Top Social

Top Social

..........dan simak ceritanya

Mukhlas Si Anak Pemalu


Punya anak itu memang bikin hidup jadi kayak permen nano-nano dan jagoan neon. Manis, asam, asin, rame rasanya dan bikin berwarna. Adaaaa aja tingkahnya yang bikin geleng-geleng, bikin ngakak, sampai bikin ubun-ubun panas.

Salah satunya sifat pemalu anak saya, Mukhlas (1 tahun 8 bulan).


Saya memang mengajarkannya untuk malu dengan auratnya sendiri. Walaupun dia laki-laki, saya tetap ingin mengedukasi bahwa ada area privat di tubuhnya yang nggak bisa dilihat sembarangan orang. Dulu kalau dia mau dipakaikan baju, belum juga selesai pasang celana dia udah ngacir ke teras. Otomatis saya teriak, "Mukhlaaaaas, pakai baju dulu nak! malu itu gundal gandul, heiii!". 

Soalnya sekarang kan banyak berita seram, dimana bayi bisa jadi korban pelecahan seksual. Dulu sebelum saya tahu akan berita-berita itu, saya sempat upload foto Mukhlas lagi mandi tapi setelah tahu, saya hapus. Lagipula dari artikel yang saya baca jangan mengupload foto yang sekiranya akan membuat malu anak kelak. (Maap ya nak, mamak kan baru belajar juga jadi ibu).

Makanya saya bertekad untuk mengajari Mukhlas rasa malu dengan area privat pada tubuhnya. Salah satunya saya dan suami komitmen untuk tidak mengajarkan Mukhlas pipis sembarangan. Namanya juga laki-laki kan, biasanya mah kalau kebelet dimana ada pohon atau dinding hajar aja. Tapi saya nggak mau Mukhlas kayak gitu. Cukup bapaknya aja yang bertaubat kelakuan kayak gitu sih. 

Setiap habis mandi dan mau pakai baju, saya bilang ke Mukhlas "ayo cepat pakai baju, malu ih kalau nggak pakai baju". Begitu terus berulang-ulang dari dia belum bisa ngomong sampai sekarang sudah bawel. 

Tapi, saya nggak nyangka ajaran saya malah berdampak repot kedepannya. Semenjak dia semakin lancar bicara, Mukhlas nggak mau sembarangan dibuka bajunya. Bagus sih, berarti dia paham bahwa badannya harus dijaga. Masalahnya, masak waktu mandi yang ada cuma saya dan dia berdua, dia juga teriak "Maluuuuuuuu" waktu saya buka mau buka bajunya. 

Alhasil, drama banget mau mandi doang sesi buka baju bisa sepuluh menit lebih. 

"Nak, kan cuma ada mama sama Mukhlas nggak apa buka baju. Kan kita mau mandi"
"Maluuuuuuuu"
"Nggak apa-apa, malu tuh kalau korupsi, nak"
"Maluuuuuu"
"Buka baju mau mandi itu nggak bikin malu, kalau goyang dua jari sambil melet-melet itu baru bikin malu".

Susah deh pokoknya saya harus pakai jurus bangau mematuk naga supaya bajunya bisa terlepas. Itupun di kamar mandi masih teriak "maluuuuu". Jadi harus pintar-pintar ngalihinnya dengan ngasih mainan bebek-bebekan supaya dia bisa mandi sambil main. 

Kirain hal itu cuma terjadi dengan saya, karena dia pikir saya kan perempuan beda sama dia jadi malu. Eh ternyata pas dimandiin bapaknya juga tetap sama. Hadeeeeh kita cuma bisa geleng-geleng sambil lagi-lagi mempraktekan jurus bangau mematuk naga. 


Nggak cuma pas mau mandi, kalau ganti baju karena dia ngompol atau kotor sehabis makan, susahnya digantiin baju. Lagi-lagi dia bakal teriak "Maluuuuu".

Parahnya lagi saya pernah kebangun tengah malem karena kebelet pipis. Eh Mukhlas juga bangun dan nangis. Saat itu cuma ada kami berdua, karena mas Agus dinas malam. Mau nggak mau saya ajak dia ke kamar mandi, daripada nangis kejer tengah malam takutnya gangguin tetangga. 

Nah di kamar mandi, saya buru-buru jongkok dan menurunkan celana dalam. Mukhlas ada di samping saya. Eh dia malah teriak "Maluuu!" sambil narik cd saya dengan gerakan menarik ke atas. Karena ngantuk saya reflek kesal "Nak, mama nih lagi pipis. Kalau malu buka celana nanti mama ngompol gimana?!" Tepok jidat deh, kelakuan nih bocah. 

Pernah juga waktu dia sakit, lemas banget sampai nggak mau makan maunya cuma nyusu. Mungkin karena kebanyakan nenen, dia muntah mengenai baju saya bagian dada. Otomatis saya buka baju dong. Refleks dia nutupin PD saya pakai tangan dan bilang "maluuuu!".

Ya Allah,,, yang muntahin mama kan elu, tong

Sekarang jadi PR saya bagaimana mengajarkan Mukhlas untuk membedakan mana orang-orang yang boleh melihat badannya tanpa pakaian untuk membantu membersihkan, dan mana orang-orang yang tidak boleh melihat. Sampai dia nanti bisa mandiri. 

Ada-ada aja kelakuan bocah. 

Buibuk ada yang punya pengalaman yang sama? atau kelakuan unik anak-anak? yuk sharing di kolom komentar. 

4 comments on "Mukhlas Si Anak Pemalu"
  1. seorang ibu memang harus menikmati kebersamaannya dengan anaknya, sebab ibu adalah sekolah pertama bagi seorang anak

    ReplyDelete
  2. Lucunyaaa Mukhlassss😍😍 anakku sempet ngalamin fase kaya gini juga, jadi di brainstorming lagi deh..malu itu kalo kamu ga mau pake baju abis mandi, kalo mandi ya wajib buka baju itu ga malu..sama ajarin tmpt2 yg memang boleh utk buka baju dan tdk malu spt kamar mandi..ada2 aja anak2 kecil XD

    ReplyDelete
  3. Wah.. si adik masih kecil sudah punya malu... Malu jaman sekarang agak langka kalo di sebagain sosmed ya.. semoga tetep terjaga rasa malunya... (Lah ini mah gak ngasih solusi pertanyaan ibunya ? Hahhaa...

    ReplyDelete
  4. ada ya drama mau mandi gitu haha, tapi edukasi ke anaknya bagus mengajarkan kalo malu itu korupsi 👍 salutt !!

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9