Monday, January 29, 2018

Bacotan Warganet

Gila ya, nggak habis pikir sama sebagian warganet yang kalau komentar di Instagram publik figur udah kayak buang sampah ke Kali. Semua yang kotor-kotor dan nggak bermanfaat ada. 

Saya lagi esmosi. Lihat ada publik figur yang upload foto bareng teman-temannya isi captionnya lagi siap-siap mau syuting, eh ada aja yang komen begini :


"duh, tete'nya kempes dan turun ya"

What.. the..!!!

Sumpah nggak habis pikir kenapa tuh orang bisa komentar dengan bahasan itu. Apalagi publik figur tersebut memang seorang ibu. Wajar lah kalau  PD nya nggak sebagus jaman gadis. Sebagai ibu saya tahu banget lah gimana rasanya. Tapi ya nggak perlu dikomentarin begitu juga kali. 

Apalagi yang nulis komentar begitu seorang wanita juga. 

Padahal ya kita nih sesama perempuan, harusnya saling support. At least sesama manusia lah setidaknya saling menghormati. 

Lebih nggak habis pikir lagi pas saya klik profil yang komentar itu, di bionya tertulis seperti ini kurang lebih :

"Perbaiki Diri, Perbaiki Sholat"

Helloooowww!! Perbaiki diri apanya kalau ngasih komentar nggak disaring dulu. Ih mending jualan pulsa aja mbanyaaaah lebih bermanfaat daripada nyinyir dapat dosa aja.

Itu cuma salah satu contoh aja  ya, buanyaaaak banget komentar bernada menghina seperti itu yang dengan mudahnya kita temui di media sosial. Terutama di akun publik figur kayak pemain film, penyanyi, atau selebgram. 

Saya kesal bukan karena yang dia hina itu saya idolakan. Nggak sama sekali. Saya kesal karena teknologi yang bisa digunakan untuk segudang manfaat malah dibuat bacot seenak jidat dia. Saya kesal ketika sesama perempuan malah menghina fisik apalagi seorang ibu yang jelas-jelas nggak bisa dipungkiri perubahan fisik karena melahirkan dan menyusui. 

Katanya orang-orang seperti itu kurang piknik. Duh, padahal piknik sekarang nggak butuh keluar duit banyak. Bawa bekal dan tikar dari rumah, gelar di taman bunga. Bahagia deh. Tapi mereka lebih memilih keluar duit beli kuota untuk menghina orang yang dia nggak kenal secara langsung. 

Jangan mudah terpengaruh akun gosip. Si admin akun gosip mungkin cekikian lihat warganet yang sibuk menghujat di kolom komentar sambil bilang "yesss, gue nggak dosa sendiri. yes! akun gue makin rame, makin banyak paid promote makin banyak duit gue. Sedangkan yang komentar ya begitu begitu aja, hihihik".


Kalau memanglah kita nggak suka sama publik figur tertentu, tinggal unfollow dan block, kelar. Bandingkan deh di dunia nyata kalau kita nggak suka sama seseorang sebisa mungkin kita hindari ketemu dia kan. Kalau bisa lewat jalan lain biar nggak paspasan. 

Saya juga mikir, warganet yang suka bacot sembarangan itu beneran berani nggak sih ngatain orang di dunia nyata? misal dia ketemu orang yang nggak dia kenal terus langsung bilang "eh dada lu rata banget". Kalau memang berani berarti siap kena tabok dan jambak sih ya.

Saya pernah baca dimana gitu kalau orang Indonesia kebanyakan nggak siap dengan teknologi. Yap itu benar banget, bahkan banyak yang sengaja bikin fake account hanya untuk komentar menghina di akun-akun publik figur. Giliran dilaporin ke Polisi aja baru ngakunya fans yang caper. 

Ingat yaa, sekarang sudah ada UU ITE tinggal bawa bukti screenshoot, siap-tiap terciduk. 

Kita memang nggak bisa kontrol mulut dan jari orang lain , tapi kita bisa mengkampanyekan bagaimana etika menggunakan media sosial. Kalau mau dimanfaatkan dengan baik kita bisa dapat duit, dapat teman dari internet. Nggak main medsos aja dosa udah banyak, kenapa ditambah-tambahin dengan komentar sampah.

Kalau kalian sendiri gimana? Pernah nggak kesal baca komentar-komentar jahat di medsos? share di kolom komentar ya. 







30 comments:

  1. Nggak sampe kesel krn dulu awal2 ada ig sempet kaget pas baca komen di ig banyak yg gak sopan, jd udah males kl skrg baca2 komen di ig...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya kebacanya pas mau ikut komentar juga mba, niat hati pengen komentar ya terkait fotonya atau memuji cantiknya eh malah lihat komentar yang bikin kzl :P

      Delete
  2. Bener banget Bun. Saya kadang suka ga kuat baca komen2 orang yg ditujukan k publik figur. Bahasanya ya Allah bkin prihatin. Tapi dari cara dia berbhasa terlihat sekali seperti apa karakter orangnya. Karena teko yang berisi air putih, pasti yg keluarnya air putih juga. Pr kita nih bun buat mengedukasi masyarakat kita ya🙈

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget bun, harus lebih banyak influencer yang share edukasi tentang etika bersosmed.

      Delete
  3. Mbaaaa itu bio nya akun fake kali ya, aku engga follow byk artis sih n jarang komen hehe duh mali bgt ya gak kenal tp komen 💀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya sukanya lihat di ig explore mba sandra.

      Delete
  4. Wkwkwk emosi banget kayaknya pas nulis ini, tapi saya paham banget maksud yang mau disampaikan oleh tulisan ini. Bener banget mba, sepertinya semenjak era medsos booming, privasi dan ruang gerak manusia jadi makin berkurang ya. Apalagi untuk yang namanya public figure, sepertinya nggak ada ruang pembatas antar mereka dan fans inclusing haters juga. Lucunya banyak sekali orang yg speak dicaption ig sendiri bisa bijak banget, eh pas komen di ig artis atau ig gossip bisa pedas dan tajam setajam pisau dapur wkwkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setajam-tajamnya pisau dapur masih tajam mulut netijen mba hihi. Makasih sudah baca ya, alhamdulillah kalau pesannya sampai :D

      Delete
  5. Aku juga gemessss banget mba, geleng-geleng kepala deh kalo baca komen-komen orang.. Banyak yang gak punya sopan santun.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, harus lebih banyak influencer share edukasi tentang etika bermedsos.

      Delete
  6. Iyaaa aku ikutan kzl kalo ada yang komentar negatif. Memang ya, di internet kita bisa jadi siapa saja. Kalo yang pedes2 biasanya pake akun bodong, malu buat nunjukkin dirinya. Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he-eh, sengaja banget bikin fake account untuk ngata-ngatain orang. Segitunya :(

      Delete
  7. Saya sampai tercengang2 melihat jumlah yg komen di IG seorang artis.. Komennya sampai puluhan ribu.. Ternyata isinya banyak iklan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. "yang mau nyenengin suami yuk order pembesar payudaranya sist"

      wkwk

      Delete
  8. Saya juga heran kalau liat komentar komentar cenderung menyudutkan ditambah bahasa yang kurang pantas untuk publik figur, seperti belum belajar tatakrama he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau anak kecil yang begitu kita masih bisa mikir, ini anak main medsos tanpa bimbingan ortu lah tapi kalau yang udah dewasa begitu? -__-

      Delete
  9. Saya juga suka esmosi ih baca komen-komen haters gitu. Trus nanti kalo artisnya matiin kolom komennya, dibilangin takut. Padahal yang penakut mah sebenarnya yang komen-komen itu. Coba kalo berani ngomong langsung di depan orangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya jadi publik figur mungkin udah tutup akun, gak kuaat netijen komentar jahat bgt :(

      Delete
  10. suka kesel sih ya mbak..suka liat akun2 seleb gitu yg ada haters nya...untunglah bukan aku ya..kalau aku udah tak kunci aja komennya he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkw iya mba, padahal ngerugiin mereka juga nggak kan ya

      Delete
  11. Aku pribadi sih gak pernah bacain komen2 di akun selebgram dll mba...tp yaaa tetep kesel pas gak sengaja nemu komentar negatif pdhl yg dikomen gak melakukan hal negatif. Jujur prihatin sih krn msh ada orang2 yg blm bijak menggunakan sosmed macam itu, pdhl kenal aja gak kan yaaa sm org yg dikomenin. Bener bgt mbaa, jd nambah dosa banget2. Smg kita bisa menahan diri dr komentar tak berguna macam itu yaaa mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin mba, tp ada masanya saya gatel dan ikutan komen "menegur" mereka yang ngomongnya kasar. :P suami saya sih ngelarang cuma kadang benar-benar gemas sama komentar kayak gitu.

      Delete
  12. he.. he... ada yang semangat banget nulis kekesalannya sampai ber-api-api gitu. ya kalau saya sih heran juga sama kebanyakan orang sekarang.

    Buat apa coba capek-capek ngataian orang, ngabis-ngabisin kuota cuma buat maksiat. diri sendiri aja belum tentu betul.

    mungkin mereka gak paham hukum ketertarikan atau "law of atraction". semua yang kamu pikirkan akan tertarik olehmu. tahu kan maksudnya?

    yah... seperti bumerang semua akan kembali pada yang melempar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeess, saya pernah nonton video law of atraction di youtube mas.
      Tapi Mereka belum pernah nonton kali ya ckck.

      Apa mereka pikir Malaikat itu gaptek, nggak bisa lihat bacotan di internet.

      Delete
  13. Baca komen di IG emang netizen pada begitu mba kadang nih klo aku kesel sampe aku report tuh akunnya wkwkwk abisnya ga sopan banget dan hinaannya gila bener :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha sama mba, syukur2 ilang dihapus instagram accountnya :P

      Delete
  14. Sudah resiko mungkin,,,
    ibaratnya jika orang jatuh cinta dia harus nanggung resiko kebencian...
    Kalau maen uplad - upload, apalagi itu public figur, sudah pasti bakalan ada yang komen, baik dan buruk, dari mulai yang baik - baik sampai ada yang komen buat jualan doang...menggunakan berbagai tipu muslihat... ckckck

    ReplyDelete
  15. Pernah tapi tidak sering karena ajun IG banyakan food blogger jadi foto makanan semua, hehehe.

    Saya juga pasti jengkel tuh bila menemukan komentar tak punya hati begitu. Dari perempuan pula. Aduuuhhh

    ReplyDelete
  16. Wiiis.... Kalo nemu netizen yg mulutnya ngalahin bantar gebang, aku pun berasa pgn ngulek dia jd daur ulang mba.. Ga ngerti itu mulut apa pernah diajarin ato ga.. KLo memang orangnya ada di list temen2ku, udh pasti aku block orangnya.. Biar ga sembarangan nyampah, dan aku ga perlu lg ngeliat postingan dia di timeline.

    ReplyDelete
  17. Aku yang baca suka sedih lho mbak. Komentar bisa jahat2 gitu. Hiks. Jadi publik figure nih besar bgt tantangannya

    ReplyDelete

Jalan-jalan ke rumah caca, mampir sebentar beli kedondong, jangan cuma dibaca, kasih komentar juga dong.