Thursday, January 25, 2018

Liburan tanpa instastory



Saya dan suami ambil cuti dari tanggal 15-20 Januari lalu. Sebenarnya nggak liburan yang gimana-gimana, nggak keluar kota atau ke luar negri (kayak banyak duit aje sih 😝). Kami cuma ke tempat orang tua di Sabak dan kota Jambi. Kalau dari tempat tinggal saya di kabupaten Tebo sekitar 5-7 jam. Kebetulan orang tua saya akan berangkat umroh, jadi kami sengaja datang untuk menghadiri pengajiannya. 

Meski begitu saya tetap anggap liburan lho, karena saya terlepas dari rutinitas pekerjaan sehari-hari dan saya akan ketemu keluarga yang nggak bisa tiap hari kami ketemu. Apalagi di tempat saya tinggal nggak ada mall dan bioskop, Jadi sesampai di kota Jambi nonton Ayat-Ayat Cinta 2 dan makan Sushi aja saya girang banget dah 😅.

Selama seminggu itu saya nggak update insta story dan feeds Instagram. Padahal itu masa-masa bahagia banget buat saya, dimana saya ketemu orang tua, kakak, nenek, kangen-kangenan karena kami jarang ketemu. Saya juga senang banget bisa ngajak Mukhlas ke arena permainan anak yang nggak ada di Tebo, nyicipin kuliner yang cuma bisa saya temui di Jambi, ketemu anak-anak asuh Izzati Jannah, dll. I was really happy. 

Biasanya sesuatu yang bahagia pengen kita share kan di sosial media? tapi entah kenapa dari sebelum berangkatpun saya sudah bilang ke diri sendiri untuk nggak update apapun. Karena saya pengen "enjoy the moment" menikmati suasana tanpa harus ribet ngetik caption, ngecheck jumlah likes, dan balas komentar. 

Bukan berarti saya nggak foto-foto juga, tetap kok saya siapkan kamera untuk mengabadikan momen-momen liburan kemaren. Namanya kenangan kan harus diabadikan, kalau cuma diingat bisa jadi lupa karena memori yang terbatas. Namun saya memilih upload fotonya setelah saya pulang, kembali ke rutintas sehari-hari. Dengan melihat dan upload foto nyicil-nyicil begitu senggaknya saya bahagia waktu liburan kemarin masih berasa bekasnya (jahitan caesar kali ah).


Setelah pulang saya balik lagi sering upload instastory dan feeds instagram setiap hari, padahal yang diupload begitu-begitu aja tentang anak, keluarga, atau tentang tulisan di blog. Kalau hari-hari biasa, media sosial memang hiburan utama bagi saya di sela-sela lelah bekerja dan urus rumah tangga. Nah pas liburan kemaren hampir setiap hari hati terhibur jadi saya nggak butuh mantengin dan upload di media sosial. 

Setiap orang punya cara yang berbeda ya, toh kita nggak tahu niat setiap orang yang menggunakan media sosialnya. Saya punya cara tersendiri menikmati liburan tanpa harus diposting real time saat itu juga. Tapi bisa jadi orang lain langsung update karena ingin membagikan kegembiraan dengan followersnya, atau bahkan memang updatenya ditunggu-tunggu oleh followersnya setiap hari. 

Apapun itu, yang penting kita bahagia sama kehidupan nyata kita. 






34 comments:

  1. Kalau saya lagi piknik, saya melupakan media sosial. mengengokpun tidak. Kecuali jika sudah sampai dirumah, baru deh menjadi bahan cerita blog atau status facebook.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe sama kalau gitu mas, makasih sudah mampir ya :D

      Delete
  2. Beberapa hari lalu aku nggak upload foto apapun di IG. Sakit dan malas saja. Kalau lagi ke luar kota juga demikian, malas saja. Saya ingin menikmati waktu liburan, waktu bersama keluarga. Nggak perlu dipusingkan dengan foto-foto. Itu bisa menyusul. Yang penting, enjoy my life!

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju banget mba :D malah kalau kata teman saya nggak mau upload foto pas liburan males dimintain oleh2 wkwk

      Delete
  3. Aku juga sering kok, Teh. Malahan sengaja nggak aktifn paket data, tapi smartphone harus nyala untuk foto..hehe
    Dan terkadang ada dimana hari itu aku nggak aktifin paket data juga, biar tenang aja gitu, dan bisa fokus sama kerjaan yang lainnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul karena kadang sosmed adalah ratjun hihi

      Delete
  4. Saya juga sukanya begitu, mba. Pas lagi jalan-jalan, foto-foto, nanti sampe rumah baru upload ke media sosial.

    ReplyDelete
  5. udah habis dong masa cutinya nih hehe
    Kalau aku menon aktifkan data untuk menghemat batrei aja dalam situasi tertentu seperti dalam perjalanan

    dan offline total saat jam istirahat tidur malam

    semoga orang tua menjadi haji yang mabrur dan mabrurah ya aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih mba makanya aktif ngeblog lagi :D

      Delete
  6. Setuju mba, living in the moment lebih asik. Kalau saya sih enggak tertarik instastory kecuali ada job kali ya hehe lebih sering wa story non video juga sik, kalo yang keseringan gitu saya jadi enggak penasaran jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya malah ga pernah wa story mba karena teman wa cuma dikit sih :D
      eh bener jga ya kalau sering malah orang bosen.

      Delete
  7. bisa ditiru nih kalau lagi kumpul keluarga semua harus non aktifin paket data, biar bener-bener quality time

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, harus sepakat dulu satu sama lain anggota keluarganya.

      Delete
  8. Lemak nian oyy Yunda kito yang sikok ini, liburan yang membuat terhibur dan idak buat kantong dompet anjlok. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha kato siapo kak, balek-balek tongpes karena anak dan ponakan minta ke mall :D

      Delete
  9. Aku posting tapi beberapa aja, mba. Nggak setiap kunjungan juga harus poto dan posting di IG :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba gpp tiap orang beda-beda malah siapa tahu bisa disamperin temen yang kebetulan di tempat dan waktu yang sama kan?

      Delete
  10. Hai, salam kenal. tau blog ini dari asikpedia.com aku follow blognya ya... :)

    ReplyDelete
  11. Saya sering mba kalau udh menghabiskan waktu sama keluarga jadi lupa sosmed

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba, nikmati quality time with our lovely fams :D

      Delete
  12. kalau saya malah biasanya update medsos saat liburan sudah usai mbak, takut GPS nya ke track.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tul, harus jaga2 ya mba hari gini modus orang jahat bisa dari sosmed.

      Delete
  13. Saya belum bisa yg full tanpa sosmed kl liburan mba hehehe. Emang gak yg apa2 dipost di instastory gt, tp pasti akan nyempetin waktu pilih 1 foto terdabes utk di upload. Kl uploadnya abis liburan, berasa yg krg sreg krn latepost kan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya mba gpp tiap orang beda-beda, siapa tahu malah disamperin temen yang kebetulan lagi di tempat dan waktu yang sama kan :D

      Delete
  14. wah.. saya klo liburan g kepikiran buat instastory...
    saking menikmati liburannya soalnya^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya soalnya kan liburan nggak tiap hari ya :D

      Delete
  15. Ya sama sih mbak
    Kalau saya juga misal lagi liburan pasti jauh deh dari sosmed..
    Paling banyakin foto nya, dah selesai liburan baru deh di post semua :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya harus garcep cekrek cekrek untuk kenangan dan bahan nulis :D

      Delete
  16. Saya sering juga ga instastory malah kelupaan ga foto. Ada rasa nyesel kenapa ga foto sih hehe, tapi kalau kita bisa lupa gadget berarti kita emang menikmatinya banget gitu kan ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhu iya sama mba, kadang pas pulang baru ingat lupa foto karena keasikan ngobrol atau main sama anak. Yang penting kenangannya selalu di hati Eaaa

      Delete
  17. Kadang, liburan tanpa hrs mengupload segala sesuatu, jauuuh lbh nyenengin drpd dikit2 upload ke sosmed :p. Aku juga sesekali sering liburan sambil upload. Tp kalo lg di LN, aku sengaja ga mau beli simcard lokal, ga mau bawa mifi, hanya krn pgn lbh tenang liburannya. Palingan baru upload saat di hotel, pake wifi hotel :p. Kalo di hotel ga ada wifi, yo wis... Nikmatin liburan lbh tenang berarti :D.

    Btw mba, itu bagus banget foto2 di atas sofanya.. Jd pengen bikin begitu :D

    ReplyDelete
  18. saat semua serba harus dipamer, liburan dan harta pun kudu ikut masuk :D

    tapi emang penting buat nahan gak pamer.

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.