Top Social

Top Social

..........dan simak ceritanya

Melanjutkan Kembali Impian yang Tertunda Dengan Menjadi Narablog


Dari saya kecil saya sudah jatuh cinta dengan kegiatan tulis-menulis. Mulai dari rajin menulis buku harian, bikin puisi dan cerpen, lalu tersenyum bangga ketika tulisan itu terpajang di majalah dinding Sekolah atau koran lokal. Bahkan setiap mengisi kolom biodata, di bagian hobi saya akan menulis “membaca dan menulis.”

Pada tahun 2009 saya mulai mengenal blog, karena mengikuti seminar kepenulisan dari sosok yang sukses membuat buku dari kumpulan tulisannya di blog, yaitu Raditya Dika. Dia bilang, penulis bisa jadi profesi, yang awalnya hanya hobi.

Waktu itu terlintas pikiran saya kelak akan menjadi penulis juga. Mungkin saya akan mengambil kulah jurusan Sastra supaya mimpi itu bisa terwujud.

Lantas jadi apa saya sekarang?

Seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang berkerja di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas).

Punya impian memang indah, tapi apa artinya impian tanpa dukungan? Dua orang yang sangat saya hormati dan sayangi meminta saya ikut seleksi CPNS tahun 2012 lalu. Menolak? Sulit sekali. Mengingat waktu itu saya tidak bisa membuktikan bahwa hal-hal yang saya sukai mampu memberikan penghasilan untuk bertahan hidup.

Tulisan masuk koran lokal? Itu tidak dibayar. Sering jadi pembawa acara pada kegiatan kampus? Itu tidak dibayar. Menulis blog? Waktu itu saya tidak tahu kalau menulis di blog bisa dapat uang. Mau bikin buku? Tidak semudah itu juga, kan?

Belum lagi di lingkungan saya PNS masih dianggap profesi “dewa”. Dalam artian, profesi yang dibanggakan karena eloknya seragam yang dikenakan, serta adanya jaminan gaji bulanan yang dibayarkan sampai yang bersangkutan meninggal dunia.

Orang tua saya tidak setuju dengan keinginan saya menjadi penulis. Mereka tidak mau saya hidup dari hasil menunggu tawaran pekerjaan yang tidak pasti. Apalagi saya seorang perempuan, mereka ingin melihat saya bisa punya penghasilan sendiri tanpa kelak harus tergantung suami.

Saya bisa memaklumi keinginan mereka. Lagipula zaman dulu mana ada akses edukasi pola pengasuhan seperti sekarang. Mereka mendidik anak menggunakan cara turun temurun dari kakek nenek. Pengalaman pahit mereka yang pernah dikucilkan keluarganya sendiri karena tidak punya penghasilan yang cukup, menjadi alasan kuat bahwa anaknya harus menjadi PNS.

Menjalani impian orang tua memang membuat mereka bangga, tapi membuat saya tidak sepenuhnya bahagia. Memang menyenangkan punya penghasilan sendiri, tapi panggilan hati juga tidak bisa dibohongi.

Saya sempat sedih dan stres, bertanya-tanya kepada diri sendiri kenapa dulu tidak berani menolak? Kenapa dulu tidak meminta sedikit waktu untuk membuktikan bahwa saya mampu “hidup” bermodalkan rangkaian kata-kata yang dituliskan?

Namun saya sadar bahwa tidak ada manfaat yang bisa diambil dari sebuah penyesalan. Lebih baik saya memikirkan cara agar panggilan hati ini terpenuhi. Maka kembali menulis blog yang sempat saya abaikan adalah pilihan yang tepat.

Kerja di Lapas bukan sesuatu yang buruk. Bukan pula sesuatu yang menakutkan. Hal itulah yang saya mulai ceritakan di blog ini. Siapa sangka curhatan saya dibaca sampai puluhan ribu orang. Ternyata banyak juga yang ingin tahu seperti apa kehidupan “sipir penjara”.


Disitu semangat saya mulai bangkit, senangnya ketika membaca pesan yang mengucapkan terimakasih bahwa tulisan saya di blog membantu mereka mendapatkan gambaran tentang bagaimana cara kerja di Lapas. Sehingga membuat mereka semakin percaya diri untuk mengikuti seleksi CPNS Kemenkumham dan berhasil lolos. Bahkan, ada portal berita yang menyalin ulang tulisan itu atas seizin saya.



Nggak sampai disitu saya juga menawarkan diri membuat blog untuk lapas tempat saya berkerja. Ternyata disambut dengan baik oleh atasan. Tentu pekerjaan itu nggak membuat gaji saya bertambah, tapi saya senang melakukannya. 

Ternyata pekerjaan yang sempat saya sesali ini ada hikmahnya jika digabungkan dengan hobi menulis saya di blog. Ah, selalu ada pelangi di balik hujan.

***

Semangat saya kembali tumbuh, saya mulai sering menulis tentang apa saja yang saya sukai di blog ini. Bukan hanya tentang pekerjaan saya di Lapas tapi juga tentag komunitas yang saya geluti, tentang kisah pernikahan saya, tentang cerita perjalanan, bahkan sampai sekarang saya sudah menjadi ibu, banyak pengalaman tentang pola pengasuhan yang saya bagikan disini.

Bahagia rasanya sekarang saya bisa menyatukan antara mewujudkan keinginan orang tua dan keinginan diri sendiri. Dulu saya pikir impian saya menjadi penulis sudah mati. Ternyata ia hanya tertidur, dan kini sudah bangun kembali.

menulis itu membahagiakan

Kalau sekarang ditanya orang-orang “Kamu kerjanya apa?” saya menjawab “Pekerjaan saya adalah PNS dan Narablog”.

Kalau ditanya lagi "Hah? Apa tuh narablog?" Dengan senang hati saya akan menjelaskan bahwa narablog atau disebut juga blogger adalah orang yang mempunyai blog dan menuangkan buah pikirnya dalam bentuk tulisan di blog. Dengan nada bangga pula saya bisa mengatakan bahwa menjadi narablog tidak hanya bisa menyalurkan hobi tapi juga bisa membuat saya punya penghasilan tambahan. 

Karena setelah dijalani dengan serius, ternyata blog ini mampu menghasilkan pundi-pundi Rupiah bahkan Dolar. Sumbernya dari kompetisi blog, ulasan produk, dan kerja sama penempatan konten. Kenapa tidak dari dulu, ya? Mungkin memang sudah begini garis takdir yang Allah berikan. Lagipula, kalau dulu saya tidak merasa mentok di pekerjaan saya sebagai PNS, mungkin saya tidak kepikiran untuk kembali mengurus blog ini.

Meski sekarang prioritas saya adalah keluarga dan juga pekerjaan di kantor, namun saya tetap menyisihkan waktu untuk terus memberikan asupan pada impian saya sebagai seorang penulis. Salah satunya dengan berusaha konsisten menulis setiap bulannya agar rezeki yang datangpun semakin sering.

Rezeki yang saya maksud bukan hanya berbentuk materi, tapi juga jalinan pertemanan antar sesama Narablog yang melintasi jarak dan waktu. Apalagi dengan menjelajah “rumah-rumah” mereka saya seperti membaca macam-macam  cerita dari berbagai aliran. Menyenangkan dan menambah pengetahuan.

Kemudian tidak lupa di tahun yang baru ini, saya membuat beberapa resolusi agar semangat menghidupkan impian tidak pernah padam. Saya tuliskan resolusi tersebut disini, agar teman-teman dapat membantu menjadi pengingat di penghujung tahun  kelak.



❤️ 1 Bulan =  8 Tulisan

Saya menaikkan target menulis menjadi dua kali lipat dari tahun sebelumnya. Rasanya cukup menantang. Padahal ada deadline pekerjaan yang harus diselesaikap setiap bulannya, ada anak dan suami yang butuh perhatian. Lalu bagaimana saya mewujudkkannya? Dengan memanfaatkan celah waktu diantara kewajiban tersebut. Lagipula rasanya tidak ada kata terlalu berat untuk sesuatu yang dilakukan atas dasar panggilan jiwa.

❤️ Meningkatkan Angka DA/PA

Sebagai Narablog yang mengharapkan penghasilan dari menulis disini, tentu saya membutuhkan angka-angka yang lebih tinggi setiap tahunnya agar meningkat pula kepercayaan orang/perusahaan yang mengajak kerja sama.

Sekarang DA/PA saya masih berada di 23/32, berharap di penghujung tahun angkanya sudah naik menjadi 28/40? Semoga saja bisa.

❤️ Menang Kontes SEO Blog

Memenangkan kompetisi blog saya sudah pernah, tapi kalau kompetisi blog SEO (Search Engine Optimization) belum pernah. Dulu saya malas ikut kompetisi semacam itu karena sangat mengandalkan peringkat di mesin pencarian. Tapi nggak ada salahnya menantang diri sendiri sekaligus menjadi alasan untuk belajar SEO lebih dalam
.
❤️ Datang Langsung ke Acara Blogger atau Seminar Kepenulisan

Ingin sekali bisa datang langsung ke acara Meskipun rasanya butuh usaha lebih, mengingat tempat tinggal saya yang jauh dari kota-kota besar. Semoga saja ada rezekinya sehingga bisa bertemu langsung dengan teman-teman yang selama ini hanya saya kenal melalui tulisan dan media sosialnya. 

Selain itu saya ingin menambah ilmu dengan mengikuti seminar kepenulisan. Karena belajar langsung dari ahlinya dengan tatap muka bukan cuma bisa menambah ilmu, tapi juga mengobarkan semangat untuk terus konsisten menulis.

Itu saja resolusi terkait blog saya pada tahun 2019. Kalau secara pribadi, resolusi saya yang ada setiap tahunnya adalah berusaha mengalahkan rasa malas untuk terus berkarya.

Semoga cerita perjalanan saya menjadi Narablog bisa menginspirasi atau memberikan semangat kepada teman-teman yang membaca. Percayalah, bahwa panggilan jiwa tidak harus mati hanya karena mengikuti keinginan orang tua.

Teman-teman punya cerita menarik tentang alasan menjadi NaraBlog di era digital ini? Atau punya resolusi menarik yang ingin diwujudkan pada tahun 2019? Tuliskan di kolom komentar, ya.




27 comments on "Melanjutkan Kembali Impian yang Tertunda Dengan Menjadi Narablog"
  1. Semoga resolusinya dapat segera terwujud ya bunda hehe

    ReplyDelete
  2. Terkadang benar juga bunda bahwa terkadang yang diinginkan oleh orang tua tidak seperti yang kita inginkan. Tapi, Allah punya jalannya sendiri Bunda dan keinginan kita akan terwujud

    ReplyDelete
  3. Aku jadi lebih semangat lagi, setelah membaca tulisannya. Bunda aku ingin jadi sepertimu :D

    ReplyDelete
  4. menjadi PNS malah aku disuruh ortu mbak dr dulu
    apa daya kuliahku ga selesai :(
    sekarang aku mlh kerja sama org nyambi ngeblog.
    ngeblog pun masih belajar. hehe
    Salam Kenal y mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apapun itu selalu ada jalan tengah untuk membahagiakan ortu dan membahagiakan diri sendiri. Keep fighting!

      Delete
  5. Apapun takdir memang harus disyukuri. Rencana Allah memang lebih indah. Semangat.

    ReplyDelete
  6. Sudah lebih dulu mengenal blog, sementara saya baru tahun 2014 mulai ngeblog. DUlu rasanya senang banget ya kalo tulisan dipajang di dinding atau koran sekolah, ada rasa bangga gimana gicu..

    Good luck buat lombanya ya. Lomba ini rame banget pesertanya, bikin saya mikir 4 x untuk ikutan, akhirnya mundur juga, karena gak sempat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, bikin senyum-senyum lihat nama kita sebagai pengarang/penulis di mading.

      Iya mas, nggak nyangka rame banget. Saya ikut karena suka sama temanya aja sih :D

      Delete
  7. selamat mb En mantab bisa jd PNS semoga resolusi blognya juga tercapai semangat mb

    ReplyDelete
  8. Welcomebaack!|
    Aku alhamdulillah tahun ini juga berkesempatan lulus cpns di universitas di Padang sbg dosen. Dan aku tetap, menjalani rutinitas ngeblog sebagai profesi sampingan. Pun pundi-pundi dari blog nya nggak selalu ngalir tiap bulan (pernah off job juga), tapi lumayan banget lah karna cuma sampingan. Tujuan utamanya mah hobi dan bersenang-senang hehehehe

    Yeayy!
    Semoga berhasil resosulisnya mbaaak

    Aku tahun ini enggak mau nge-list ah, biar resolusinya di kepala aja.
    Soalnya pas terwujud / tercapai lalu share ke orang lain, senengnya jadi lebih berlipat ganda gitu. Seolah-olah itu kejutan banget padahal kan sebenernya udah direncanain jauh-jauh hari hhihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiiy selamat ya pak Aul, eh Pak Dosen ^^

      Betul, yang penting bisa ngelakuin hobi dan tetap survive. Ditunggu kejutan-kejutannya untuk para muggle hihi.

      Delete
  9. Wah..aku termasuk yang penasaran sm pekerjaanmu mb. Hehe..memang nurut sama ortu itu pasti berkah. Walo awalnya nggak menyenangkan, tp waktu akan mengubahnya, ternyata irulah yg terbaik utk kita

    ReplyDelete
  10. Pas sampai di bagian ini:

    "... Lagipula zaman dulu mana ada akses edukasi pola pengasuhan seperti sekarang. Mereka mendidik anak menggunakan cara turun temurun dari kakek nenek."

    ... aku tak sadar mengangguk dan bergumam, gue banget! Hehehe

    Apalagi ketika akhirnya aku merantau dari Sumut ke Kaltim peluang bekerja non PNS semakin terbuka.
    Tapi aku yakin, jika saat itu aku masih dekat orang tua, pasti aku akan rontok dan jadi PNS juga, hahaha...

    Bukan alergi jadi PNS sih, cuma lingkungan di tempatku dulu PNS itu identik dengan makan gabut, gaji buta.

    Datang kerja telat, pulang lebih cepat, mahal senyum dan seabreg label yang "seram".
    Itulah kenapa, bermimpi pun aku tak ingin jadi PNS.

    ... dan akhirnya impian jadi kenyataan!

    Saat ini, nanti dan di masa datang aku akan tetap jadi narablog!
    Insya Allah...

    ReplyDelete
  11. Risa Saraswati, penulis terkenal dengan novel Danur, juga seorang PNS kok :) ... Semoga tetap konsisten menulis ya mbak
    Salam blogging.

    ReplyDelete
  12. Tulisan yang bagus, memang mbaknya berbakat menjadi narablog, sukses selalu ya :)

    ReplyDelete
  13. Akhirnya tercapai dua-duanya ya Mbak? Jadi PNS sesuai harapan orangtua dan menjadi narablog.

    Tahun ini saya mau mulai rajin ngeblog lagi. Setidaknya biar DA dan PA saya bisa naik. Hehe ...

    ReplyDelete
  14. Siapa yang menyangka ya mbak, impianpun bisa terlaksana. Semangat menulis, dan semangat berbagi informasi. Hihihi.. Semoga secepatnya bisa bikin buku " SIPIR + Narablog ? Siapa takut ! " 🥰🥰🥰

    ReplyDelete
  15. MasyaAllah keren targetnya bisa menang lomba SEO blog, saya mah gak punya ide begitu sama sekali. Atut hihi. Semoga tercapai ya mba, dan tetaplah duduk paling depan .. eh tetap jadi narablog

    ReplyDelete
  16. Di era digital seperti sekarang ini berkarya memang bisa di mana aja ya, Mba. Waktu awal saya memutuskan untuk jadi ibu rumah tangga rasanya agak minder, sekarang malah bangga karena masih rutin ngeblog di sela-sela waktu mengurus anak dan rumah. Semangat Mba untuk pencapaian resolusinya (:

    ReplyDelete
  17. usaha tidak mengkhianati hasil. kadang hal kecil yg kita lupakan bisa menjadi peluang yang besar untuk kedepannya :h

    ReplyDelete
  18. Untung sekarang ada blog ya Bun. Jadi bunda bisa tetap menulis di samping tetap menjadi PNS 😍. Semoga resolusinya tahun ini tercapai ya Bun apalagi naikin da/pa nya ya biar job berdatangan hihihi

    ReplyDelete
  19. Saya sudah menuliskannya di blog, he he. Soal resolusi itu. salut pada Mbak enny yang berupaya keras menyisihkan waktu untuk menulis dan isi blog. Padahal kerja harian itu pastinya repot.
    Oh ya, jadi PNS itu baik, kok, karena alhamdulillah, keinginan orang tua bisa diwujudkan. Bukan semata demi rasa bangga melainkan untuk kebaikan anak sendiri.
    Justru jadi PNS yang narablog itu bisa meningkatkan performa kerja, wawasan tetap bertambah dan diperbarui, silaturahmi selalu didapat di mana-mana, yang penting lagi tulisan kita bermanfaat.
    Semoga azam Mbak enny tercapai untuk tahun ini, ya. Aamiin. Salam.

    ReplyDelete
  20. Semoga harapan ngeblog di tahun 2019 bisa segera tercapai ya, Mbak. Aku pun sedang berusaha menaikkan DA PA nih dan ternyata susah sekali. Btw, keren ya kalau bisa posting tulisan di blog sebanyak delapan kali dalam sebulan. Kadang aku sebulan malah nggak ada postingan sama sekali. Hihihi.

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9