Top Social

Top Social

..........dan simak ceritanya

Kenapa Masih Main Twitter?


Kalau kalian mengaku punya Twitter mulai dari tahun 2007an, bisa jadi sekarang sudah menikah atau sudah jadi emak-emak, hihihi. Saya sendiri kenal Twitter itu sekitar tahun 2008-2009. Awalnya karena saya tahu dari Televisi, penyanyi kesukaan saya mempromosikan akun twitternya.


Sebagai fans garis keras, buru-buru saya bikin twitter juga. Teman-teman satu fanbase juga bikin dan kami saling follow. Waktu itu mulai banyak artis dan publik figur bikin akun Twitter. Jadi senang aja gitu kita bisa tahu update-an idola kita dari orangnya langsung. Nggak perlu ketik REG spasi nama artis kirim ke 4847, dan dapatkan foto-foto ekslusifnya *ketahuan deh usianya kalau ingat iklan ini*.

Twitter yang didirikan tahun 2006 ini, konsepnya memang unik. Menyediakan kolom untuk kita membuat cuitan dengan batasan 140 karakter. Jadi yang suka ngebacot disini, kalau mau ngoceh pasti kepotong-kepotong. Sekarang sih sudah diupdate sehingga kita bisa ngetwit hingga 280 karakter.

Enaknya di Twitter nggak ada orang yang jualan terus upload foto dan ngetag banyak orang kayak di Facebook. Sistem pertemanannya juga lebih mudah dengan sistem follow, jadi nggak perlu add friend request.

Dulu sih karena masih muda *ehem* saya kebanyakan ngetwit galau dengan hastag #nomention. Terus ngecengin idola saya, dengan spam mention. Sekalinya dibalas, wiiih langsung screenshoot, print, dan ditaruh dibinder, wkwkwk. Makin lama makin rame, bahkan teman-teman saya nggak ada yang nggak punya akun twitter. Jadinya kita malah sering ngobrol di twitter dengan mention-mentionan.

Tapi sekitar tahun 2014-2015 Twitter mulai sepi, soalnya banyak yang hijrah ke Instagram dan Path. Semua orang kalau ngetwit isinya link Path/Instagram. Beberapa publik figur idola saya juga pada aktifnya di Instagram.

Sehingga di tahun 2016, saya putuskan untuk menghapus akun Twitter saya secara permanen. Sebenarnya sih sayang, soalnya akun itu sudah difolllowback sama Raditya Dika. Soalnya saya admin fanbasenya dia *fakta penting siiist*. Tapi do'inya juga sudah jarang update juga sih. Makanya saya pikir ngapain punya akun tapi nggak aktif. 

Sejak itu saya nggak buka Twitter, nggak kepikiran juga bakalan butuh lagi. 

Eh, tahun 2017 saya akhirnya malah bikin akun baru. Gara-gara ternyata banyak job blog dan influencer yang mengharuskan punya followers twitter dengan batasan minimal. Hadeeeeeh, nyesel euy ngehapus akun Twitter saya dulu. Padahal akun yang lama followersnya sudah tiga ribu lebih. Dengan akun yang baru, terpaksa mulai lagi dari 0. 

Mencari followers lagi agak susah, soalnya teman-teman saya memang banyak yang nggak main Twitter lagi. Tapi mengingat akun Twitter saya yang baru yaitu @du2kpalingdepan ini untuk personal branding sebagai blogger, makanya saya mulai follow akun-akun sesama blogger. Alhamdulillah ya pada baik-baik, mau folback *fakir followers nih qaqa*. 


Selain untuk kepentingan blog, ternyata punya Twitter lagi juga asyik banget untuk wadah informasi dan hiburan. 

Twitter ini cepat banget ngasih informasi kalau ada yang viral. Misal kayak gempa di Palu beberapa waktu lalu. Akun Twitter BMKG dengan cepat memberi informasi akurat, lalu diretweet ribuan orang. Berita-beritanya lebih cepat daripada di Televisi. 

Nggak cuma informasi bencana, warga Twitter kalau urusan sosial pada kompakan membantu. Misalnya ngeviralin dagangan kakek tua di pinggir jalan, atau memviralkan nomor telpon bapak-bapak yang berpforesi sebagai badut ultah. Padahal yang posting itu nggak ada hubungan keluarga. 

Kalau saya mau ketawa receh, di twitter juga banyak banget bahannya. Anak twitter emang kreatif-kreatif banget, karena bisa bikin jokes lucu dengan karakter tulisan yang sedikit. Bahkan nggak jarang saya lihat, akun-akun komedi di Instagram itu ngambil bahan dari twitter, nggak pakai credit lagi, huhuhu. 



Jadi itulah alasan saya akhirnya masih main twitter sampai sekarang. 

Saya banyak baca cuitan orang-orang, mereka aktif twitter lagi karena lelah di Instagram isinya pamer kehidupan dunia yang fana melulu. Sedangkan di Instagram, orang-orang nggak malu ngaku misqueen dan malah jadi bahan candaan. 


Meski di Twitter jarang ada yang pamer-pamer, tapi ribut-ribut politik dan SARA masih ada. Hadeeeh kalau begitu terpaksa saya block. Males banget soalnya baca yang kayak gitu nggak ada faedahnya. 

Memang apapun bentuk media sosialnya, pasti ada kekurangan dan kelebihan. Tinggal bagaimana kita mau memanfaatkannya sebagai apa, untuk hal-hal positif atau sebaliknya. 

Kalian masih ada yang main twitter juga? apa alasannya? kalau masih saling follow yuk, insyaAllah pasti difolback ^_^. 

11 comments on "Kenapa Masih Main Twitter?"
  1. Kalau saya sih, pakai twitter karena lebih cepat dapat informasi terbaru. Karena pesannya singkat, lebih mudah diupdate daripada di media lain. (Saya pengikutnya Info Lalu Lintas, BMKG, dan lain-lain sejenisnya.)

    ReplyDelete
  2. setelah baca ini ada benernya, instagram isinya kebanyakan pamer kehidupan yaa meskipun gak semuanya sih, udah gitu ditambah banyak adu politik yg sifatnya menjatuhkan. Syedih aku tuh liat bangsa ini klo bgni caranya😢

    btw udah ku follow kak 👍

    ReplyDelete
  3. Sayaa masih main Twitter, Mbaa. Tapi nggak sering ngetwit sih, lebih sering untuk baca-baca berita, nengokin beberapa akun penulis atau public figure yang suka ngetwit hal-hal seru. Update berita paling cepet itu memang Twitter sih. Dan betulll, Twitter itu 'bersih' dari akun-akun jualan ya :D

    ReplyDelete
  4. jarang bnget ngetwit, tp masih aktif punya ku sampe sekarang, mulai diaktifin lagi sih tepatnya, hahaha

    Bener dulu tuh Seru bgt saling mention sm temen, kaya ngobrol aja.

    To sosmed aq paling awet Twitter sih udah Dr 2010, ig br bikin 3 tahun terakhir kayanya, fb udah lama tp sm sekali gak aktif, path udah di bye 2 tahun lalu 😂

    ReplyDelete
  5. Aku juga masih main twitter dong!
    Hahahahhaha

    Salah satu alasannya karena aku anak kpop dan berita Kpop paling update itu beredarnya di twitter, dan masih dalam bahasa inggris! Jadinya seruuu, baca berita sambil meningkatkan kemampuan bahasa inggris juga hehe

    terus karena banyak meme receh!
    Emang ya entah kenapa sekarang twitter isinya garing garing receh gitu. Kadang nggak lucu sih, tapi aku ngakak juga wkwkkwkw

    ReplyDelete
  6. sama nih mbak, di tahun 2015-2016 saya sempat vakum ngetwit karena sibuk main ig. tahun 2017 saya balik lagi ke twitterland karena ngerasa ig udah toxic banget buat saya.
    sekarng sih twitter buat ajang happy-happy aja. paling sering fansgirlingin BTS atau bahas drama yang lagi saya tonton ^^
    sekarang udah nggak kepikiran lagi euy mau pamer2an di sosmed. bisa bahagia aja bersyukur saya mah

    ReplyDelete
  7. Wah sama nih kasusnya, walau ga sampe aku hapus akun twitternya. Tapi sempat vakum dan ga pernah buka2 lagi twitter. Lebih banyak main IG, Path dan FB. Sejak aktif ngeblog gini ya jadi buka Twitter lagi juga krn betul tuh banyak persyaratan blog job harus menyertakan akun Twitter dan jumlah followers...

    ReplyDelete
  8. Saya udah pake Twitter dari 2011an terus vakum lamaaaaaaa banget sampe taun kemaren comeback lagi ke Twitter karena udah sampe pada tahap gerah sama isi Instagram hihi

    Sekarang jadi twitter addict buat sekedar nyari hiburan receh yang gak ada di Instagram hihi

    ReplyDelete
  9. Waduh sayang banget sih mba, udah 3ribuan dihapus, sekarang mulai lagi dari 0. Eh kita udah polow2an kan ya?!

    Ya gitu deh, masing-masing punya kelebihan dan kekurangannya, di FB isinya berantem bae, di Instagram isinya banyak yang pamer, di Twitter, kadang masih suka ada isu sara. Tapi kalo di Twitter mah lebih mending daripada di FB yah

    ReplyDelete
  10. Saya Ngak pernah ngetwit lagi,terpesona dengan IG. Tapi makin lama IG lebih banyak politik (ngak sengaja follow )dan pamer.

    Twitter ngak pernah membosankan

    ReplyDelete
  11. akun twitter saya malah gak pernah di pake, dulu bikin cuma gaya-gayaan aja. kalau ada temen yang nanya punya twitter apa enggak? saya bisa jawab, "punya dong." Followernya beberapa biji doang.

    Tapi ternyata sekaranag berguna juga buat syarat lomba blog.

    Ternyata ada fans-nya Raditya Dika di sini. kemarin saya sempet ketemu pas launching game miliknya di JCC senayan. saya samperin ke belakang panggung untuk bersalaman dan say Hallo, tapi gak boleh foto sama asistennya. boleh foto tapi setelah acara.

    ya udah saya abaikan aja, soalnya waktu itu sibuk sama dagangan saya.

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9