sendirian

Selain untuk melatih panca indera, permainan ini bisa merekatkan bonding orang tua dan anak. Jangan lupa libatkan orang-orang di rumah ya. Karena kami di rumah cuma bertiga ya seru-seruan bertiga aja. Habis main Mukhlas bebersih dan mandi bareng Abatinya. 

Oh ya, selain dengan tepung begini, saya biasanya juga memanfaatkan bahan makanan lain. Misal bikin puding tapi kebanyakan air, malah rasanya nggak manis dan teksturnya kurang bagus (istri macam apa, bikin puding aja gagal, hiks). Daripada dibuang, jadi mainan Mukhlas deh. 

Pernah juga sisa mie kuning rebus dan yoghurt yang dibeli eh pas lihat kemasan expirednya tinggal besok. Daripada dibuang begitu aja ya saya jadikan sensory play untuk anak. Intinya bahan makanan banyak yang bisa dijadikan sensory play. Tinggal manfaatkan aja apa yang ada. 
 
Semoga tulisan ini bermanfaat. Kalau Buibuk atau Pakbapak ada ide sensory play lainnya boleh sharing di kolom komentar ya. 



  • Share:

You Might Also Like

9 komentar

  1. Lucunya ditaruh di bak mandinya :D

    ReplyDelete
  2. Pertamax, idenya boleh juga ini buat kegiatan seru di rumah...

    ReplyDelete
  3. Noted, lucu banget nih mbaa, bisa langsung diterapkan nih buat mainan si kecil. Thanks ya mbaa sharing nya 😘

    ReplyDelete
  4. Si Mukhlasnya sepertinya sangat menikmati permainannya..... kalau saya sewaktu masih kecil mainnya mah dng Lumpur....hahahah. :)

    ReplyDelete
  5. Ide cemerlang mbak...buat menstimulus semua nerve sensory anak

    ReplyDelete
  6. Hihihi Mukhlas lucu banget sih bun 😍. Bunda meni kreatif ya biar ga ngepel anaknya dimasukin aja ke dalam ember. Hahaha. Emaknya kreatif 👍

    ReplyDelete
  7. Idenya bagus juga nih, Teh. Sekarang kalau main ke duduk paling depan itu yang ada d.pikiran saya Mukhlasnya :D Udah gak bisa d.pisahkan, inget duduk paling depan, ingat Mukhlas.

    Kebetulan juga temen kost saya juga namanya Mukhlas..he

    ReplyDelete
  8. Pengen coba, tapi harus ditemanin papih nya ah biar ngepel bareng hahahha

    ReplyDelete
  9. Aku nggak pernah terpikirkan kalau ternyata tepung terigu bisa dijadikan mainan anak-anak. Selama ini sih pakai tepung terigu untuk masak aja. Hehehe.

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.