Saturday, February 17, 2018

Berbagi Tugas Dengan Suami


Semenjak punya anak dunia saya berubah banget. Waktu 24 jam sehari rasanya nggak cukup. Ya urus anak, ya urus suami, ya urus rumah, kerja juga, ngeblog juga, nonton youtube, dan seabrek tugas lainnya. Capek? hahahaha ya ng..Menurut lo?

Awal-awalnya saya berusaha mandiri, saya pasti bisa mengurus anak dengan tangan saya sendiri. Selama hamil saya sudah baca buku cara merawat bayi, ikut kelas parenting online, rasanya teori udah oke oce.


Namun pas prakteknya, ampuuuun nggak selamanya sesuai dengan teori. Katanya anak anteng habis disusui, ini kok masih nangis? kalau anak tidur kita bisa ikutan tidur. Nyatanya anak tidur ya kita beres-beres. Baru mau rebahan dikit, eh anak bangun.

Baca :  "KOK BAYINYA NANGIS TERUS?"

Buibuk yang senasib mana suaranyaaaa?

Saya yang awalnya percaya diri akan jadi ibu yang tangguh lama-lama makin rapuh. Rasa lelah bikin saya mudah marah. Ujung-ujungnya pelampiasan ke suami. Suami saya bukan tipe yang cuek sih tapi dalam beberapa hal dia selalu jawab nggak bisa padahal belum dicoba. Misalnya nyebokin anak atau mandiin anak.

Kalau sudah benar-benar capek rasanya pengen banting kulkas tapi cicilan belum lunas, pengen kabur kemana  tapi nggak tega ninggalin anak, ujung-ujungnya ke alpa aje dah beli silperkuin.

KOMUNIKASI ADALAH KOENTJI

Melihat saya yang punya anak tapi malah lebih sering uring-uringan suami akhirnya minta diajarin cara mandiin dan nyebokin bayi. Kami juga sepakat untuk berbagi tugas rumah tangga. Misalnya dia yang cuci dan jemur baju, saya yang lipat dan simpan di lemari.

Setelah saya selesai cuti, kami memperkerjakan orang untuk mengasuh Mukhlas. Urusan makanan kami catering dan jajan di luar.

Alhamdulillah saya jadi lebih lega sekarang. Masih sering ngeluh kecapekan sih, tapi nggak sampai stres kayak dulu. Kalau saja dari awal saya nggak ngerasa sok mampu menghandle semua, tentu saya nggak akan merasa sendiri dan stres.

Saya anggap aja semuanya adala pelajaran berharga, namanya juga orang tua baru yang minim pengalaman.

Nah untuk para calon orang tua, semoga pengalaman saya bisa jadi acuan agar sedari awal berkomunikasi dengan orang terdekat terutama suami untuk berbagi tugas rumah tangga. Berikut tips dari saya untuk berbagi tugas dengan suami :

💜 Komunikasi

Kadang istri ngerasa capek, tapi diam aja berharap suami peka mau membantu tanpa diminta. Saya dulu juga begitu, tapi ingatlah buibuk pria itu makhluk yang memang sensor pekanya hilang timbul. Makanya lebih baik dikomunikasikan secara langsung. Waktunya sih bisa pilih yang sama-sama santai, soalnya kalau salah satu capek yang ada malah jadi berantem. 

💜 Sepakati Tugas Yang Ingin Dikerjakan bersama atau masing-masing. 

Suami saya itu kerjanya pakai shift, dua hari kerja dua hari libur. Jadi kami sepakat kalau dia lagi libur maka tugas nyebokin dan mandiin adalah tugas dia. Karena kalau dia kerja otomatis itu semua saya yang lakukan. 

💜 Buat Jadwal

Ini boleh tertulis atau boleh kesepakatan aja sih. Misalnya suami saya cuci baju tapi hanya saat dia libur kerja. Diusahakan nyucinya malam hari supaya pagi tinggal jemur. 

💜 Ajak suami mencari ilmu parenting

Sayangnya suami saya nggak suka baca buku, nggak suka pula nonton video parenting. Mau ikut seminar, disini nggak ada. Tapi dia pendengar yang baik, jadi segala informasi tentang merawat anak itu saya yang cari, setelah itu baru saya jelasin ke dia. Jadi dalam pengaplikasiannya kami sudah satu visi. 

💜 Kasih Apresiasi

Jangan lupa ucapkan terimakasih atau kecupan untuk suami yang sudah mau berbagi tugas mengurus anak dan rumah tangga. 

Semenjak tips di atas saya pratekan, sekarang suami saya sudah bisa mengurus anak sama seperti yang saya lakukan. Dia bisa mandiin, memakaikan baju, nyebokin, nyuapin, dll. Cuma satu aja sih yang dia nggak bisa, nenenin.

Kenapa suami harus mau turun tangan membantu istri meski sudah kerja di luar rumah? karena bikin anaknya berdua maka ngurusnya juga berdua. Lagian ini kan rumah tangga, dibangun sama-sama. Kecuali, kecuali nih yaaa suami bisa nyariin ART. Satu untuk ngasuh anak, satu untuk bersih-bersih, satu untuk masak. Boleh deh suamii nggak ikutan turun tangan. Terus istri tinggal dikasih duit untuk belanja dan nyalon, pulang-pulang suami minta layanin minta minum atau ke kasur mah oke aja 😂.

Tapi berhubung konservasi ekonomi yang menguras hati belum memadai (efek Vickynisasi) , jadi suami dimohon dengan penuh cinta dan ikhlas untuk membantu Istrinya. Jangan pulak istrinya dikatain bau bawang *asah pisau dapur*. 

Buibuk dan pakbapak lainnya gimana? apakah di rumah berbagi tugas juga dengan Suami/Istri? ceritain di kolom komentar ya. 

18 comments:

  1. Alhamdulillah aku nggak pernah ngalami kesluitan kalau kerja urusan rumah ama suami, mba. apalagi suamiku nggak usah diminta tolong udah pasti sangat membantu, Tapi tetap aja aku komunikasikan terlebih dahulu :). Alhamdulillah kalo pasangan suami istri saling support ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, yang penting saling komunikasi itu ya mba ^^

      Delete
  2. Setuju, merawat anak hrs disupport suami biar istri ngga tenggelem sendiri 😄 Lagian bikinnya berdua masa ngerawatnya sendiri #eh hihihi

    ReplyDelete
  3. Setuju, merawat anak hrs disupport suami biar istri ngga tenggelem sendiri 😄 Lagian bikinnya berdua masa ngerawatnya sendiri #eh hihihi

    ReplyDelete
  4. Tadinya Suami nyuci tapi alergi jadi aja tugas suami cari rezeki biar fokus heheu ternyata bukan saya saja yang rempong 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih ada kerjaan nyapu dan berbenah mba hihi.

      Delete
  5. Hihi iyaaa kudu ngomong terus terang, suami kita bukan cenayang tahu isi hati kita terdalam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedalam sumur atau jurang di lautan, mba dedew? :D

      Delete
  6. iya bener nih harus banget bagi-bagi tugas sehari-hari sama suami biar nggak "gila" kalau menurut aq sih, alhamdullilah pak suami juga kooperatif buat di ajak kerja sama

    ReplyDelete
  7. Sampai anak2 besar tetap harus kerjasama. Meski LDR, tapi suami bisa kok handle urusan belajar, cari info sekolah dll. Kan udah jaman digital. Semoga para ibu strong & sabar terus. Jangan lupa tetep cantik hahahaa

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah, suamiku juga suka membantu pekerjaan aku, bahkan kadang ga harus dimintai tolong,

    ReplyDelete
  9. anak-anak saya juga sangat dekat dengan suami, mungkin efek sering dirawat dan dilaani oleh bapaknya

    ReplyDelete
  10. Berbagi tugas jugaaa.. Suami nguras bak sama bantu cuci piring kadang-kadang, hehehe. Mau ditambahin lagi kok ya kasian.. Pulang larut terus soalnya 😀

    ReplyDelete
  11. Mbak, saya cuma bisa bilang setuju banget.
    Untung suami termasuk tipe yang cepat tanggap membantu. Tapi dia lebih pilih kerjaan rumah tangga yang lain seperti ngepel atau mencuci dibandingkan nyuapin atau mandiin anak hihi...

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.